Saturday, December 31, 2011

Home is In Their Eyes

Ceritanya nih, eh emang nyata deng, gue abis baca buku Manusia Setengah Salmon. Bukunya Raditya Dika yang baru. Tau kan? Sampe gatau..... asli. Gue mau nanya lo tinggal di zaman apa? Emang timeline twitter lo gaada yang bahas itu buku? Oh God. Nah disitu Raditya Dika bahas tentang Rumah. Gue jadi pengen cerita tentang pendapat gue tentang rumah. Let's go.

Mantan gue itu ibarat rumah. Dulu saat pertama gue jadian, ya anggaplah itu rumah gue. Namun semakin waktu berjalan, rumah itu udah gak layak buat ditempati. Akhirnya apa? Gue mau gak mau mesti pindah ke rumah yang lebih layak. Walaupun banyak kenangan di tempat itu, mau gak mau gue mesti rela pindah. Mungkin menurut mantan gue juga begitu. Gue udah gak cocok buat ditinggali. Untuk dijadikan tempat yang nyaman. Maka itu, dia  harus pindah walaupun dia meninggalkan banyak kenangan. Dan, still, gue tetep harus rela buat pindah.

People said, time heals everything. Menurut gue, yang lebih tepat itu, waktu memang menyembuhkan segalanya tetapi untuk menghapus luka kita tetep harus ditemani sama seseorang yang emang benerbener ada buat kita.  Setelah pindah, gue seperti gelandangan, atau seperti ngekos. Nebeng. Sambil nyari tempat tinggal yang pas buat ditinggali. Siapakah/dimanakah tempat kita ngekos itu? Ya si orang yang nemenin gue selama penyembuhan luka itu. Setelah kesana kemari mencari dan waktu juga berlalu, semuanya berangsur membaik. Luka udah mulai hilang. Dan gak mungkin juga gue ngekos seumur hidup. I have to move on.

Sampailah pada waktu yang dimaksud. Akhirnya move on. Gue punya pacar baru. Tempat tinggal baru. Yang nyes di hati. Ibarat sendal, dia itu udah pas alias muat. Dan harus beradaptasi dengan kebiasaan yang baru. Adaptasi itu kadang bisa lama, kadang bisa sebentar.  Lo tau gak apa? Gue gabisa beradaptasi dengan gampang. Gue masih menggunakan kebiasaan gue sama mantan gue. Jadi ibaratnya kayak gue belum betah. Dan dia juga begitu. Seolah dia belum bisa move on dari mantannya, jadi susah beradaptasi. Sama-sama susah. Dan belakangan baru gue ketahui bahwa dia belum bisa move on dari mantannya-_- Akhirnya apa? kita putus. Gue gabisa bertahan lama tinggal di rumah itu walau gue meninggalkan sedikit perasaan.

Setelah putus, gue membiarkan diri gue hanyut terbawa waktu. Udah pasrah. Orang yang dulu nemenin gue, dia masih sama pacarnya. Masih sama rumahnya. Dan terpaksa, gue nge gembel. Tapi gak lama kemudian, gue diizinkan ngekos lagi. Yaudah gue ngekos. Sampe sekarang gue jomblo. Gue single. Gue sendiri. Akhirnya, gue menemukan rumah gue. Apakah itu pacar baru? BUKAAAN. Kan gue udah bilang kalo gue single. Gue menemukan 'rumah' itu pada sahabat gue. Yang udah setia nemenin gue selama 2011 ini. Yang selalu nyambung sama gue. Yang bisa jadi serbaguna (buset kayak aula ye) buat gue. Home is in his eyes. Ea Greyson Chance begete. Iye sahabat gue cowok. Emang gue gapunya sahabat cewek. Agak aneh.

Gue sadar dia bukan lagi kos-kosan gue. Dia ini bisa bikin gue nyaman, jadi tempat gue berteduh, jadi tempat gue ngumpet kalo ketakutan. Bisa jadi tempat gue berbagi segala tawa, canda, tangis, marah, dan bahagia. Dia bisa bikin gue betah. Yah pokoknya dia ini udah kayak fungsi rumah deh. Pernah ya, suatu hari, gue gak on msn sedangkan dia gaada pulsa. Kita terkesan seperti jaka-sembung-naik-ojek. Akhirnya gue nelfon dia, buat pamit karena besok gue bakal pergi dan gaakan on msn. Lo tau apa yang dia katakan? Dia bilang, "Yaampun lo kemana ajasih? Gue nungguin lo daritadi." Such as my mom. Kalo gue belum pulang (atau gue sengaja lama pulang gara-gara males pulang), dia bakal nyariin gue kayak gitu. Seperti nyokap gue bukan?

Dan saat gue pergi acara Padus kemaren, gue kelebihan pulsa, dan dia masih gapunya pulsa. Please jangan nanya kenapa gue gak transferin dia pulsa. Provider kita beda woy. Nah gue agak-agak ngerasa homesick. Gue kangen rumah asli gue. Kangen nyokap. Dan...kangen 'rumah' gue. Itu terjadi pas sebelum bobo alias malem. Gue ditelfon nyokap. Homesick gue berangsur ilang. Tapi tetep di malam itu, ke homesick an gue belum hilang. Gue mencoba menelfon 'rumah' gue. Tak kunjung diangkat. Karena rasa kantuk gue lebih kuat daripada rasa homesick gue, akhirnya gue tepar.

Gak cuma itu. Kita juga sering seperti itu. Keadaan dan situasi yang memaksa kita. Akhirnya, gue kangen 'rumah'. Walaupun kita gak sering ketemu, gue tetep ngerasa. He's my home. Home is in his eyes. Dan, saat gue pulang kemaren, gue masih rada ngelag. Antara gapercaya udah balik dan kangen pas di Cipayung bareng Padus. Tadi, pas gue bangun dan gue sadar. I have to get back to my 'home'. Dan setelah itu, gue sms dia. "I'm coming back home.". Dan ya, kemana pun gue pergi, dimana pun gue berada, gue akan selalu pulang. Ke dia. Gue inget kakak kelas gue ngomong sesuatu ke gue, yang pokoknya kalo gue tangkep intinya gini, "Kalo lo ngelakuin sesuatu yang gak direstuin/diizinin, gaakan ada tempat yang nyaman buat lo pulang.". Ya. Itu nyata. Namun, gue menemukan tempat yang selalu ada buat gue dalam kondisi apapun. Ya. Sahabat gue. Dia selalu membuat gue merasa ada di rumah sendiri.

Dan rumah gue selain dia ada juga, 115Choir. Tempat dimana gue ngerasa seperti bersama dengan saudara-saudara gue sendiri. Disitu gue menemukan kekeluargaan yang erat. Gue gak malu lagi kalo ada masalah yang sangat mendesak dan harus mengungkapkannya ke kakak kelas. Kita disitu selayaknya keluarga. Sehingga kita seperti keluarga yang berkumpul di rumah sendiri. They're my home. Gaada perbedaan diantara kita. Kita satu suara. Sama saja. Tak ada yang berbeda. Saat kemarin gue sakit pas acara, mereka mendukung gue agar cepat sembuh. Dan membantu gue. Yaampun. Makasih banyak kakak-kakak dan teman-teman. Aku sayang kalian semua{}.

So, don't even ask me where i'm going back to. I'm going back to them. My home is in their eyes. Jangan tanya lagi gue balik kemana. Gue bakal balik ke mereka. Emang nih ya judul postingan nya kayak lagunya Greyson Chance. Bukannya ngikutin. Cuma gue suka aja sama kalimat itu. Greyson ganteng kok. Cause home is in their eyes, i'm going back to them now.

See you da buh-bye,

Katy Perry versi Jenglot

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget