Saturday, December 10, 2011

Si Kentung part 1

Hai coy. Pekabar coy?baek kan?ya pastidong. Umm oke. Gajelas abis basa basinya. Gue mau cerita. Hal tergondok selama term ke 3 dan ke 4 2011. Jadi, gue punya temen. Sebut ajalah namanya si Kentung. Si Kentung nih alhamdulillah cewek dan cantik. Ya dia cantik, gamungkin kan dia ganteng? Ntar kalo gue bilang "dia cewek dan dia ganteng", dijamin lo bakal shock. Minimal lo keselek. Maksimalnya apa? yaa paling lo benjol kepala lo garagara kejengkang. Oke, back to the topic. Si Kentung ini temen sekelas gue. Lo boleh tanya deh sama anakanak sekelas gue kelakuannya dia gimana. Behhh. Jangan ditanya deh. Ntar pada gondok sendiri. Oke labil bgt ya gue, tadi boleh nanya abis itu jangan ditanya. Gimanesi. Labil amet.

Ttp aja yok. Jadi ceritanya nih gue dan kawankawan gue gondoooook banget sama Si Kentung ini. Eh gondok itu bukannya penyakit ya? ITU GONDONGAN DODOOOOL. Berawal dari sebuah hal yang namanya menyontek. Pasti lo bakal mikir kalo nyontek itu biasa dan lo bakal bilang kita atau gue ini lebay. Ohtunggu bebi, masalahnya tidak semudah itu. Jadi gini. Dia tuh agak aneh. Bukan seperti autis, tapi begininih. Pas pelajaran berlangsung, dia itu gak merhatiin guru, tapi dengan lucunya dia main hp dan ngetweet gini, "Apasih smabel blablablablabla" dan segala ocehannya yang menggerutu. Padahal apakah anda tahu saudara-saudara, DIA ITU GAK MERHATIIN GURU! Pas dikasih latihan, NYONTEK MULU! BUKU TEMEN DIAMBILIN MULU! DISALIN SEMUA! Mari kawan-kawan kita mengucap, Astaghfirullah. Dan itu selalu terjadi (yang masalah nyontek nyontek itu) dan lo tau gak hal ternyesek itu apa&kapan? TAU GAK?! Oke, saat buku latihan dibagikan, dan.......NILAI DIA LEBIH TINGGI DARIPADA YANG DISALININ SAMA DIA! Gimana gak geger coba ckckck. Begini saudara-saudaraku, hal itu terjadi tidak sekali. Oh tidak. Jelas tidak. Sama sekali tidak. Itu berlangsung setiap hari. Ya, setiap hari. Gimana gak gondok coba itu yang digituin ckckck.

Awalnya gue gabegitu gondok. Dan datanglah pada suatu masa yang paling disebelin sama murid-murid di Indonesia. Ya, UTS. Ulangan Tengah Semester. Si Kentung ini duduk di pojokan, dimana di depannya itu anak pinter, di belakangnya juga anak pinter, serong depan lumayan pinter, serong belakangnya goblok. Ya, gaada yang lain lagi selain....gue di serong belakangnya. Dia dan gue punya perjanjian yaitu bekerjasama. Oke. Curang. Dimana kalo dia nanya gue jawab dan kalo gue nanya dia mesti jawab. Selama UTS itu alhamdulillah Allah lagi menganugerahkan sebuah otak yang bagus untuk mengerjakan soal, jadi meminimalisir untuk bertanya. Tiba saat ujian TIK. Dimana gue cuma bisa make internet tapi gatau internet tuh artinya apa. Goblok abis. Ya gue emang gabisa TIK. Modus untuk bekerjasama ala gue dan Si Kentung ini adalah purapura minjem pulpen atau ngejatohin benda, dan dijawab dengan isyarat tangan. Yang rajin nyontek pasti tau isyarat tangan yang gimana. Pada awalnya, dia nanya ke gue dengan trik sheil-pinjem-penggaris-dong, gue  kasih dia jawaban. Selanjutnya, dia ngejatohin pulpen dan kebetulan kuping gue tuh rada kayak anjing. Otomatis gue nengok dan dia bertanya, gue kasih jawabannya. Selanjutnya, disini cerita bermula, gue kebingungan dan kepepet dan memutuskan untuk bertanya. Gamungkin gue nanya ke kanan kiri gue soalnya mereka medit ngasih jawaban.Gue tanya dah tuh Si Kentung. Gue ngejatohin pulpen, gak nengok. Gue ambil itu pulpen, gue jatohin lagi ke tengah bahkan ke deket meja dia. Masih gak nengok. Gue ambil itu pulpen, eh gue ikutan jatoh ke deket meja dia. Dan....... DIA MASIH GAK NENGOK SODARA-SODARA! GAK NENGOK! Astaghfi?rulloh. Disaat itu, gue cuma bisa pasrah dan bete sebete bete nya umat manusia. Mulai gue gondok.

Suatu hari, gue lagi ngerjain pr yang notabene nya kalo gak dikerjain, mati aja lo. Karena gue kalo di rumah itu kerjaan nya cuma makan-tidur-pipis-boker-makan-tidur lagi, maka gue jarang mengerjakan pr gue di rumah. Sekalipun gue ngerjain, behhh berarti gue lagi kerasukan sesuatu yang baik-baik. Karena itu, gue ngerjain pagi-pagi di sekolah, itu lah yang jadi alasan kenapa gue senang sekali datang ke sekolah pagi-pagi sekali. Di saat gue lagi berkutat dengan soal-soal yang gatau itu kenapa bisa terbentuk, Si Kentung datang lalu menghampiri gue. Apa yang ada di benak gue sodara-sodara? Ya, gue udah bilang, "ANJRIT MATI GUE." Ya kenapa gue bilang gitu? Karena ya as usual, gue tau dia bakal nyalin semua soal yang udah gue kerjain dengan susah payah bin sambil ngantuk ngantuk. Dan......bener aja. Dia dateng ke gue dan bilang "Shel, nyontek dong. Hehehe.". Yak gue langsung pucet while doi cengar cengir dan gue langsung bilang, "gue masih ngerjain jo." eh tetep aje dia nyosor. Kampret. Terpaksa gue kena apes dicontekin. Bete lagi bete lagi. Gondok lagi gondok lagi. Cucian deh gue.

Dan ada lagi nih. Gue beserta Hasna, Nia, dan Nina lagi ngerjain tugas presentasi PLKJ dengan terburu buru garagara pas siang harus dikumpulin. Jadi kan itu lagi jam kosong, kebetulan Pak Sajiran lagi ada tugas nih gatau kemana audah gak ngurus gue. Jadi kita pake laptop beserta perangkatnya milik si Nina. Tiba-tiba, ada sesosok manusia datengin kita. Setsetsetset. Dateng tersenyum dan berkata, "Eh, pinjem laptop nya si Nina dong!" Ya, tak lain dan tak bukan yang datang itu Si Kentung. Gue nanya, "Buat apaan?". Dia bilang, "Mau liat trailer nya PJP." Ya. film nya si arip. Bete. Gue pura-pura gak denger. Au. Gue lanjutin kerjaan gue. Dan, fyi, Nina ini agak tertindas dan Si Kentung emang suka semena-mena sama si Nina. Oke, lanjut. Dia masih memohon-mohon. Nia yang turun tangan, menanyakan hal yang sama dengan gue. Jawabannya Si Kentung juga masih sama. Akhirnya dia maksa. Kita dengan terpaksa ngalah. Dia buka youtube dan lihat trailernya dan tertawa garagara trailer itu dan dia tertawa diatas penderitaan orang yang buruburu. Bete abis. Setelah trailer itu selesai, DIA MENGULANG LAGI TRAILER ITU! Oh no. Gue dan kelompok gue bete sejadijadinya. Setelah selesai, dia pergi, tanpa mengucapkan terimakasih dan minta maaf, tanpa rasa bersalah, dengan hati yang senang. Rasanya gue pengen gigit dia. Pengen nangis. Pengen ngamuk. SIAPA YANG GAK BETE WEY. SIAPAAAA?! Dan bisa ditebak sendiri, akhirnya kita jadi molor, telat ngumpulin, dan GUE YANG DISEMPROT SAMA BU MEV. Bete abis. Gue udah gak mood nih nyeritain kelakuan dia. Ntar ya kalo gue lagi mood gue lanjutin.

Yudadayubabay,

Anisa Chibi (versi gagal)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget