Saturday, December 31, 2011

Home is In Their Eyes

Ceritanya nih, eh emang nyata deng, gue abis baca buku Manusia Setengah Salmon. Bukunya Raditya Dika yang baru. Tau kan? Sampe gatau..... asli. Gue mau nanya lo tinggal di zaman apa? Emang timeline twitter lo gaada yang bahas itu buku? Oh God. Nah disitu Raditya Dika bahas tentang Rumah. Gue jadi pengen cerita tentang pendapat gue tentang rumah. Let's go.

Mantan gue itu ibarat rumah. Dulu saat pertama gue jadian, ya anggaplah itu rumah gue. Namun semakin waktu berjalan, rumah itu udah gak layak buat ditempati. Akhirnya apa? Gue mau gak mau mesti pindah ke rumah yang lebih layak. Walaupun banyak kenangan di tempat itu, mau gak mau gue mesti rela pindah. Mungkin menurut mantan gue juga begitu. Gue udah gak cocok buat ditinggali. Untuk dijadikan tempat yang nyaman. Maka itu, dia  harus pindah walaupun dia meninggalkan banyak kenangan. Dan, still, gue tetep harus rela buat pindah.

People said, time heals everything. Menurut gue, yang lebih tepat itu, waktu memang menyembuhkan segalanya tetapi untuk menghapus luka kita tetep harus ditemani sama seseorang yang emang benerbener ada buat kita.  Setelah pindah, gue seperti gelandangan, atau seperti ngekos. Nebeng. Sambil nyari tempat tinggal yang pas buat ditinggali. Siapakah/dimanakah tempat kita ngekos itu? Ya si orang yang nemenin gue selama penyembuhan luka itu. Setelah kesana kemari mencari dan waktu juga berlalu, semuanya berangsur membaik. Luka udah mulai hilang. Dan gak mungkin juga gue ngekos seumur hidup. I have to move on.

Sampailah pada waktu yang dimaksud. Akhirnya move on. Gue punya pacar baru. Tempat tinggal baru. Yang nyes di hati. Ibarat sendal, dia itu udah pas alias muat. Dan harus beradaptasi dengan kebiasaan yang baru. Adaptasi itu kadang bisa lama, kadang bisa sebentar.  Lo tau gak apa? Gue gabisa beradaptasi dengan gampang. Gue masih menggunakan kebiasaan gue sama mantan gue. Jadi ibaratnya kayak gue belum betah. Dan dia juga begitu. Seolah dia belum bisa move on dari mantannya, jadi susah beradaptasi. Sama-sama susah. Dan belakangan baru gue ketahui bahwa dia belum bisa move on dari mantannya-_- Akhirnya apa? kita putus. Gue gabisa bertahan lama tinggal di rumah itu walau gue meninggalkan sedikit perasaan.

Setelah putus, gue membiarkan diri gue hanyut terbawa waktu. Udah pasrah. Orang yang dulu nemenin gue, dia masih sama pacarnya. Masih sama rumahnya. Dan terpaksa, gue nge gembel. Tapi gak lama kemudian, gue diizinkan ngekos lagi. Yaudah gue ngekos. Sampe sekarang gue jomblo. Gue single. Gue sendiri. Akhirnya, gue menemukan rumah gue. Apakah itu pacar baru? BUKAAAN. Kan gue udah bilang kalo gue single. Gue menemukan 'rumah' itu pada sahabat gue. Yang udah setia nemenin gue selama 2011 ini. Yang selalu nyambung sama gue. Yang bisa jadi serbaguna (buset kayak aula ye) buat gue. Home is in his eyes. Ea Greyson Chance begete. Iye sahabat gue cowok. Emang gue gapunya sahabat cewek. Agak aneh.

Gue sadar dia bukan lagi kos-kosan gue. Dia ini bisa bikin gue nyaman, jadi tempat gue berteduh, jadi tempat gue ngumpet kalo ketakutan. Bisa jadi tempat gue berbagi segala tawa, canda, tangis, marah, dan bahagia. Dia bisa bikin gue betah. Yah pokoknya dia ini udah kayak fungsi rumah deh. Pernah ya, suatu hari, gue gak on msn sedangkan dia gaada pulsa. Kita terkesan seperti jaka-sembung-naik-ojek. Akhirnya gue nelfon dia, buat pamit karena besok gue bakal pergi dan gaakan on msn. Lo tau apa yang dia katakan? Dia bilang, "Yaampun lo kemana ajasih? Gue nungguin lo daritadi." Such as my mom. Kalo gue belum pulang (atau gue sengaja lama pulang gara-gara males pulang), dia bakal nyariin gue kayak gitu. Seperti nyokap gue bukan?

Dan saat gue pergi acara Padus kemaren, gue kelebihan pulsa, dan dia masih gapunya pulsa. Please jangan nanya kenapa gue gak transferin dia pulsa. Provider kita beda woy. Nah gue agak-agak ngerasa homesick. Gue kangen rumah asli gue. Kangen nyokap. Dan...kangen 'rumah' gue. Itu terjadi pas sebelum bobo alias malem. Gue ditelfon nyokap. Homesick gue berangsur ilang. Tapi tetep di malam itu, ke homesick an gue belum hilang. Gue mencoba menelfon 'rumah' gue. Tak kunjung diangkat. Karena rasa kantuk gue lebih kuat daripada rasa homesick gue, akhirnya gue tepar.

Gak cuma itu. Kita juga sering seperti itu. Keadaan dan situasi yang memaksa kita. Akhirnya, gue kangen 'rumah'. Walaupun kita gak sering ketemu, gue tetep ngerasa. He's my home. Home is in his eyes. Dan, saat gue pulang kemaren, gue masih rada ngelag. Antara gapercaya udah balik dan kangen pas di Cipayung bareng Padus. Tadi, pas gue bangun dan gue sadar. I have to get back to my 'home'. Dan setelah itu, gue sms dia. "I'm coming back home.". Dan ya, kemana pun gue pergi, dimana pun gue berada, gue akan selalu pulang. Ke dia. Gue inget kakak kelas gue ngomong sesuatu ke gue, yang pokoknya kalo gue tangkep intinya gini, "Kalo lo ngelakuin sesuatu yang gak direstuin/diizinin, gaakan ada tempat yang nyaman buat lo pulang.". Ya. Itu nyata. Namun, gue menemukan tempat yang selalu ada buat gue dalam kondisi apapun. Ya. Sahabat gue. Dia selalu membuat gue merasa ada di rumah sendiri.

Dan rumah gue selain dia ada juga, 115Choir. Tempat dimana gue ngerasa seperti bersama dengan saudara-saudara gue sendiri. Disitu gue menemukan kekeluargaan yang erat. Gue gak malu lagi kalo ada masalah yang sangat mendesak dan harus mengungkapkannya ke kakak kelas. Kita disitu selayaknya keluarga. Sehingga kita seperti keluarga yang berkumpul di rumah sendiri. They're my home. Gaada perbedaan diantara kita. Kita satu suara. Sama saja. Tak ada yang berbeda. Saat kemarin gue sakit pas acara, mereka mendukung gue agar cepat sembuh. Dan membantu gue. Yaampun. Makasih banyak kakak-kakak dan teman-teman. Aku sayang kalian semua{}.

So, don't even ask me where i'm going back to. I'm going back to them. My home is in their eyes. Jangan tanya lagi gue balik kemana. Gue bakal balik ke mereka. Emang nih ya judul postingan nya kayak lagunya Greyson Chance. Bukannya ngikutin. Cuma gue suka aja sama kalimat itu. Greyson ganteng kok. Cause home is in their eyes, i'm going back to them now.

See you da buh-bye,

Katy Perry versi Jenglot

Friday, December 30, 2011

Unforgettable Moment #RoadTo2012

31 Desember 2011
12:24

A half day to go to 2012. Gakerasa udah 365 hari. Banyak yang udah gue lakuin di tahun ini. Tentu aja. Hal-hal yang gue lakuin itu mengajarkan gue banyak hal dan menyadarkan gue tentang banyak hal. Yang tentunya, mengacu kepada perubahan gue di tahun 2012. Gue tanggal 27-29 Desember kemarin gue mengikuti suatu acara yang diselenggarakan oleh ekskul sekolah gue yang gue sayangi, Paduan Suara SMP Negeri 115 Jakarta. Disitu acara penurunan jabatan pengurus. Saat acara berlangsung, gue emang sempet sakit. Penyakit gue kambuh. Rese bukan? Tapi, still, gue gak nyesel ikut acara itu walau sempet sakit dan gue gak kepilih jadi pengurus. No. Never regret it. Gue mengambil banyak hikmah dari kegiatan 3 hari 2 malam itu. Disitu gue seperti diajarkan bagaimana survive di satu ruangan yang gak kecil namun gak besar untuk ditiduri 18 orang. Emang kita kesannya jadi kayak sempit-sempitan, tapi kita semua, Padus angkatan 7, yang berisi anak-anak smabel34 jadi lebih deket daripada sebelumnya. Gue juga ngerasa diajarin buat mandiri. Kenapa? Karena disitu tuh kan kita pake alat makan kita sendiri-sendiri dan setelah itu kita harus nyuci alat makan kita setelah makan. Hampir selama 3 hari kita harus seperti itu. Ummm next, gue pribadi disadarkan untuk meninggalkan bad habits gue, menyindir orang ataupun adek kelas. Ya. Gue disadarkan supaya tidak nyindir adek kelas lagi dan menjadi kakak kelas yang baik. Ok, I'll try it on 2012. I'll be better than before. Big thanks buat Kak Ajeng, Kak Fira, Kak Ratu, Kak Nafila, dan Kakak-Kakak yang lain yang udah nyadarin dan membuat saya menjadi lebih baik, Kak.({}) *big hug*. Lalu, kita diajarin buat menjadi seorang yang profesional. Jadi ya, ada tes dimana kita harus nyanyi di tempat yang akan membuat kita takut. Kenapa begitu? Ya, kalo kita mau jadi profesional, kita harus bisa nyanyi dimanapun tempatnya dan jam berapa pun itu. Dan disaat tes itu pula, kita seperti diajarkan gaboleh takut sama makhluk lain. Diajarin untuk inget Tuhan biar gak takut. Dan disitu kita diajarin arti kesetiaan. Gue inget banget pas Kak Fira bilang, "Jangan pernah tinggalin Padus sekalipun." Walaupun gue gak kepilih jadi pengurus, walau gue hanya anggota, tetep, apapun yang terjadi, gue gak akan ninggalin padus sampe nanti pengurus kepilih lagi, sampe nanti gue lulus. I promise it. :-) Kita tetep harus setia sama Padus walaupun beban kita gak seberat pengurus. Anggota juga ada tugasnya kok. Mengingat pecahan lagu, dll. Oiya, hal yang takkan terlupakan yang takkan membedakan antara anggota dan pengurus, yaitu LEMPER, TANGO, CHEETOS, PISANG. Gara-gara yel-yel kelompok gue yang super abstrak yang terinspirasi dari snack lemper yang gue pegang, terciptalah sebuah kenangan indah. Emang cuma 3 hari tapi pengalaman banyak banget. Dari mulai takut-takut nya, nangis-nangis nya, seneng-seneng nya, sampe sakit-sakitnya. Makasih banyak buat kakak-kakak yang udah saya repotin:-){}. However, gue sayang banget sama Padus. Padus Smabel ini udah kayak keluarga gue sendiri. Udah kayak 'rumah' gue sendiri. Nyaman banget sama Padus. Ahh how I miss 115Choir. Gue jadi inget, pas kemarin, tanggal 30 Desember, ketika gue bangun tidur gue baru inget, gue udah di rumah lagi. Di sebelah gue bukan Iruka, temen gue, lagi. Tapi nyokap gue. Kangen. Hal yang gaakan gue lupain selamanya.

Gue juga inget, pas bazar pembagian raport. Gue bareng sama kelas gue tercinta, 8I alias Indexclavora, jualan. Kita dari beli bahannya bareng-bareng, sampe meraup untung bareng-bareng. Dari meja belepotan coklat, es batu mulai mencair, becek-becekan, gue dan Ofin lari-lari ke sevel buat beli air mineral *oke merknya bukan aqua, merknya pure life, yang nestle itu loh, yang lambangnya kayak keluarga berencana* buat ngencerin lemon tea, dll. Gue bahagia banget walaupun capek. Gue gapernah sekompak ini sama kelas gue selama gue sekolah. Baru kali ini sama Indexclavora gue bisa kompak dan bahagia gini. Yaampun. Cinta banget gue sama Indexclavora. Kita terus kayak gini yaa Ixc, jangan sampe pecah. Gue sayang banget sama lo semuaa.

Then next, buka bersama smabel34 dan smabel35. Bukber terkece selama gue sekolah di smabel, soalnya sponsored by Pocari Sweat. Hehehehe. Gue inget, Padus tampil. Dan gue dateng dari jam 10 pagi buat latihan. Setelah latihan, karena gue pengurus kelas, gue beres-beresin kelas. Dorongin kursi kesana kemari. Dan pas jam 3 atau jam 4 an, gue dan padus siap-siap lagi. Buat tampil. Dan asal lo tau, karena keyboard udah dibawa ke bawah, ke venue, akhirnya kita latihan acapella dan at least, kita mesti nunggu sampe setengah jam sebelum maghrib. Yeah kita tampil pas mepet buka puasa. Cukup lama bukan menunggu. Tapi, kita tak jenuh menunggu. Boong deng agak bosen deng. Tapi kita sabar demi perform pertama di tahun ajaran 2011/2012. Once again, I miss 115Choir sobek so bad.

There's still so much unforgettable experience that I can't write here. However, kita bakal pindah ke 2012. Meninggalkan 2011 dengan sejuta kenangan dari mulai yang paling pahit hingga yang paling manis. Semuanya bermakna indah. Semuanya ada hikmahnya. Mau gak mau, kita harus mengikuti waktu. Waktu pun berjalan makin banyak kenangan yang gaakan bisa dilupain. Semakin lama gue semakin tumbuh dan berkembang. Semakin lama hidup semakin keras. Semakin lama gue semakin sibuk. Semakin lama waktu luang gue semakin sedikit. Kelihatannya memang agak horror. But, all you can do is just enjoy it all. The time that you waste are not wasted. Bener gatuh tulisannya. Kalo agak salah maaf ya, maklum, manusia, belum berubah kok. Gue suka banget sama quotes itu. Menurut gue, waktu yang 'terbuang' itu tuh sebenernya berguna untuk mempertimbangkan seusatu yang bakal kita lakukan atau menunda sesuatu. Menurut gue, time that we wasting for is the time when we regret something. Buat gue, menyesali sesuatu itu gaada gunanya dan membuang waktu kita, bahkan membuat kita gabisa maju karena kelamaan menyesali hal itu. Gue pernah kok seperti itu. Dan lama-lama gue pun sadar. Walaupun banyak airmata yang bercucuran, banyak hati yang patah, banyak drama yang terjadi, banyak kenangan yang tertinggal di tahun 2011, tapi jangan pernah sesali semua yang terjadi. Yeah. Time flies but not wasted. 12hours to go to 2012 and leaving 2011. oh yeah, i'm on my way to believing.


Happy New Year 2012,

Lemper

Sunday, December 25, 2011

Wish To 2012 #RoadTo2012

H-4 tahun baru nihhh. Cieee. Pasti lo lagi mikir, "nanti malem pergantian tau enaknya kemana ya?", pada mikir gitu gak? Kalo enggak..... berarti gue doang yang begitu. Kalo enggak.... berarti gue salah. Oke malu. Pasti buat menyambut tahun baru, dimana lo memulai kehidupan yang baru, lo membuat banyak wish kan? Lo mengharapkan banyak hal kan? Iya aja deh iyain aja. Nah kali ini, gue mau nulis wish-wish gue buat 2012. Read it and enjoy it.

1. Semoga masih dikasih hidup, dikasih nafas, dikasih waktu, dikasih semuanya sama Allah SWT.
2. Semoga bisa jadi lebih baik daripada tahun lalu.
3. Semoga di tahun 2012 nanti hidup gue imbang. Di bidang pendidikan gue bagus, love story gue bagus. Gakayak taun ini. Pendidikan bagus, love story ancur. Bubar bubar.
4. Sukses di segala hal.
5. Semoga gakenal yang namanya galau lagi.
6. Semoga laptop gue cepet di-install-in flash biar gue bisa main looklet.
7. Semoga dibeliin hp baru, asal jangan merk yang aneh-aneh aja. Nokia lagi gapapa kok, Sony Ericson juga boleh, BlackBerry apalagi, iPhone makin boleh kok dikasih buat gue.
8. Masih bisa ke Dufan.
9. Semoga panjang umur, sehat selalu, rezeki lancar, cepet waras, pinter, cantik, makin tinggi, gak gendut.
10. Semoga nanti naik kelas.
11. Semoga masih ketemu bulan Ramadhan, masih ketemu lebaran.
12. Semoga nanti masih bisa ketemu Idul Adha.
13. Semoga dibeliin SLR.
13. Semoga kejatohan tiket konser Katy Perry. Gausah yang di seat depan juga gapapa.
14. Semoga bisa ketemu Angga Eternity lagi. Huehe.
15. Semoga bisa ketemu idola-idola gue lagi. HeHeHe.
16. Semoga masih bisa ketemu libur panjang lagi.
17. Semoga bahagia selalu.
18. Semoga bisa ketemu Raditya Dika. Oke, gue ngaku, i adore him.
19. Semoga Greyson Chance konser di Jakarta. Gue bukan Greysonator. Tapi gue Enchancer. Oh salah. Gue bukan keduanya. Gue bukan fans nya. Tapi gue suka musik-musik (dan mukanya) Greyson.
20. Semoga boyband-girlband Indonesia makin gak aneh-aneh. Yang normal aja, please.
21. Semoga gak makin udik. Gak makin telmi.
22. Semoga gak mesti rebutan sama adek lagi kalo mau susu murni nasional-_-
23. Semoga Mariah Carey ke Indonesia.
24. Semoga Justin Bieber ke Indonesia.
25. Semoga Lady Gaga ke Indonesia.
26. Semoga Taylor Swift ke Indonesia.
27. Semoga gaada lagi kerusuhan/bentrok di negeri kita, Indonesia. Let's live your life with respect and loving each other.
28. Semoga gaada lagi sikap rasisme di Indonesia.
29. Semoga Indonesia tentram damai. Hidup saling menghargai. Full of peace.
30. Semoga rakyat Indonesia makin sejahtera.
31. Semoga berkurangnya kasus korupsi di Indonesia dan gaada lagi orang yang makan uang rakyat yang seharusnya buat makan mereka yang kelaparan. Gaada lagi KKN. Keadilan harus ditegakkan. Koruptor dihukum yang setimpal. Contoh, karena mereka ngambil uang rakyat yang harusnya buat makan rakyat yang kelaperan, jadi mereka harus dihukum dikasih makan sehari cuma sekali atau tiga hari sekali atau apa kek yang setimpal. Hari gini masih KKN? Jaman banget? Hidup di jaman mana lo masih KKN helloooo-_-
32. Semoga keadilan dan HAM ditegakkan.
33. Semoga penyanyi-penyanyi yang muncul makin bagus suaranya. Gak ecek-ecek. Gak modal muka doang. Remember, music made for ears, not for eyes.
34. Semoga Indonesia selalu dilindungi dari segala marabahaya.
35. Semoga semua orang saling me-respect satu sama lain. No hate, just respect. That's what I called peace.
36. Semoga Pak SBY sukses. Korupsi ditekan. Negara makin makmur. Suara juga makin bagus dong. Yegak? Yoi coooy.
37. Semoga gak ada lagi perang di dunia. If the end of the day will be on 2012, why no you give us some peacefulness and happiness to live our life for a year, with no war, no hunger, etc?
38. Semoga gaada lagi yang kelaparan di dunia ini.
39. Semoga gue jadi alim. Makin rajin sholat.
40. Semoga gak makin goblok.
41. Semoga bisa ketemu Raisa.
42. Semoga suara gue lebih bagus di tahun depan.
43. Semoga bisa dapetin lo, di hati gue.
44. Semoga bisa banggain keluarga, sekolah, lingkungan,
45. Semoga The Script dateng lagi ke Indonesia.
46. Semoga gaada lagi yang dilema maupun gakuat sama playboy, apalagi tertipu karena dikasih salah alamat.
47. Semoga hidup gue makinmakin yang baikbaik lah.
48. Semoga toleransi beragama yang ada di Indonesia gak punah. Gak membenci satu sama lain.
49. Semoga kriminal/kejahatan di Indonesia maupun di dunia berkurang drastis.
50. Semoga tahun 2012 bukan tahun tergalau lagi. Tapi tahun emas gue.

Overall, gue cuma mau bilang satu hal.....

SEMOGA TAHUN DEPAN GAK SESURAM SEKARANG

So, sekarang apa wish lo? Send me some wish from you. Happy 21st birthday, Christy Cherrybelle. Have a blast holiday, guys.

Happy new year,

Christy CherryBelle

Friday, December 23, 2011

Si Kentung Part 3

Hai hai haaaai. Kembali lagi bersama saya. Siapakah saya? Siapakeeeek. Mau tau ajee. By the way, gue mau ngelanjutin The Story of Si Kentung nih. Bagi yang belum tau, siapa itu Si Kentung itu, let me tell you. Dia ini temen gue yang suuuper duper gitudeeeh. The Story of Si Kentung adalah cerita ke-super-duper-an Si Kentung ini selama semester 1 ini. Bagi yang belum baca dari awal, boleh dibuka lagi postingan gue sebelumnya. Udah pada penasaran kan? Yok mari mending kita mulai. Lupakan sejenak tentang tutup flashdisk nya Si Kentung, muahaha makan dah tuh penasaran.

Jadi, pada tanggal 21-26 November 2011 itu jadwal try out ke 2+ujian direktorat. Apa itu ujian direktorat? Yaitu berupa ulangan semester yang soalnya dari Dinas Pendidikan dan itu hanya mata pelajaran math, science, english. Jadi ceritanya, HABIS SEA GAMES, TERBITLAH UJIAN. Tau SEA Games kan lo? Kalo gatau mending lo ngambang aje sono di Kali Ciliwung. Selama 5 hari yaitu dari tanggal 21 November hingga tanggal 25 November 2011 itu kita try out. Hari pertama try out Bahasa Indonesia. Awalnya aman-aman aja tuh. Pas hari kedua, trouble mulai muncul. Hari kedua ini try out IPS. Gue kan duduknya sama anak absurd di kelas, alias Nina. Terus ya dia bilang gini ke gue, "Eh Shel, lo besok duduk belakang gue dong, tapi jangan sama NINA.". Pret. Sialan lu. Emang gue gatau apa akal bulus lo. Gue tau, dia pengen nyontek ke gue. Atau mungkin dia mau nyalin isi ljk gue seperti yang biasa dia lakukan saat kbm berlangsung. Tapi maaf, gue bukan keledai yang goblok yah. Udah pengen nyontek, make bilang jangan sama Nina lagi. Ye mbak. Yang mau duduk kan gue. Gue mau duduk sama siapapun suka-suka gue dong. Kok lo ngatur yeee. Amit-amit lo. Malu gue jadi lo. Gue jadi lo pulang deh. Nyokap gue bukan, wali kelas bukan, kepala sekolah apalagi. Tapi ngatur-ngaturnye berasa apaan. Demi nilai dia sendiri tuh ckckck.

Adalagi gini, jadi kita dikasih tugas sama guru IPS. Disuruh bikin materi pembelajaran secara berkelompok. Kelompok gue kebagian disuruh bikin tentang Zaman Pergerakan Nasional. Dan sialnya, GUE MESTI SEKELOMPOK SAMA DIA. Gue tau dia nih kalo ada tugas kelompok jarang ngerjain, gapernah malah. Makanya rasanya gue mau mati pas sekelompok sama dia. Gue juga sekelompok sama Nina dan Saski. Tapi yah, mending sekelompok sama Nina. Tau gak kenapa? Nina tuh masih ada gunanya. Bisa disuruh-suruh buat gantian ngerjain kalo gue pegel :p wkwk. Tapi seenggaknya Nina dan Saski masih bisa bantuin gue dan emang niat buat ngerjain tugas. Pada hari pertama ngerjain, gue ngajak dia dan Saski buat ngerjain pake laptop gue. Gue dan Nina bilang, "Tung, Sas, ngerjain IPS yok. Yang powerpoint nih.". Saski ngejawab, "Tunggu bentar, ya.". Ya, dia dengan tentramnya ngelanjutin main game. Si Kentung akhirnya ikutan kerja. Tapiiiii, dia malah nyambi. Yang pertama dia tengok bukanlah tugas powerpoint kita, TETAPI MOZILLA FIREFOX DAN NGESEARCH FOTO IDOLANYA. PENTING BANGET GAKSIIIIH? Orang lagi sibuk-sibuknya eh dia sempet-sempetnya begitu. Najis tralala tradongdong. Setelah kejadian itu, gue selalu susah buat ngajak da kerja. Dia alesannya adaaa aja. Ngeles mulu kayak tukang bajaj sumpah. Gue rasa dia tiap hari les sama tukang bajaj yang deket Dunkin Donut tuh. Udah gitu, ternyata dia gamau ngerjain malah ngeceng. Penting banget lu mbak ngeceng ckckck.

Sampe pada puncak klimaksnya pada suatu hari, pas udah mepet mau dikumpulin, pas jam istirahat kedua, gue bilang, "EH WOOY KERJAIN DOONG YOOOK. TINGGAL DIKIT LAGI NIIIIH.". Ya, kebanyakan gue dan Nina yang menanggung isinya. Dan disaat itu pula gue sibuk karena ada suatu urusan dengan padus. Dan karena udah mepet, akhirnya gue bela-belain bawa laptop padahal charger gue waktu itu lagi dipinjem sama bokap. Dan gue harus minjem ke Indy, anak kelas 8G. Si Saski bilang, "Tunggu yee gue mau makan.". Sip gue terima. Ngacir dia. Si Kentung bilang, "GUE MAU NGELANJUTIIIN.". Alhamdulillah, gue kira dia kesambet apaan coba tiba-tiba mau ngerjain. Dia langsung nyamber ke laptop gue. Akhirnya dia gue tinggal ke 8G. Gue mau balikin charger nya Indy. Sekalian padus sebentar. Pas balik ke kelas, atau lebih tepatnya ke meja gue, gue shock. Gue langsung melotot. Gapercaya. Modem yang gue bawa kan emang agak lemot di hari itu, dan sebelum gue pergi, gue lagi buka weheartit.com dan lagi loading. PAS GUE BALIK, TAB WEHEARTIT GUE UDAH KE CLOSE DAN YANG KEBUKA ITU TWITTER, PADAHAL GUE GABUKA TWITTER. Dan pas gue liat ke powerpoint tugas kita...... GAADA PERUBAHAN SAMA SEKALI. Dan pas gue liat, BATERE GUE BERKURANG BANYAK. Hanjir gue shock. Akhirnya gue manggil si Nina. Gue kira Nina tadi sempet megang laptop gue. Ternyata enggak. DAN TERNYATA EMANG YA SEMUA ITU KERJAANNYA SI KENTUNG. Sumpah rasanya gue mau ngamuk. Padahal gue udah bilang kalo charger gue lagi gaada. Sumpah rasanya kesel banget, pengen ngamuk, pengen ngamuk, pengen ngambangin dia di Kali Ciliwung. Di hari itu gue badmood mendadak seharian. Gue ngambekin si Nina siang itu. Maafkan aku, Nina. Kalo mau bales dendam, ke Si Kentung aja sono. Semenjak saat itu, gue males ngajak dia kerja. Trauma.

Pada saat mepet mau dikumpulin, tugas itu tak kunjung selesai. Mana gue semua lagi yang nanggung. Paling sama Nina berdua. Paling Saski dikit-dikit ngedit. Alhamdulillah ringan-an dikit yah. Sesuatu yahh. Rezeki Princess. Back to the topic. Mau gamau, gue harus menyeret dia untuk ikut bekerja. Kali ini kita pake laptop Nina. Dengan secara paksa, gue datengin meja dia dan gue taro itu laptop di meja dia. Gue bilang, "Tung, lanjutin nih. Giliran lo.". Akhirnya gue dengan tenang melanjutkan sisa-sisa tugas gue yang masih berserakan kayak sampah. Gue nyerahin laptop itu pada jam setelah istirahat pertama, and i'm gonna take the laptop away pas jam istirahat kedua. Pas gue liat, GUE SHOCK. GUE LANGSUNG STRESS. Gimana gak stress coba. Perubahan cuma dikit padahal udah mau dikumpulin. Dan pas gue buka google chrome......oh my shit. DIA BUKA WEHEARTIT DAN LAGI NGELIAT FOTO IDOLANYA. Sumpah gue kesel gak nahan. Jadi daritadi dia asik buka weheartit? Demiapalo? Sumpah gue langsung ngelanjutin tugas sambil marah-marah, stress, akhirnya make nangis segala. Mana kelompok gue pada jajan semua lagi. Kampretttt. Akhirnya si Nina dateng. Gue ngomel ngomel. Akhirnya Nina dengan ikhlas nya gue lampiaskan kemarahan gue. Maafkan aku, Nina. Klimaks nya lagi, ketika gue kesel banget. Terjadi percakapan gini antara gue sama Nina.

G: "Nin, pinjem laptop sebentar, Nin. Ada yang kurang itu mau gue tambahin."
N: "Apaan? Udah lo bilang aja sini gue yang nambahin."
G: "Aah. Bawel lo, Nin."
N: " Emang mau ngapain sih?"
G: "Mau ngapus namanya Si Kentung."
N: "Serius lo Shei?"
G: "Yaiyalah. Lagian gak kerja sih. Kerja ecek-ecek. Siapa yang nyuruh kerja ecek-ecek."
N: "Gajadi dikecilin aja font nya?"
G: "GAK. GAADA NIN. HARGA MATI NIN DIA KAGAK KERJA NIN."

Klek. Dalam waktu sekejap terhapuslah namanya. Sumpah disaat itu gue ngerasa kece. Serasa Pak Tarno yang dengan "Sim Salabim Jadi Apa Prok Prok Prok" langsung modar namanya Si Kentung. Disaat itulah nilainya terbang bersama namanya yang gue sulap menjadi hilang dari powerpoint tugas kami. Disaat itu gue ngerasa lega. Serasa habis ngelahirin? Bukan. Serasa apa dong? Serasa habis ngeluarin sebuah batu. Atau eek yang sekeras batu. Yah atau itulah.

Lalu bagaimana kehidupan Si Kentung pada saat ujian? Apakah dia masih suka nyontek? Berapa nilai yang dia dapat? Tungguin aja di segmen selanjutnya. Oiya, buat kalian yang ngerayain natal, gue cuma mau ngucapin Merry Christmas buat kalian. Semoga berkah ibadahnya dan dapet kado banyak. Kalo mau bagi-bagi kado juga boleh kok. H3h3h3. Oke alay. Udah dulu ya, dadaaaaah.

Merry Christmas and Happy New Year,

Rusa nya Sinterklas

Wednesday, December 21, 2011

Si Kentung Part 2

Semlikum kawan. Apa kabar kawan? Raport nya gimana kawan? Baik kan? Alhamdulillah. Gue disini masih gondok nungguin raport nih. Ah kok malah curhat. Baiklah, mari kita mulai cerita ini. Ini ada lah lanjutan dari The Story of Si Kentung. Stop. Udah gausah shock. Lebay lo. Gadeng. Kenapa gue bikin jadi berpart-part? Karena ceritanya panjang. Kenapa ceritanya panjang? Karena gondoknya berkepanjangan. Kenapa gondoknya berkepanjangan? Ya......tanya aja sama yang bikin gondok. Nanya mulu lo. Ngerepotin aje. Gajadi-jadi kan nih gue cerita. Mari digoyang dimulai.

Ternyata kawan, kegondokan gue gak cuma sampe gue disemprot sama Kanjeng Mami,eh salah maksudnya Bu Mev. Salah wey. Jauh wey jauh. Ya pokoknya itulah ya, ya yasudahlah, yah alhamdulillah yah. Lanjut. Jadi, suatu hari gue lagi ngerjain sebuah atau selembar kertas exersice math dari Bu Sulis. Yang konon katanya itu buat nilai tugas. Gatau deh bener atau gak. Gapeduli gue. Nah disaat itu, ya lo tau lah kalo anak goblok tuh gimana, pasti kebingungan ngerjain gue. Ya, itulah gue. Jadi, gue nih gapernah ngerti sama gradient dan SLETV ( System Linear Two Variable). Kalian tau gak itu apa? Kalo gatau ya gapapa kok. Tapi ketahuilah, terkadang gradient dan sletv itu nyusahin dan seperti pengantar bunuh diri. Seram bukan? eh kenapa gue malah curhat hadeeeh. Back to the topic. Jadi, ya lo tau kan seperti apa Si Kentung yang gue ceritakan di part 1. Seperti biasa, dia melakukan satu hal yang selalu sama dan gue selalu hafal. Tak lain dan tak bukan adalah MENYONTEK. Disaat gue linglung, sok-sok mikir, getok-getok kepala pake pulpen kesayangan gue, sok-sok nyari jawaban padahal cara ngerjainnya aja gatau, tiba-tiba gue mendengar sebuah teriakan. Darimana? Dari langit? salah. Lo kata tendangan dari langit. Dari hutan? salah juga. Yang teriak bukan tarzan. Bukan. Lo tau siapa? Ya, SI KENTUNG. Disaat seperti itu, dia berteriak sesuatu yang rasanya gue pengen banget kabur ke toilet. Dia dengan santainya teriak di depan guru math kami tercinta, Bu Sulis. Dia berteriak dengan frontal, dengan gak selo, dan meneriakkan kata, "OI SHEL, NYONTEK DONG!". Demi penguasa bumi dan surga, gue malu banget sumpah. Gue malu banget ada yang neriakin gue kayak gitu. Asal lo tau, disaat itu gue langsung tutup muka pake kerudung gue. Bete? Ya pastilah. Dengan betenya, akhirnya  gue bilang, "Umm... Tung, sorry, gue belum selesai. Masih nomer 1 nih hehehe.". Disitu, demi keselamatan gue, nilai gue, waktu gue, kertas gue, pulpen gue, dan emosi gue, gue berbohong pada Si Kentung. Sengaja biar gak dicontekin. Padahal waktu itu udah sampe nomer 3-_- Dan for the first time, selama 13 tahun gue nafas pake idung, gue baru nemuin orang yang pengen nyontek saking malesnya tuh sampe blak-blakan gitu. Dia tuh emang frontal anaknya. Tapi, ya se frontal apapun dia, ganyampe gitu juga kali. Masa iya pengen nyontek aja kudu frontal. Goblok abis.

Lanjut, ketika suatu hari, hampir sekelas kita gak ngerjain tugas TIK, dan kita kena dijutekin sama Pak Sumandir. Akhirnya, kita dikasih waktu perpanjangan selama 1 minggu. Ya kita sepertinya menganggap enteng tugas itu, sampai pada hari H, dimana nanti siang nya pelajaran TIK akan berlangsung, kita kelimpungan. Ada yang udah ngerjain, ada yang belom, ada yang baru setengah, ada yang udah ngumpulin, bahkan ada yang baru ngerjain cover nya (sumpah yang terakhir itu maksudnya apa.). Karena kata Pak Sumandir tugasnya itu isinya kalo sama ya gapapa, akhirnya gue, Bella, Nia, Koro, dan Mia ngerjain bareng. Tau gak apa modus kita? 1 makalah rame-rame. Asli ini apa banget. Semuanya hanya beda cover saja. Alhasil, kita dari pagi nyulik laptop nya Nina. Disaat kita lagi ribet ngerjain, Si Kentung ini lagi sibuk ngotak-ngatik, buka-buka folder music nya si cogan kelas tetangga. Ya gaperlu gue sebutin namanya lah. Gapenting. Nah, karena sibuk terus dia make manas-manasin gue (oke, dulu gue pernah punya hubungan sama si cogan ini. Gausah dibahas, ya) dengan segala macem, haduuuh bete emang. Gue yang lagi panik karena tugas serta gondok karena dipanas-panasin, akhirnya bersuka cita, bersuka ria karena tugas makalah ini selesai. Pas lagi ngedit-ngedit cover, trouble datang....

Tiba-tiba ada seseorang menghampiri kita berlima lalu bilang, "EEEEH GUE IKUTAN DOOONG." sambil nyodorin flashdisk. Pas kita liat siapa dia, jeng jeng. Si Kentung ternyata sodara-sodara. SI KENTUNG! Sumpah itu ngebetein abis. Apa coba maksudnya. Pas orang ngerjain, dia malah ngobok-ngook laptop orang, ketawa-ketawa, manas-manasin. Pas orang selesai, eh langsung minta. Gamau susah gitu ye. Najis banget emang. Minta digosok tau gasih. Nia gondok. Bella gondok. Koro juga. Mia juga. Gue apalagi. Gue udah capek ngerjain sama yang lain sambil dipanas-panasin sehingga harus extra sabar, eh sekarang digituin. Sumpah minta dipipisin. Eh tadi gue bilang digosok, sekarang dipipisin. Gimanasih labil amet. Maafkan atas kelabilan saya ini, alasan standar maklum-masih-abg. Karena gondok yang tak tertahankan, gue ngajak Bella keluar untuk berbicara sebentar. Lo tau apa yang terjadi di luar saat berbicara? Wih, baru mulai, gue sama Bella udah ngegebukin tembok, udah ngeluarin uneg-uneg, nendangin tong sampah. Gak lama kemudian dateng si Koro yang ternyata gondok juga. Makin-makin deh kita. Brutal abis. Untung gaketauan Pak Wahono.

Akhirnya, setelah ngeluarin uneg-uneg, gue, Koro, dan Bella bergegas ke Snapy terdekat yang tak lain dan tak bukan yaitu disebrang sekolah alias deket Dunkin Donut buat ngeprint dan menjilid tugas untuk segera dikumpulkan. Setiba di Pos Satpam buat minta izin keluar, ternyata kita harus minta izin ke wali kelas. Untung wali kelas kita baik, hoho. Setelah melalui perjalanan yang panjang yaitu nyari Pak Ali, minta kertasnya Lala anak 8F buat bikin surat izin, minjem spidolnya Rara anak 8F buat nulis surat izin, minjem pulpen mbak-mbak koperasi buat tanda tangan Pak Ali (asli ini kita terlihat tidak modal sekali), kita ke Pos Satam buat ke Snapy.  Pas di Pos Satpam, ada si Saski, Kentung, dan Putri yang pengen ke Snapy juga tapi gaada surat izin. Eh tiba-tiba Si Kentung bilang, "EEEH IKUT DONG." dan dia bilang ke Pak Adi selaku satpam kece di smabel, "Tuh Pak surat izinnya.". Gue yang shock langsung bilang, "Eh ini surat izin buat 3 orang doang. Gue, Bella, sama Koro.". Yaiyalah gue gasudi abis. Kita bertiga udah capek-capek usaha buat ke Snapy eh dia tinggal enaknya doang. Dan finally, Pak Adi pun gak ngizinin. Akhirnya si Putri doang nih yang kita izinin buat ngintil, eh salah, buat ikut nge print. Alhasil, Si Kentung dan Saski nitipin via flashdisknya Si Kentung.

Pas sampe Snapy, kita bertiga udah selesai ngeprint. Giliran nya Putri. Disini trouble dateng, tiba-tiba Putri bilang, "Eh Si Kentung sama Saski gak nitipin duit. GIMANA NIHH?!". Awalnya kita bilang, udah gausah di print in aja. Enak aje nitip gak ngasih duit. Lo kata kita mau bayarin. Najis amet. Akhirnya, karena teringat Saski yang gaada salah apa-apa, kita bilang ke Putri, "Put, punya Saski print in aja. Kasian dia.". Akhirnya Putri dengan baik hati nge print in tugas Saski. Asal lo tau, itu kita cabut 1 jam pelajaran demi tugas TIK. Dan kita ke Snapy pas pelajaran TIK juga-_-v. Back to the topic. Si Putri nanya, "Eh nanti Si Kentung kalo nanya gue bilang apa?". Kita jawab, "Bilang aja duit lo abis jadi gabisa nge print in.". Setelah semuanya selesai, kita balik ke sekolah. Kita santai ngumpulin dan blah blah blah. Bener aja tuh Si Kentung nanyain dan akhirnya dia........ceming. Kasian deh lu. Emang enak. Makanya modal dikit kek, Tuan Putri Kentung.

Pas pulang sekolah, pas gue mau nemenin Nina remed math di ruangan Bu Sulis yang super adem, Si Kentung minjem laptopnya Nina. Buat apa? Buat buka trailer PJP lagi? Oh, bukan. Kata dia sih buat ngerjain TIK. Walhasil gue nungguin Nina. Ngaret. Bete. Cape. Bubar. Dan lo mesti tau, disaat "ngerjain tugasnya", DIA SEMPET SEMPETNYA NARSIS,  NYARI NAMANYA SENDIRI DI GOOGLE. Gubrak. Mati yok. Sumpah asli gue sama Nina bete banget. Sampe akhirnya dia baru ngembaliin saat si Nina mukanya udah kayak martabak. Pas ngembaliin, dia nyariin tutup flashdisk nya yang super unyu sampe dia ngomel-ngomel. Karena kita gaada yang tau, akhirnya kita tinggalin aja tuh die nyari-nyari tutup flashdisk. Bodo amet.

Jadii, dimanakah tutup flashdisk nya sebenernya? Apakah hilang? Atau ada yang 'ngumpetin'? Atau beneran diumpetin? Ikuti kisah selanjutnya. Udah ah, gue mau udahan dulu. Besok mau dagang nih? Dimana? Pasar Tebet? Pret. Bazar sekolah tau. Semoga sukses dan laku ya. Emwah.

Salam kecup,

Krisdayanti (Versi alay)

Friday, December 16, 2011

Flashback #RoadTo2012

16 Desember 2011
16:44 WIB

Gakerasa ya udah bulan Desember. Gakerasa udah tanggal 16, udah tanggal tua  udah mau ninggalin 2011. 15 days to 2012. Gila wey gakerasa banget ya. Yahh sesuatuuu banget alhamdu?lillaaaah. Ini akan berlangsung selama 2 minggu. Ya kira-kira sampe tanggal 31 laah. Kali ini gue mau flashback, inget-inget apa yang udah gue lakuin di tahun 2011 ini. Mau baik, mau buruk. Mau seneng, mau sedih. Mau mudah, mau susah. Mau bakwan, mau pecel. Ehsalah. Yang terakhir enggak ya. Maaf gue ngelantur gini. Maklum laper. Menurut gue, tahun ini adalah tahun tergalau. Tapi gak sesuram tahun lalu. Let's start, mate.

1) Pergi ke Mekarsari setelah 3 tahun gak kesana. Ok gapenting abis ya sebenernya. Yaa tapi inilah yang gue lakukan di hari pertama di tahun 2011.  Dan di hari itu gue nyaris ketabrak kereta keliling di mekarsari. Miris sekali. Baru hari pertama tahun 2011 udah nyaris mati. Ckckck....

2) Kembali ke neraka (baca: kembali ke sekolah). Tepat tanggal 3 Januari 2011, gue memasuki kehidupan baru di neraka sekolah. Gue masuk term ke 3 alias semester ke 2. Fufufufu.

3) Mulai akrab sama domba cecunguk kecil bernama Fabi.

4) Galau gak karuan garagara seseorang berinisial M. Sampe sekarang masih suka galau garagara doi loh......oke curhat abis.

5) Naksir sama seseorang yang kurang beruntung untuk ditaksiri. Gatau gue kesambet atau kena guna-guna apaan. Gue sempet naksir sama seseorang yang sebenernya mungkin gue gak seharusnya naksir sama dia. Gatau ini dia yang kurang beruntung garagara gue taksir atau gue yang kurang beruntung garagara naksir dia. Gue gatau. Gaada satupun yang tau.

6) Konflik rumit. Jadi gue pernah punya sebuah konflik rumit sama 7 orang temen gue. Gue gak sendiri. Disitu ada juga Fabi yang kelibet masalah. Setelah masalah selesai, muncul lagi konflik lagi. Sumpah ini rempong abis. Cukup rempong bukan?

7) Cramsisco V with 115 Choir and WLF. Cramsisco pertama gue ya pas tahun pertama gue di smabel hihi. Tahun pertama dan manggung pertama di cramsisco bareng padus smabel^^

8) Ketemu sm*sh pas Ponds Teen Concert. Yeah, I adore sm*sh, boyband indonesia yang gak alay dan gak homo, ya. Demi penguasa bumi dan surga, MS terutama yang namanya Rangga Dewamoela Soekarta itu ganteng nya polpolpolllll.

9) First perform at 19jhs (closing rsbi competition) with Padus7/Padus smabel34. First time perform tanpa kakak kelas, itu sesuatu banget. Deg-degan banget. Mana first perform nya bukan di kandang sendiri lagi. Alhamdulillah, fortunately, kita bs lewatin semua itu dan kita berhasil. Hurray!;)

10) Ketemu Anisa Cherrybelle, Sarah Deshita, Dhydha Backalley, dan Ilham Sm*sh di Oz Radio 3rd Anniversary. Gue suka Anisa Chibi, makanya pas ketemu+didadahin gue girang bgt. Kenapa gue suka Anisa? karena......doi cantik banget weeeey. Gue girang ketemu+bisa ngobrol sama Sarah Deshita. Kenapa gue girang banget? karena.....gue suka banget sama Sarah Deshita. Dia itu penyiar favorit gue. Dan menurut gue SarDesh itu haduh al-most per-fect. Gue girang didadahin+ketemu Dhydha Backalley. Eh sebenernya gak girang juga sih, udah beberapa kali ketemu wkwk. Kenapa gue seneng? Soalnya.......gue suka bgt sama suaranya dia wkwk. Agak gimanaa gitu. Kenapa gue seneng ketemu Ilham sm*sh? Soalnya pas Ponds Teens Concert dia gak dateng soalnya sakit. Jadi gue baru pertama kali ketemu hehe.

Nah ini 10 dari beratus-ratus kejadian favorit  atau yang paling ngena selama 2011. How's yours?;)

#RoadTo2012

Natasha Rizky (versi mini)

Thursday, December 15, 2011

Musik di Negeri Sendiri

Hai semua. Apa kabaar? Baik kan? Alhamdulillah, semoga baik yahh. Eh kenapa jadi kayak pembukaan pengajian ya-_- ok, i'm not turning into Mamah Dedeh. Gak. Gak sama sekali. Gue di tengah malam ini tepat pukul 2 pagi, gue sedang kejar tayang nyelesain yang namanya tugas biologi gue. Dan ini gue stripping. Sumpah serasa main sinetron gue. Tugas bertebaran dimana-mana, akhirnya kejar tayang. Huh. Di tengah kesibukan ini, gue menyempatkan diri buat refreshing dengan ngelantur di blog ini. Gue mau cerita apa ya kira-kira. Hmm tentang musik di Indonesia.

Gue cuma anak remaja biasa. Bukan anak gaul. Bukan kok. Gue gabisa shuffle. Gue alay juga yaa nggak juga sih. Ya gue bukan anak musik banget cuma gue cuma mau bertanya-tanya aja dan mengeluarkan pendapat tentunya. Mari kita mulai dari.........taun depan. Gadeng. Dari sekarang.

Gue adalah salah satu pecinta musik, walaupun gue gangerti mozart-mozart,beethoven,dkk. Dan gue juga pengamat musik Indonesia. Gue sering mendengarkan radio, baik di mobil di hp gue, dimana-mana. Bahkan gara-gara saking mengamatinya, gue pernah dikira alay sama orang-orang di sekitar gue. Oh please, no, gue gak alay.

Gue kasian deh sama musik Indonesia. Depresif banget sumpah. Isinya cinta melulu dan patah hati melulu. Jarang ada yang temanya 'Jatuh Cinta'. Jarang aja, gapake banget ya. Band - band yang sekarang banyak beredar di Indonesia ini (umm oke gue lagi gamau nyebut mereka alay), menyajikan lagu yang nadanya mellow dan liriknya super mellow. Lebay gakaruan. Serasa pengantar bunuh diri tauga. Untung mental remaja - remaja Indonesia ini kuat. Jadi setelah mereka patah ahti dan mendengarkan lagu-lagu alay tersebut, mereka gak langsung gantung diri pake dasi. Oke gue akan membahas beberapa lagu Indonesia yang menurut gue freak abis.

  1. Yolanda
Lagu ini dipopulerkan oleh Kangen Band. Yah lo taulah siapa Kangen Band. Band yang berasal dari kumpulan para tukang-tukang. Serious. Ada yang dulunya tukang sol sepatu, tukang cendol, tukang jamu, dll. Mungkin suatu saat nanti gue akan membentuk sebuah band bersama para cleaning service di sekolah gue yang bernama Kosekan. Kedengerannya agak kece. Eh gadeng itu mah menurut gue doang. Kosekan ini sebenernya terinspirasi dari....kosekan wc. Back to the topic. Kenapa menurut gue lagu ini freak? Perhatikan lirik dibawah ini.
              "Kamu dimana... Dengan siapa.... Dan sedang berbuat apa....
               Kamu dimana... Dengan siapa disini aku menggumu dan bertanya......."

Nah itu adalah petikan dari lirik lagu Yolanda. Lihat. Posesif sekali bukan si Andika Kangen Band ini? Menurut gue, remaja yang mendengarkan lagu ini mereka terhipnotis lalu langsung mempraktekkan apa yang dinyanyikan Andika kepada pacar mereka. Kasihan sekali bukan pacar mereka ditanyain gitu mulu setiap hari dan hampir setiap saat? Argh. Dan untuk apa coba nanyain lagi apa sama siapa dan dimana. Nyokap nya pacarnya dia aja, yang ngelahirin dia gak seposesif ini. Nyokap gue juga nggak pernah seposesif itu sm gue. Paling dia bakal gituin gitu kalo dia bosen. Untung gue jomblo. Yang punya pacar dan pacar kalian fans nya Kangen Band, siap-siap ya:-)

      2. C.I.N.T.A
Lagu ini dipopulerkan oleh D'Bagindas. Gue gangerti kenapa 'The' nya mesti jadi 'D'. Dan gue juga gak berniat buat ngerti. Ngapain coba peduli amet. Baiklah kawan, mari perhatikan lirik dibawah ini.

                "Luka luka luka yang kurasakan
                 Bertubi tubi tubi yang kau berikan
                 Cintaku bertepuk sebelah tangan
                 Tapi aku balas senyum keindahan
                 Bertahan satu ci-i-i-i-i-inta
                 Bertahan satu ce i en te a...."

Lagu ini gaada yang salah menurut gue. Gaada yang ganjil. Hanya saja, keganjilan terletak pada baris terakhir. Coba lihat, kenapa mesti dieja? Ini lagu buat orang dewasa apa buat anak-anak yang baru bisa ngeja? Aneh aja ckckck.

       3. Putri Iklan
Lagu ini dipopulerkan oleh band yang sudah mokat atau sudah bubar. Tak lain dan tak bukan adalah band Es Teh Dua Gelas. Oh salah. Oh jayus. Maaf ralat, ST 12. Gausah kebanyakan basa-basi, look at this lyric.

                    "Aku bergetar di sentuh dia
                     Mataku terbang sampai ke langit
                     Tubuhnya pun indah ku pandangi
                     Putih mulus dan seksi
                     Tak jauh seperti sang bidadari
                     Kan ku peluk dia sampai mati
                     Rambutnya pun indah bagai putri
                     Mirip iklan di TV"

 
Menurut gue ya, ini lagu agak lebay. Dari kalimat 'mataku terbang sampai ke langit'. Ini menurut gue tuh aneh. Rata-rata orang tuh nulis, 'tubuhku terbang sampai ke langit', lah ini mata. Sumpah gue baru nemu yang kayak gini sekali. Dan gue tuh shock aja. Yakali mata terbang. Yakali. Lanjut, kita kupas kalimat 'kan ku peluk dia sampai mati'. Demi penguasa bumi dan surga, ini lebay banget. Pertanyaan gue cuma satu, "emang lo bakal mati kapan?" kalo lo alhamdulillah dikasih umur panjang sama Tuhan, begah abis lo meluk orang sampe bertahun-tahun lamanya. Gimana nanti lo pipis dan eek? kan gaenak lo bertahun-tahun meluk cewek cantik, gapernah mandi, dan selalu pipis dan eek di celana. Itu cewek juga bakal illfeel dan bakal lari tunggang langgang. Kedua, kalo seandaikan lo mati besok dan lo meluk itu cewek sampe mati, ya...yaudah-_-. Lanjut ke kalimat terakhir. 'Rambutnya pun indah bagai putri. Mirip iklan di TV." Gue bingung. Kenapa harus seperti putri? Emg semua putri di dunia ini rambutnya bagus semua? kayak iklan semua? kayak yang di lifebuoy itu tuh yang bisa dikibarin gt? dan kenapa mesti iklan di tv? emang iklan-iklan di fb, ubersoc, kapanlagi, dll yang di nternet maupun di papan baliho tuh yang gede segede gaban di jalan raya gt tuh gaada yg rambutnya bagus kayak putri? yakin gaada?

       4. Alamat Palsu
Gausah gue sebutin lagi deh yang nyanyi siapa. Lo semua pasti tau. Kalo gatau berarti apaa? Nde? SOOO. Kemane aje lo kalo gatau itu lagu siapaa. Oke gue kasih tau dikit deh. Lagu itu dipopulerkan oleh Ayu Ting-ting. Beda dengan sebelum-sebelumnya, gue gaakan ngasih liriknya. Karena alasan yang sama, lo-pasti-udah-tau liriknya. Gue mau membahas keganjilan lagu itu.

Gue heran kenapa Ayu Ting-Ting bisa nyasar gak nemuin alamat. Kenapa gak sebelum si Ayting (Ayu Ting-Ting) ini mendatangi alamat tersebut, dia gak ngecek keasliannya itu ke pacarnya? ya kan ini udah jaman ada bb, tinggal bbm. Ada msn, facebook, twitter. Tinggal chat di facebook atau mention atau dm-dm an di twitter apa susah nya sih. Atau kalo misalkan dia males nelfon/sms pacarnya, dia bisa kan pake gps gitu biar gak nyasar. Apa susahnya sih elah. Atau kalo dia males pake gps, dia bisa buka google map gt kan. Hadooh gak modern bangetsih. Lagian itu Ayting kenal sama pacarnya dimanasih. Gue aja ya kalo kenalan sama orang atau sama mantan-mantan gue deh ya, walaupun gue gapernah ke rumahnya, tapi gue tau rumahnya dimana dan itu jelas ada. Haduuuh gmnsih Ayu Ting-Ting.

Gue lebih bingungnya lagi, masa gaada temennya yang tau pacarnya Ayting dimanasih? Ini Ayting pacaran sama manusia apa setan? Kenapa gak si Ayting ini ikutan termehek mehek nyari cowoknya? Haduuuh auah. Let's move on.

     5. Hamil Duluan
I bet, lo pasti kalo mendengar judul lagu ini pasti teringat pada Sinta - Jojo. Tapi, sebenernya lagu ini dipopulerkan oleh Tuty Wibowo. Penyanyi dangdut. Mau liat fotonya? Nih.
 Kece gak?

Dia ini nyanyiin lagu Hamil Duluan. Asli itu liriknya menceritakan realita. Cuman tuh aduh asli gue illfeel bgt sama liriknya. Gak gak gakuat ya cyin ya yuuuk. Jadi gini nih liriknya.

          "awalnya aku cium-ciuman
           akhirnya aku peluk-pelukan
           tak sadar aku dirayu setan
           tak sadar aku ku kebablasan
           reff:
           ku hamil duluan sudah tiga bulan
           gara-gara pacaran tidurnya berduaan
           ku hamil duluan sudah tiga bulan
           gara-gara pacaran suka gelap-gelapan."


Extreme bukan lirik lagunya? Dan gue mau nanya, ngapain coba pacaran tidurnya berduaan? emg yang satu gapunya kamar? mesti nebeng gitu? Argh. Gue gangerti. Untung gue jomblo.

Jadi, bukan berarti gue benci musik Indonesia. Bukan. Gue menghargai ST12 dan kawan-kawan. Gue suka Sm*sh dan gue suka Anisa Chibi. Terus dukung musik Indonesia dan jadilah generasi emas musik Indonesia yang dapat menghasilkan musik yang bermutu. Yudadayugutbay cyiiin.

Sarah Deshita (wannabe)

Sunday, December 11, 2011

ALAY

Mungkin lo bingung kenapa gue ngepost sebuah article berjudul alay. Awalnya gue pengen bgt posting cuma gatau topiknya apa. Dan gue liat notes notes gue, dimana gue masih rada alay. Hets stop jangan illfeel dulu. Gue dulu gapernah ngetik k3a 9!N! n1cHh,,, gak. Sama sekali gapernah memadukan angka, tanda baca, huruf kecil, huruf besar dalam satu kata ataupun kalimat. Paling paling kalo pernah itu cuma buat ngerjain temen gue-_- jahatbanget ya. Paling parah gue juga singkat-singkat kata. Oke, alay itu sebenernya apa? konon katanya, alay itu tuh anak layangan, kayak kampungan gt. Stop, disini gue agak bingung, kenapa alay itu dibilang kampungan? apa bedanya alay sama udik kalo gitu? Wallahua'lam bisshowab gue juga gatau. Kata orang, ciri-ciri alay tuh kayak gini:

  1. n93t!k Jj4H k3A 9!n! N!cH,,,,,,!!!!! (lihat, mereka yang mengetik seperti itu, kayak gapernah diajarin menulis/berbahasa dengan baik dan benar di sekolah tauga. Memadukan angka, huruf kecil, huruf besar, tanda baca pada satu kata. Apa gak pusing? Tangan mereka ada berapa sehingga tidak lelah mengetik seperti itu? Secara logis gini, mereka pasti sekolah dan diajarkan Bahasa Indonesia. Gue yang gapernah ngetik kayak gitu aja nilai Bahasa Indonesia gue jelek, gimana mereka?)
  2. Kalo foto, gayanya suka naro jari mau satu mau dua mau semuanya kek di depan bibir lalu memonyongkan bibir. Atau seperti sedang upacara, yaitu hormat. Dan tak lupa, foto di dekat lampu atau cahaya, dan foto dari atas, lalu di edit,daaan jangan lupa editannya yang rame gitu. Singkatnya, narsis tapi norak. (Hmmm menurut gue sih gini, ngapain coba foto kayak gitu?pengen dibilang gaul?gue gapernah tuh lagi jalan atau di tempat umum nemu orang lagi jalan sambil kayak gitu. Buat apa coba foto deket cahaya atau lampu?pengen dibilang putih?yang ada orang juga ngeliat nya silau. Foto dari atas?buat apaan? biar gakeliatan dibelakang lo ada siapa? Dan ini nih, kenapa mesti editannya rame gt? Gue rasa sih mereka nilai TIK nya apalagi di bidang photoshop tuh bagus ya. Secara gitu editannya rame bgt udah kayak pasar malem-_-)
  3. Suka nongkrong di pinggir jalan atau di depan gang, lalu ngerokok, lalu ngobrol gajelas teriak-teriak berisik, nyanyi nyanyi lagu yang sedang ngetop (yea, lagu-lagunya ST12, armada, gitu-gitu lah), dan yaa pokoknya mengganggu ketertiban. Tak lupa mereka menyalakan lagu dari hp dan lagu yang mungkin kita gakenal. Seringkali mereka seperti itu di malam hari. (Beeeeuh, coba kalo orang lagi tidur keganggu bgt kan dan gapenting abis kan kebangun garagara denger bunyi orang ketawa dan bunyi-bunyi lagu aneh yang gak dikenal. Bukannya serem malah bete.)
  4. Suka gangguin orang lewat kalo lagi nongkrong. (Ya, gue pernah lagi jalan pulang ke rumah dari warung, melewati gang dan unfortunately ketemu segerombol anak alay dan mereka gangguin gue. Jijik kan lo kalo jadi gue?)
  5. Selera musiknya itu metal abis. Melayu total. Dan mereka suka banget dengerin lagu yang cinta melulu, yang mendayu-dayu, yang suaranya gak karuan, yang haduh notabene band alay atau gak laku. (Lo tau gak siapa pionir atas semua itu? Tak lain dan tak bukan ya band yang digawangi oleh mantan tukang cendol! Ya gaperlu gue sebut namanya juga lo semua tau. Kalo diliat-liat, kasian ya pasar musik Indonesia. Rakyat nya diracuni sama yang begituan. It's better to listening to Ebiet G Ade's music than Melayu tital band. Serious.)
  6. Sok imut abis. Ngetik 'juga' aja jadi 'juja', 'aja' jadi 'jja/zza'. (Maksudnya apa ini?! Oh Tuhan, tolong.)
  7. Ngerasa paling wow gitu ya. Sampe nama facebook aja gini 'nIIItHa iMoeT aBiZzZz'. (Sumpah ini stress abis. Apa coba yang imut dari foto-dengan-bibir-monyong-plus-telunjuk dan nulis gede kecil. Dan itu pede abis. Serasa baru menang kontes orang terimut se jagad facebook. Puteri Indonesia atau Miss Indonesia aja gaada yang pas habis menang langsung ganti nama facebook mereka menjadi *nama mereka* PuTrIe ChAnTik. Gaada wey. Gaada.)
  8. Bagi mereka yang BlackBerry user, mereka akan menulis display name mereka sepanjang mungkin dan sering menggunakan autotext. Serta sering nyampah di recent updates dengan ganti-ganti status mulu atau ganti display pictures mulu. (Helloooo, lo kata twitter apa lo bisa ganti ganti status mulu? Emang situ fotonya udah oke? Mending bagus, lah ini gak karuan. Buseeet)


Oke, cukup ya ciri-cirinya. Cukup. And, right now, I wanna make some confession, no muna, gue dulu juga pernah terjebak kedalam ke alay an. Siapa role model gue dalam ke alay an? Tak lain dan tak bukan ya nyokap dan temen-temen gue. Kalo lo tau, para ibu-ibu ini memiliki koleksi autotext seperti koleksi sepatu tauga. Jadi, setiap nyokap dan tante-tante gue lagi ngobrol di group keluarga, pasti selalu mengeluarkan autotext yang heboh, lebay, serta panjang panjang. Gini deh, orang gue ngejayus di group bbm keluarga, eh tante gue ngasih komennya panjaaaang banget kayak pulau jawa. Aneh kan? Memang. Back to the topic. Gue bersyukur gue gapernah fotofoto seperti adegan anak alay. Pose gue memang alay tapi itu beda. Beda banget. Sampe pernah gue masang dp (display picture) gue lagi mangap gitu, dan temen gue langsung nanya, "Lo dibajak ya, Shei?".....nyes abis. Gagal gue. Dan fortunately gue selalu mengetik dengan benar, gapernah pake yang gitu-gituan lah. Paling parah tuh gue ngetik disingkat-singkat rada gajelas. Sumpah itu terjadi saat gue masih sd, dimana zamanzamannya gue rada alay. Dan ini terparah, gue pernah mengganti nama facebook gue menjadi 'Sheila Jasmine Gomez' kenapa gak Bieber? Jaman gue kelas 5 sd belom kenal Bieber wey. Yah alhamdulillah sekarang gue udah insyaf kembali ke jalan yang lurus, walaupun gue masih tau lagu-lagu alay tapi gatau nama penyanyi nya siapa.

Dan satu hal yang lo mesti tau, nama band di Indonesia tuh freak abis. Ada yang Kangen Band, Salju Band, Dadali, Hijau Daun, Wali, Armada, dll. Maksudnya itu apa?!?! Kenapa mesti Kangen Band coba namanya? biar dikangenin gitu? Kenapa Salju Band? garagara citacita pengen banget di Indonesia ada salju gak kesampean gitu? Kenapa Dadali? lo kira lagu Sunda noh Manuk Dadali? Kenapa Hijau Daun? pengen kerjasama bareng band Klorofil biar menghasilkan band Oksigen? Kenapa Wali? Ini mau jadi walisongo, apa wali nikah, apa wali murid, argh gue gatau. Kenapa armada? Ini maksudnya apapula. Hhhh gue gak ngerti dan gak akan ngerti. Udah ah Shl mau mandi cantik dulu. Belom mandi nih hehe. Dadaaah.

Salam,

Nikita Willy
 (muka jauh tapi tinggi beda tipis)

Saturday, December 10, 2011

Si Kentung part 1

Hai coy. Pekabar coy?baek kan?ya pastidong. Umm oke. Gajelas abis basa basinya. Gue mau cerita. Hal tergondok selama term ke 3 dan ke 4 2011. Jadi, gue punya temen. Sebut ajalah namanya si Kentung. Si Kentung nih alhamdulillah cewek dan cantik. Ya dia cantik, gamungkin kan dia ganteng? Ntar kalo gue bilang "dia cewek dan dia ganteng", dijamin lo bakal shock. Minimal lo keselek. Maksimalnya apa? yaa paling lo benjol kepala lo garagara kejengkang. Oke, back to the topic. Si Kentung ini temen sekelas gue. Lo boleh tanya deh sama anakanak sekelas gue kelakuannya dia gimana. Behhh. Jangan ditanya deh. Ntar pada gondok sendiri. Oke labil bgt ya gue, tadi boleh nanya abis itu jangan ditanya. Gimanesi. Labil amet.

Ttp aja yok. Jadi ceritanya nih gue dan kawankawan gue gondoooook banget sama Si Kentung ini. Eh gondok itu bukannya penyakit ya? ITU GONDONGAN DODOOOOL. Berawal dari sebuah hal yang namanya menyontek. Pasti lo bakal mikir kalo nyontek itu biasa dan lo bakal bilang kita atau gue ini lebay. Ohtunggu bebi, masalahnya tidak semudah itu. Jadi gini. Dia tuh agak aneh. Bukan seperti autis, tapi begininih. Pas pelajaran berlangsung, dia itu gak merhatiin guru, tapi dengan lucunya dia main hp dan ngetweet gini, "Apasih smabel blablablablabla" dan segala ocehannya yang menggerutu. Padahal apakah anda tahu saudara-saudara, DIA ITU GAK MERHATIIN GURU! Pas dikasih latihan, NYONTEK MULU! BUKU TEMEN DIAMBILIN MULU! DISALIN SEMUA! Mari kawan-kawan kita mengucap, Astaghfirullah. Dan itu selalu terjadi (yang masalah nyontek nyontek itu) dan lo tau gak hal ternyesek itu apa&kapan? TAU GAK?! Oke, saat buku latihan dibagikan, dan.......NILAI DIA LEBIH TINGGI DARIPADA YANG DISALININ SAMA DIA! Gimana gak geger coba ckckck. Begini saudara-saudaraku, hal itu terjadi tidak sekali. Oh tidak. Jelas tidak. Sama sekali tidak. Itu berlangsung setiap hari. Ya, setiap hari. Gimana gak gondok coba itu yang digituin ckckck.

Awalnya gue gabegitu gondok. Dan datanglah pada suatu masa yang paling disebelin sama murid-murid di Indonesia. Ya, UTS. Ulangan Tengah Semester. Si Kentung ini duduk di pojokan, dimana di depannya itu anak pinter, di belakangnya juga anak pinter, serong depan lumayan pinter, serong belakangnya goblok. Ya, gaada yang lain lagi selain....gue di serong belakangnya. Dia dan gue punya perjanjian yaitu bekerjasama. Oke. Curang. Dimana kalo dia nanya gue jawab dan kalo gue nanya dia mesti jawab. Selama UTS itu alhamdulillah Allah lagi menganugerahkan sebuah otak yang bagus untuk mengerjakan soal, jadi meminimalisir untuk bertanya. Tiba saat ujian TIK. Dimana gue cuma bisa make internet tapi gatau internet tuh artinya apa. Goblok abis. Ya gue emang gabisa TIK. Modus untuk bekerjasama ala gue dan Si Kentung ini adalah purapura minjem pulpen atau ngejatohin benda, dan dijawab dengan isyarat tangan. Yang rajin nyontek pasti tau isyarat tangan yang gimana. Pada awalnya, dia nanya ke gue dengan trik sheil-pinjem-penggaris-dong, gue  kasih dia jawaban. Selanjutnya, dia ngejatohin pulpen dan kebetulan kuping gue tuh rada kayak anjing. Otomatis gue nengok dan dia bertanya, gue kasih jawabannya. Selanjutnya, disini cerita bermula, gue kebingungan dan kepepet dan memutuskan untuk bertanya. Gamungkin gue nanya ke kanan kiri gue soalnya mereka medit ngasih jawaban.Gue tanya dah tuh Si Kentung. Gue ngejatohin pulpen, gak nengok. Gue ambil itu pulpen, gue jatohin lagi ke tengah bahkan ke deket meja dia. Masih gak nengok. Gue ambil itu pulpen, eh gue ikutan jatoh ke deket meja dia. Dan....... DIA MASIH GAK NENGOK SODARA-SODARA! GAK NENGOK! Astaghfi?rulloh. Disaat itu, gue cuma bisa pasrah dan bete sebete bete nya umat manusia. Mulai gue gondok.

Suatu hari, gue lagi ngerjain pr yang notabene nya kalo gak dikerjain, mati aja lo. Karena gue kalo di rumah itu kerjaan nya cuma makan-tidur-pipis-boker-makan-tidur lagi, maka gue jarang mengerjakan pr gue di rumah. Sekalipun gue ngerjain, behhh berarti gue lagi kerasukan sesuatu yang baik-baik. Karena itu, gue ngerjain pagi-pagi di sekolah, itu lah yang jadi alasan kenapa gue senang sekali datang ke sekolah pagi-pagi sekali. Di saat gue lagi berkutat dengan soal-soal yang gatau itu kenapa bisa terbentuk, Si Kentung datang lalu menghampiri gue. Apa yang ada di benak gue sodara-sodara? Ya, gue udah bilang, "ANJRIT MATI GUE." Ya kenapa gue bilang gitu? Karena ya as usual, gue tau dia bakal nyalin semua soal yang udah gue kerjain dengan susah payah bin sambil ngantuk ngantuk. Dan......bener aja. Dia dateng ke gue dan bilang "Shel, nyontek dong. Hehehe.". Yak gue langsung pucet while doi cengar cengir dan gue langsung bilang, "gue masih ngerjain jo." eh tetep aje dia nyosor. Kampret. Terpaksa gue kena apes dicontekin. Bete lagi bete lagi. Gondok lagi gondok lagi. Cucian deh gue.

Dan ada lagi nih. Gue beserta Hasna, Nia, dan Nina lagi ngerjain tugas presentasi PLKJ dengan terburu buru garagara pas siang harus dikumpulin. Jadi kan itu lagi jam kosong, kebetulan Pak Sajiran lagi ada tugas nih gatau kemana audah gak ngurus gue. Jadi kita pake laptop beserta perangkatnya milik si Nina. Tiba-tiba, ada sesosok manusia datengin kita. Setsetsetset. Dateng tersenyum dan berkata, "Eh, pinjem laptop nya si Nina dong!" Ya, tak lain dan tak bukan yang datang itu Si Kentung. Gue nanya, "Buat apaan?". Dia bilang, "Mau liat trailer nya PJP." Ya. film nya si arip. Bete. Gue pura-pura gak denger. Au. Gue lanjutin kerjaan gue. Dan, fyi, Nina ini agak tertindas dan Si Kentung emang suka semena-mena sama si Nina. Oke, lanjut. Dia masih memohon-mohon. Nia yang turun tangan, menanyakan hal yang sama dengan gue. Jawabannya Si Kentung juga masih sama. Akhirnya dia maksa. Kita dengan terpaksa ngalah. Dia buka youtube dan lihat trailernya dan tertawa garagara trailer itu dan dia tertawa diatas penderitaan orang yang buruburu. Bete abis. Setelah trailer itu selesai, DIA MENGULANG LAGI TRAILER ITU! Oh no. Gue dan kelompok gue bete sejadijadinya. Setelah selesai, dia pergi, tanpa mengucapkan terimakasih dan minta maaf, tanpa rasa bersalah, dengan hati yang senang. Rasanya gue pengen gigit dia. Pengen nangis. Pengen ngamuk. SIAPA YANG GAK BETE WEY. SIAPAAAA?! Dan bisa ditebak sendiri, akhirnya kita jadi molor, telat ngumpulin, dan GUE YANG DISEMPROT SAMA BU MEV. Bete abis. Gue udah gak mood nih nyeritain kelakuan dia. Ntar ya kalo gue lagi mood gue lanjutin.

Yudadayubabay,

Anisa Chibi (versi gagal)
There was an error in this gadget