Friday, January 6, 2012

Moving On

Gue baru aja beli majalah Kawanku yang terbaru yang baru keluar. Yang covernya Taylor Swift. Lo semua tau Taylor Swift kan? Gatau gue cium. Asli. Yakali lo baca blog gue tapi gatau Taylor Swift. Aneh aje. Nah lanjut, jangan ngelantur. Disitu, ada quotes dari Taylor Swift. Dia bilang gini, "Being single is wonderful.". Diem-diem gue setuju dengan pernyataan itu. Apa hubungannya quotes itu dengan hidup gue dan postingan ini? Simak saja.

Waktu terus berjalan dan gue makin gede. Sampe akhirnya, waktu mempertemukan gue dengan seseorang yang ada di postingan gue yang berjudul UNTITLED. Ya, dia. Gue inget pertama kali gue kenalan, direcokin, jadian, dan akhirnya putus. Disaat putus ini, gue dalam kondisi masih menyayangi dia. Gak rela melepaskan dia. Bisa lo tebak sendiri, gue gabisa move on. Gue masih memikirkan dia. Gue masih berharap banyak sama dia. Sejak hari itu, setiap gue bangun tidur, gue menyadari apa yang hilang dan gue menyalahkan diri gue sendiri atas kepergian dia dari hidup gue. Yang gatau apakah mungkin akan datang lagi atau nggak. Dan disaat gue mau tidur, gue kembali melakukan hal itu. Gue selalu seperti itu selama 1tahun. Bayangin wey. 1 tahun. Itu bukan waktu yang sebentar walaupun waktu berjalan terasa sangat cepat. Disaat-saat seperti itu, gue jadi lebih suram, lebih cengeng. Tapi disisi lain, gue sedang belajar untuk lebih kuat walaupun gakuat-kuat. Baik kuat hati maupun kuat galon, sumpah gakuat. Gue inget, rasanya ketika gue ngucapin selamat ulangtahun di hari ulangtahun nya dia, saat bangun tidur gue ngucapin dan gaada balesan hingga gue mau tidur. Karena gaada balesan, akhirnya sebelum tidur gue ngucapin lagi, dengan harapan akan ada terimakasih dari dia. Gue gak ngucapin secara langsung alias face to face gara-gara disaat itu pula, di sekolah gue lagi ada acara dan dia itu salah satu orang yang disibukkan oleh acara itu.

Sakit, memang. Pahit rasanya. Ucapan dari gue itu bukan sesuatu yang muluk-muluk, cukup simple. Semua rasa pahit itu berlalu hingga pada suatu hari itu tiba. Di suatu hari, karena bosen di rumah, gue pergi ke mall yang deket dari rumah gue. Karena gamau capek jalan, gue akhirnya ke Kalibata Mall aja. Lumayan ke Gramedia. Disitu gue bersenang-senang. Awalnya cuma mau ngilangin bosen, lama-kelamaan, semua rasa gue hilang. Yang ada cuma seneng. Di Gramedia sendiri ya gue numpang baca (yes, gue emang gamodal dan gak malu. Tapi lumayan loh-_-) dan gue muter-muter di Matahari Department Store cuma buat ngeliatin baju-baju lucu, ngambilin/nyobain tester parfum. Ya sangat gak modal. Hingga akhirnya sore pun tiba. Gue harus pulang, tapi gue pengen makan dulu. Akhirnya gue menginjakkan kaki di Hoka-Hoka Bento. Gue membeli sebuah paket hemat yang biasa gue beli dan... gue shock setelah mengetahui harganya. Gila udah mahal banget. Pas bulan puasa kemaren masih Rp 12.500 sekarang udah Rp 14.500. Gondok?Banget. But the show must go on, udah terlajur dibeli akhirnya gue makan. Gue sengaja duduk di luar biar gue bisa menghirup udara segar. Gue menikmati makanan dan udara (yang sebenernya gak) segar.

Setelah sampe di rumah, gue ngerasa fresh banget. Serasa gaada beban di hidup gue. Padahal semalemnya gue abis galauin si dia tuh. Hahahaha. Disitu, akhirnya gue menemukan hal baru. Bersenang-senanglah, maka makin cepat kamu move on. Senengin hati lo, nanti semuanya bakal terasa indah. Dan gue jadi ngerasa, hidup ini ternyata indah, hanya saja gue yang gapernah mempergunakan waktu dalam hidup gue untuk melihat dan merasakan keindahan itu. Hidup itu bukan beban. Hidup itu gak berat. Dan gue inget sebuah quote dari Taylor Swift yang berisi, "Being single is wonderful." Yea that's so true. Selama lo single, lo bisa ngecengin cowok ganteng sebanyak-banyaknya, Bersenang-senang sepuasnya tanpa ada yang ngelarang lo. Yah mungkin lo bakal iri liat temen lo pacaran atau liat orang pacaran. Itu udah pasti dan resiko. Terkadang iri melihat orang yang diperhatiin sama pacarnya. But for sure, gue belum ada niat buat pacaran lagi. Simple, gue cuma belum siap patah hati lagi.  Belum mau sakit lagi. Gue masih mau seneng-seneng, dan gue bakal jadian sama orang yang menurut gue pas. Dan seseorang yang gue anggep 'pas' buat gue itu belum dateng. Lanjutkan lah hidup sendiri dan bersenang-senang. Muahahaha. Gue udah gapernah lagi bangun dengan perasaan yang super duper gaenak, dimana dulu, setiap gue bangun tidur dan gue mau tidur, gue selalu menyalahkan diri gue sendiri atas kepergian mantan gue. Well, pathetic.

Sejak saaat itu pula, gue selalu bangun tidur dengan hati yang lega, perasaan dan pikiran yang enteng. Gaada lagi perasaan yang sangat menyiksa. Ah pikiran gue ternyata terlalu jahat ya kala waktu itu. Gue sangat nyaman dengan hidup gue yang mengalami banyak perubahan. Gue jadi jarang galau, jarang nangis, makin kuat. Aamiin. Gue juga bangun tidur dan berfikir hari ini apa yang mesti gue lakuin ya. Dan gak berniat kalo hari ini gue mesti nyari pengganti nya dia alias nyari pacar baru. Let it flow. Biarin dia yang mencari gue, yang mendekati gue pertama. Biarkan waktu yang mengatur semuanya. Dan ingatlah, belanja adalah obat yang baik untuk mengobati rasa sakit hati.

Just let him find you,

Rangga-Lau

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget