Monday, December 31, 2012

From January to December Part 3 #RoadTo2013

2 Caturwulan di tahun 2012 sudah gue lewati. Bagaimana dengan Caturwulan ketiga di 2012 ini?

September

Gue mengawali bulan September dengan ke Kuala Lumpur. Gue ke Kuala Lumpur untuk menghadiri pernikahan om gue dan sekalian jalan-jalan. HEHE. Hanya 3 hari di KL, lumayan cukup. Seenggaknya gue udah liat sevel di Malaysia ini mostly gimana yang menurut gue cenderung mirip Indomaret 24 jam yah. Kebetulan dari flat yang disewa keluarga gue sudah terlihat Menara Petronas dan aslinya emang deket dari flat itu. Pada hari pertama setelah kedatangan gue, hari itu gue harus datang ke rumah besan om gue (yes, his wife is Malaysian) setelah dari situ, langsung gue ke Genting. Klenger jugasih bolakbalik Genting-KL. Di Genting pun gue cuma liatliat aja dan gue beruntungnya tidak boleh masuk ke Kasino-_-di Genting gue cuma bisa puas liat-liat, makan cheeseburger McD, dll. Waktu gue di Genting habis buat nungguin sepupu gue yang belanja dan lambretos setengah mati. Lumayan sih gue bisa foto dulu di depan Starbucks yang juga tanpa sengaja difotoin tante gue. Gue juga sempet beli coklat di kios gitu. Akhirnya pas sore dan setelah sepupu gue selesai belanja pun kita pulang. Galangsung pulang sih, tapi mampir dulu ke Sungei Wang. Besoknya gue ke resepsi om gue:) terus ke Masjid Wilayah Persekutuan, ke Sungei Wang (lagi) dan naik kereta bawah tanah nya Malaysia. Besoknya pun gue pulang ke Jakarta. Mulai menghadapi ulangan-ulangan yang lagi-lagi menunggu gue. Huft.

Lalu di masa pertengahan September, gue sudah mulai mencari dana buat Cramsisco 7. Di hari Jumat itu, gue, Sasha, Tata, dan Koro alias Dinda pergi ke Menara BCA buat ngajuin proposal sponsorship. Pada awal pergi, kami diantar akomodasi. Cuma tiba-tiba pas kita baru sampe, akomodasi harus pulang lagi ke smabel. Yaudah kita pulangin akomodasi dan kita pulang naik Bus TransJakarta. Yaudah, kita pulang ke smabel atau halte Kampung Melayu naik Bus TransJakarta. Sulitnya, kita harus beberapa kali transit. Awal-awal transit sih udah bener. Eh pas udah tinggal transit di halte Dukuh Atas, kita malah bablas ke tujuan akhir yaitu halte Blok M. Itupun kita nyasar jam setengah 5 sore. Kita bingung gimana cara balik ke smabel, akhirnya kita naik taxi sampe Gereja Santa karena macet. Dari Gereja Santa, kita lari sampe Tendean. Itu udah jam setengah 6. Bayangin 4 anak cewe masih pake seragam batik larilari di pinggir jalan pas sebelum maghrib. Sampe di Tendean, Alhamdulillah kita nemu bajaj dan akhirnya berhenti sampe Tebet alias depan Smabel. Di perjalanan pun macet, abang bajaj nya marah-marah. Yaudah tarif yang tadinya 40ribu kita tambahin 5ribu. Jadi 45ribu. Mana pas nyampe sebrang smabel, dengan cacatnya gue gabisa nutup pintu bajaj lagi-__-yaudahlahya ikhlasin aja. Dan kita sampe smabel pun jam 7 malam. Gila kali yak Menara BCA (GI)-Smabel 3jam....

Oktober

"Wake me up when September ends." -Green Day (Wake Me Up When September Ends)
Semua berjalan biasa. Ditengah-tengah Oktober, datanglah suatu ujian bernama UTS. Gue gangerti kenapa gue selow banget dalam menghadapi UTS. Setelah UTS selesai, gue mulai denger kabar kalo bakalan ada Olimpiade IPS yang diselenggarakan oleh Universitas Negeri Semarang pada bulan Desember dan proposal nya udah keluar! Buru-buru gue print biar bisa diapprove sama koordinator lomba di sekolah gue.Tapi karena ada Monitoring Evaluasi dari Direktorat, tampaknya semua bener-bener sibuk sampe proposal gue belum kebaca dan gue sendiri diminta buat foto bersama medali *ea photoshoot* dan memfotokopi sertifikat gue karena pihak sekolah gapunya foto official gue asli pas di Pontianak. -_-

November

Gue membuka November dengan hari pembagian raport bayangan. Gue agak males sih karena nilai asli ditunjukkin di raport bayangan. Dikala itu pula, gue langsung mengingat-ingat nilai gue sambil bersiap-siap kalau harus diomelin nyokap karena ada nilai yang cacat.

"I knew you were trouble when you walked in." -Taylor Swift (I Knew You Were Trouble)

Gue menutup November dengan ujian. Ya, akhir November pun sekolah gue udah UAS. Dan, gue nyaris ketinggalan banyak ujian karena kecelakaan di mata gue. Akibat lagi main sama adek gue yang baru berumur 3tahun, dan kacamata gue dilempar dengan pedang-pedangan sehingga pecah, sedikit pecahannya ada yang masuk ke mata sehingga menggores kornea gue. Gue pun terpaksa gabisa ikut ujian sehari dan harus susulan. Untung sehari doang-_-

December

Minggu pertama di bulan Desember gue isi dengan Ujian RSBI matpel Math, Science, English. Ujian itu berlangsung selama 3 hari. Dan jeleknya, sehabis ujian malah ada PM (walaupun ada beberapa matpel yang nggak PM karena gurunya gak ada). Selesai ujian pun gue nanyain tentang lomba. Alhamdulillah disetujui sama koordinator lomba dengan syarat akomodasi ditanggung gue sendiri. Baiklah gak ada masalah karena di Semarang gue bisa tinggal di rumah nenek. Dan, setelah ujian pun gue langsung ngisi form dan minta tanda tangan Kepsek sebagai persyaratan administrasi lomba. Awalnya, gue kira minta tanda tangan Kepsek itu gampang. Sehari ketemu minta terus selesai. Ternyata rempong, bro. Gue ngejer Kepsek selama 4 hari dan baru hari keempat gue bisa dapet tanda tangan nya. Gila tua di jalan gue minta tanda tangan susah banget, Setelah tanda tangan berhasil gue dapatkan, gue mulai mengurus administrasi lomba dan besoknya gue dikasih bimbingan sama Pak Djalil. Besoknya lagi, gue belajar sharing bareng calon-calon penerus gue.

"We don't even have to try, it's always a good time." -Owl City ft. Carly Rae Jepsen (Good Time)

Hari ketika gue berhasil mendapatkan tandatangan Kepsek bertepatan dengan Opening Smabel Cup 3, cup nya smabel yang diselenggarakan oleh angkatan gue. Tanggal nya cantik 12/12/12. Dan.......3 hari kemudian, Cramsisco 7! Pensi yang diselenggarakan oleh angkatan gue. Gue sangat bersemangat pada hari H yaitu tanggal 15 Desember 2012, walaupun masih agak-agak ngantuk dimana gue standby di sekolah dari jam 6 pagi sampe 11 malem baru pulang. Cramsisco 7 yang menghadirkan bintang tamu RAN, HiVi!, Deadsquad, dan Monkeyboots alhamdulillah berjalan lancar sesuai dengan apa yang diharapkan. Asal lo tau, H-1 itu ujan deres banget sampe jalanan banjir. Gue gatau ada apa tiba-tiba pas Cramsisco tuh hari itu gak hujan di lokasi, SMPN 115 Jakarta. Dan hujannya pun baru turun pas Cramsisco baru aja bubar. Adakali 5 menit abis bubar terus ujan. Gue gabisa berkata apa-apa yang jelas gue seneng banget Cramsisco 7 Alhamdulillah sukses&lancar. Btw, itu kita gapake pawang hujan loh...

"Hey I just met you."- Carly Rae Jepsen (Call Me Maybe)

4 hari sehabis Cramsisco 7, gue dengan rasa lelah yang masih tersisa berangkat ke Semarang untuk mengikuti lomba yang persyaratannya cukup susah buat tandatangan Kepsek. Gue berangkat gak sendiri. Gue bareng Maska, one of my best. Dia juga bawa pasukan berupa 4 temannya dan 1 guru nya yang extra-ordinary. Kicep tuh ceritaqnya gue cuma smabel sendiri terus cewe sendiri. Sebenernya awalnya gue diem, karena kicep. Pas mau berangkat malah gue diajak ngobrol sama mama nya Ghani, salahsatu pasukannya Maska. Ckck. Esok harinya pun gue lomba. Gue awalnya gak yakin bisa lolos tahap 1 mengingat peserta nya sampe 400an orang. GILA. Ternyata gue berhasil lolos sampe tahap 3 alias cerdas cermat dan....gue kalah._. lumayan bisa masuk sampe 15 besar. Hehe. Gue pun melanjutkan libur natal gue di Jakarta. Dan di bulan ini, gue ketemu seseorang. :)


And so, this is my year. :) Goodbye 2012. IT'S OFFICIALLY 2013!  HAPPY NEW YEAR 2013!

From January to December Part 2 #RoadTo2013

Caturwulan pertama di 2012 sudah gue lewati. Mari kita lanjutkan ke Caturwulan kedua di 2012 ini.

May

Gue memulai Mei dengan Upacara Hari Pendidikan Nasional yang dilanjutkan dengan Pelatihan Intensif menuju seleksi OSN tingkat kotamadya. Berbeda dengan Sultan yang udah master matematika, Irfan yang master fisika, Dhiya yang master Biologi, mereka udah curi start buat siap-siap duluan karena matpel mereka dikasih pelatihan dan........matpel gue sendiri gak dikasih. Ok, fine. Akhirnya gue yang cupu nan cengo 'dikurung' di ruang guru semenjak pasca-Upacara Hari Pendidikan Nasional sampe H-1 seleksi tingkat kota. Totalnya gue dikurung selama 3 harian. 3 hari itu gue pemantapan mater-materi yang bakal diujikan pas seleksi tingkat kotamadya nanti. Alhamdulillah pas hari H gue siap 90%. Kemana 10% nya lagi?kebawa sama mimpi gue, akibat pas lagi belaja tiba-tiba ketiduran. Dan pas kebangun gue kelabakan. Hari H pun tiba. Gue yang bermodalkan doa dan materi-materi yang sudah di review bersama Pak Djalil, Bu Neneng, dan Bu Suryati juga sedikit bersama Pak Marlan pun mengerjakan tes. Alhamdulillah gue melalui tes itu dengan damai, walaupun ada beberapa nomer yang bermodalkan capcipcup. Biarlah lihat saja nanti. Sepulangnya gue dari tempat seleksi, gue ke sekolah buat balikin gespernya Nia yang gue pinjem dan ngerjain project science bareng anak-anak 8I. Karena pada awalnya agak gabut, akhirnya kita makan kue cubit yang gue bawa sambil nunggu print an buat project-_-

4 hari pasca seleksi tingkat kotamadya, hasil keluar. Sudin Pendidikan jakarta Selatan mengirimkan surat cinta ke sekolah gue melalui burung merpati untuk memberi tahu hasil dan undangan buat pelatihan 25besar Jaksel di LPMP Pasar Minggu. Besoknya setelah menerima surat itu, tim OSN smabel yang kebetulan lolos semua (alhamdulillah) berangkat ke LPMP buat pelatihan. Disana gue ketemu temen-temen IPS 25besar nya Jaksel. Orang pertama yang gue kenal adalah Brenda, teman sebelah bangku gue yang berasal dari SMPK Tirtamarta BPK Penabur. Dan semenjak hari itu...semua semakin kenal dan sampai pada hari terakhir pas pelatihan seorang guru geografi ngelawak tentang merk pompa air yang dikira produk Jepang padahal produk Tegal bahkan nama merk itu pun berasal dari bahasa tempat produksi; Niki Toya.

Pasca pelatihan di LPMP itu, masih ada pelatihan lanjutan di SMPN 19 Jakarta beserta tes-tes seleksi penyaringan peserta pra-OSP. Alhamdulillah, gue beserta tim berhasil melalui tes-tes pra-OSP kecuali Athur (yang gantiin Sultan di mat) yang harus tersisih duluan. Di sela-sela pelatihan paling intensif karena udah mepet OSP, sekolah gue dan sekolah-sekolah RSBI lainnya mengadakan ujian dari Direktorat (Kemdiknas). Mau gamau....gue dibebaskan sementara alias harus ikut ujian susulan karena diwajibkan mengikuti pelatihan pra-OSP. Sementara pelatihan, gue makin kenal sama anak-anak dari berbagai penjuru Jakarta. Dan gue makin dekat sama mereka.

Pasca pelatihan dari LPMP, tepatnya hari pertama pelatihan di SMPN 19 Jakarta, SMPN 115 Jakarta menyelenggarakan Science Expo selama 2hari. Itu adalah Science Expo yang pertama kali diselenggarakan oleh smabel. Gue yang menjadi bagian dari panitia pun harus nyesek, karena gue gabisa hadir (dan tidak diperbolehkan oleh pihak sekolah buat bolos pelatihan buat hadir) di Science Expo itu. Ah gue cuma bisa mingkem denger temen-temen gue cerita tentang Science Expo yang terdengar menyenangkan itu.

June

Gue memulai Juni dengan ujian susulan English. Gue sengaja ambil English duluan karena gamau belajar yang susah-susah dulu karena sebetulnya hari free itu digunakan buat istirahat dan belajar siap-siap buat OSP besoknya. Untungnya, guru gue mempersilahkan gue susulan pake LJE (ya, gue males banget buletin jawaban waktu itu). Walaupun gue masuk sekolah, tetep aja concentrate gue buat OSP besok. Gue banyak nongkrong di ruang guru yang akhirnya gue juga nomaden kemana-mana. Dan....bad thing happened again. Pas belajar, gue ketiduran. Nice abis. Paginya gue panik dan.....pas ngerjain pun gue setengah pasrah. Pada hari H pun sebelumnya diadakan briefing di aula SMPN 19 Jakarta, tempat tes berlangsung. Sebelum tes kita dikasih tau kalo pengumuman hasil OSP alias seleksi tingkat provinsi yang menentukan langkah lo akan lanjut ke babak nasional atau terhenti di tingkat Provinsi aja. Katanya sih pengumuman tanggal 14 Juni alias 12 hari setelah tes. Baiklah gue setia menunggu. Setelah briefing, tes pun berlangsung. Gue menyelesaikan tes dengan tenang. Selesai tes, gue cuma bisa pasrah aja dan harus fokus ke Ujian Akhir Semester yang digelar pada hari Senin dan tentunya....gue harus susulan Ujian RSBI alias Ujian Direktorat. Damn.

Gue melalui minggu yang penuh dengan ujian dengan sedikit selamat. Minggu itu benarbenar ujian. Ujian materi, ujian kesabaran, dan ujian ketahanan belajar sampe malem demi mendapatkan hasil yang terbaik. Alhamdulillah UAS ini gue gak menemukan masalah. Nilai gue gak ada masalah, Tapi, yang paling bermasalah ujian RSBI gue-_-gue mengikuti susulan matpel Math dan Science. Kebetulan gue menjadi cubluk di pelajaran Math pada semester 4 kemarin dan hasilnya gue harus remedial. Begitu pula dengan Science. Sistem di sekolah gue, LJK Physics Science dan Biology Science dipisah. Gaada problem buat Physics. Tapi Biology gue....bleketekan gajelas itu nilai akibat faktor guru gue yang ngajar materi gajelas banget (bahkan gue suka gangerti dia ngajarin apa) dan gue gak masuk jam Biologi selama hampir sebulan karena harus pelatihan. Hft yasudahlah.

Gue pun melalui hari-hari seperti biasa pasca ujian. Remed, ngumpulin tugas, bersenang-senang saat classmeeting. Dan pada masa classmeeting, kelas gue terkena 'ujian'. iPod nya Rindhi dan Alya hilang pada hari yang sama. Besoknya (pasca mereka sadar iPod mereka hilang), mereka cerita ke temen-temen sekelas. Kebetulan buat si Rindhi ini gue dari awal tau cerita dia sadar iPod nya gak ada karena kebetulan waktu dia sadar iPod nya gak ada itu pas dia lagi sama gue. Akhirnya kita coba lapor ke wali kelas, dan coba-coba tanya ke Cleaning Service yang suka gangguin gue sama temen gue. Kali aja dia tau. Setelah dalam masa pasrah dan pencarian kurang lebih 3-4 hari, pada hari ke 5 di minggu itu, Cleaning Service yang gue dan temen gue tanyain tiba-tiba nyamperin Rindhi dan Alya. Ternyata dia menemukan iPod mereka berdua dan sekalian nunjukin mereka dimana iPod mereka berada. Ternyata......iPod Rindhi dan Alya ditemukan di kantin di tempat jualan mie dengan keadaan di charge dan ternyata iPod mereka dicuri oleh oknum dalam alias masih orang sekolah dan dijual ke penjual mie dengan harga fantastis bagi iPod Nano; sekitar Rp 100.000. Akhirnya kasus ini pun diselesaikan di pihak yang berwenang.

Hari pun silih berganti. Ternyata pengumuman keluar lebih cepat. Pada tanggal 13 sore pun pengumuman udah keluar. Alhamdulillah, gue dan Irfan dikasih kesempatan buat berangkat ke Pontianak mewakili DKI Jakarta. Sedangkan Dhiya harus terhenti langkahnya. Alhamdulillah yah liburan gratis. Setelah pengumuman, beberapa hari kemudian gue, ortu, dan guru diundang buat technical meeting di Dinas Pendidikan DKI Jakarta. Gue memang diberangkatkan dengan gratis tapi guru pendamping dan ortu yang ingin mendampingi harus bayar sendiri. Setelah techmet, 4 hari kemudian gue masuk karantina. Cerita karantina gue sudah gue ceritakan di artikel yang berjudul "DC-10!< 3" dan "How I Found My Own Happiness" beserta cerita OSN gue. Setelah karantina seminggu, hari yang ditunggu pun tiba. Pada tanggal 28, gue dan kontingen berangkat ke tanah Borneo. Dan gue menutup bulan Juni ini dengan tes hari pertama alias tes tayang yang rada-rada bikin gue pengen kayang.

"This is not the end, this is not the beginning."- Linkin Park (Waiting For The End)

July

"It's the most beautiful time of the year." -Justin Bieber (Mistletoe)

Gue memulai bulan ini lagi-lagi dengan ujian. Ujian yang berbeda untungnya. Pada hari pertama bulan Juli ini, gue memulai hari dengan ujian hari terakhir alias Tes Teori. Sedikit lebih baik dari hari kemarin, rasanya. Dan gue bersama tim IPS dan Biologi bikin surprise kecil buat Maska yang kemarinnya ultah. Surprise ini dilakukan di basecamp IPS alias kamar 116 dan saking niatnya memberi kejutan sampe gue nyelip di rak bawah tv. Gila.

Awal Juli gue habiskan buat bersenang-senang setelah tes bersama DC-10. Trip keliling Pontianak, cari oleh-oleh, dan menyusuri pinggir Kapuas. Salah satu hadiah terindah di 2012 ini gue dapatkan di Pontianak, ketika hari pengumuman medali. Gue yang dulu tidak pernah berfikir untuk mendapatkan medali bahkan perunggu sekalipun, sekarang medali itu tersimpan rapih di rumah gue. Gue kadang juga masih gapercaya kalo gue sehoki itu. Entahlah hoki atau apa yang bisa menuntun gue kepada medali itu. Ea kaka.

"Tell me how to get back to, back to Summer Paradise with you." -Simple Plan (Summer Paradise)

Sepulangnya gue dari OSN, gue kayak kambing yang gembalanya lagi bokek. Diem aja. Bengong. Masih kangen banget sama OSN. Jujur, setelah pulang tuh gue kesepian karean 2minggu terbiasa dari bangun sampe mau tidur ada temennya. 6hari pasca kepulangan, akhirnya gue ketemu lagi sama mereka. Separuh aku. Pertemuan singkat sekitar 2-3 jam itu pun sebenernya masih kurang buat gue. Gue...masih kangen.

2 minggu pasca pulang dari Pontianak, gue udah masuk sekolah. Beradaptasi dengan kelas baru, padahal gue masih super duper pewe sama 8I. Gue pun masih kangen OSN. Yah yaudah lahya. Yang membahagiakan dari masuk sekolah: baru masuk beberapa hari udah libur lagi karena menyambut bulan Ramadhan.

August

Alhamdulillah bulan Syawal tiba di bulan ini. Gakerasa makin maju aja ya. Di pertengahan Agustus ini, lebaran pun tiba. Alhamdulillah rezeki ngalir. Lebaran tahun ini gue gak pulkam. Yaudahlahya yang penting lebaran. Yang penting bisa ngerasain berkah lebaran. Ea.

9 hari pasca lebaran, gue udah harus masuk ke sekolah lagi. Ah sekolah. Masuk sekolah pun gue sudah ditunggu oleh ulangan. Mau gamau harus mau ikut ulangan.

Gue menutup bulan Agustus dengan genap berumur 14 tahun pada tanggal 30. Kebetulan hari ulangtahun gue jatuh pada hari Kamis dan kebetulan pas masuk sekolah. Tidak ada yang begitu spesial bahkan gue pun mendapat 'hadiah' dari Laoshi gue berupa Ulangan. Nice. Alhamdulillah di hari itu gue berhasil melewati ulangan dan hasilnya pun cukup memuaskan. Anggap saja itu hadiah dari Laoshi-_-hadiah gue gaksampe di nilai ulangan aja. Berlanjut pas jam istirahat kedua, gue lagi di kelas tiba-tiba temen gue anak kelas 9G dateng nyari gue dan dia memberikan surat yang dititipkan sama satpam. Ternyata, surat itu adalah surat penawaran beasiswa dari SMA Pribadi BBS Bandung. Kado yang sangat spesial buat gue. Gue rasa cukup sudah kado buat hari itu. Tapi kenyataan berkata lain ketika gue pulang sekolah.

Ceritanya, gue udah mau pulang udah minta dijemput. Tiba-tiba ada yang nelfon gue katanya Pak Yu, wali kelas gue, nyariin gue. Gue yang udah diluar sekolah pun mau gamau balik ke sekolah. Pas gue cari Pak Yu di tempat yang dimaksud temen gue, eh gaada. Akhirnya gue balik ke temen gue dan nanya Pak Yu dimana. Tiba-tiba Putri datengin gue dan bilang "Shei gue pinjem bb sm ipod lo dong!" yaudah gue pinjemin tanpa curiga. Terus pas gue lagi bingung nyariin Pak Yu, tiba-tiba gue diseret temen gue ke deket kolam ikan dan....BYUR! Gue dicemplungin ke kolam ikan, sodara-sodara. Setelah diceburin, gue berusaha bangun. Eh diceburin lagi. Dan itu bener-bener semua kecebur. Baju, rok, sepatu nyemplung aja semua-_-untung kepala gue gak kerendem di kolam ikan itu. Setelah gue bangkit dan copot sepatu (biar gabecek pas mondar-mandir cari hp&ipod gue yang dipinjem), gue nanyain hp&ipod gue karena gue mau cepet-cepet pulang. Dingin woy abis dilelepin. Taunya pas gue nanya hp gue dimana, pasti pada lempar-lemparan. Misal "Putrii hp gue dimanaa?" "Udah gak di gue. Gue mau pulaang. Tanya Nia." "Niaa hp gue dimanaa?" "Gak di gue. Nih dn lo tulisannya 'ada di Sasha'" "Sauul hp gue dimana?" "Gak di guee" seterusnya sampe begitu. Sampe gue ditelfon nenek gue yang kebetulan hari itu jemput gue, garagara gue lama&gak angkat telfon akhirnya gue ditinggal dan pulang naik angkot. Plus selama nyari hp, sepatu dan kaos kaki gue suka banget dicemplungin ke kolam sampe gue bolakbalik nyaris diceburin (lagi) ke kolam. Untung gue gak nyusruk ke kolam. Hari itu, gue pulang sekolah dengan pakaian yang semi-kering karena gue bolakbalik cari hp sampe baju gue lumayan kering dan dalam kondisi amis&setengah basah gue naik angkot. Untung gue gak diturunin supir angkot itu di tengah jalan karena keamisan gue. Dan gue juga mendapat hadiah kecil berupa donat yang dibeli dari Dunkin Donuts dan pas gue disuruh makan donat itu malah donat nya ditempel ke muka gue. Penjebakan yang keren, thank you for the surprise, 8I!Lovelove< 3


"Every moment with you, is the sweetest one." -Iklan Tropicana Slim.


From January to December Part 1 #RoadTo2013

Ganyampe setengah hari lagi 2012 bakalan berakhir. Wait. This is 366 0f 366. Yah gue baru sadar juga sih udah lama banget gak ngepost. Gila gue curhat banget ckckck. Gakerasa ya waktu berjalan. Gue masih inget pas malam pergantian tahun, tiba-tiba ntar malem udah pergantian tahun lagi ck. Seiring berjalannya waktu, begitu banyak memori yang tersimpan. Entah itu yang manis kayak gulali, indah kayak pelangi, pahit kayak pil kb kina, asam kayak ketek jeruk nipis, atau buruk......seperti nilai yang memaksa lo buat remedial. Dipenghujung tahun ini, gue cuma mau inget-inget semua kenangan di tahun 2012. Let me start it. From January to December.

----
January

Gue memulai tahun ini dengan menghadiri Opening Ceremony Smabel Cup 2, acara cup nya sekolah gue yang kala itu diselenggarakan oleh senior gue. Lalu memulai sekolah dan yap, "Happy Birthday, Nina!" aka surprise kecil buat Nina, my beloved chairmate. Sebenernya, Nina ulangtahun hari Minggu, sehari sebelum sekolah masuk. Akhirnya gue dan Intan memutuskan buat ngerjain Nina. Gak kok gue gak nyeplokin Nina pake telor busuk ataupun nyiram pake air comberan. Sederhana sekali, pada hari pas dia ulangtahun, gue dan Intan ngasih tau sekelas buat gak ngucapin pas hari H dan besoknya ketika di sekolah, baru kita kerjain Nina. Besoknya, masih belum ada yang ngucapin. Itu sudah bagian dari rencana. Dan tepat pada waktu yang sudah di set (tepatnya pada jam pelajaran Math dan sudah dikoordinasikan dengan guru), kita mulai kerjain Nina. Guru gue sengaja masuk kelas tanpa membawa apa-apa, nah tujuannya biar Nina ntar yang diminta tolong ambilin barang-barang yang dibutuhkan pada saat mengajar (kebetulan dia emang suka dimintain tolong sama guru Math gue) tentunya secara BERTAHAP. Mampus lo Nin pegel-pegel naik turun lantai 3 ke lantai 1. Dan pas barang terakhir diambil....sebelum dia masuk kelas...semua siapsiap. Dan.....BRUK! Happy Birthday, Nina! Yak, kalo biasanya orang-orang ditepungin pake terigu, Nina ini dipentung pake sapu kelas (dengan alasan biar gak ngotorin kelas dan menghemat waktu-_-) setelah dipentung, Nina dikasih kertas karton yang berisi tandatangan dan ucapan dari smabel34&cupcake (terimakasih Intan yang rela mau jadi 'sponsor'._.). Setelah itu.....kayaknya gak ada yang spesial selain hari ulangtahun Hasna, yang kebetulan gue gaikut ngerjain gara-gara sakit, dan setelah hari ulangtahun Nina berlalu, yang muncul hanyalah Tes Diagnostik yang susahnya lebay banget. Gue gangerti kenapa itu tes diagnostik pake materi-materi semester 4 yang belum diajarkan sama sekali. Capek deh.

February

Apa ya....wkwkwk. H-30 menuju UTS. -_- mungkin yang paling spesial hanyalah penjebakan Nia&Nisa yang berulangtahun pada tanggal 18. Dan surprise nya pada tanggal 21. Berbeda dengan surprise nya Nina, surprise Nia&Nisa ini lebih extreme yaitu, Nia dan Nisa bener-bener ditepungin pake terigu dan kopi di Lapangan Voli sekolah kami. Penjebakan berlangsung pada saat pulang sekolah dan agak molor setengah jam dari jadwal semula karena bahan-bahan masih ada yang kurang-_-setelah itu....semua normal-normal aja kayaknya...

March

Waktunya......UTS. Hoam hoam. Gue gangerti kenapa semester genap ada UTS karena perasaan gue biasanya UTS cuma ada pas semester ganjil. Sialnya, pas UTS hari ke 2 pada malamnya gue kena alergi, yang menyebabkan pada besok hari nya gue gabisa ikut ujian. It means....su-su-lan. Enaknya susulan, kalo ngerjain soal susah bisa dapet extra time sesuka hati kita. Gaenaknya susulan.....ada soal susah lo gabisa nyontek. Seiring dengan UTS, ada pula tes buat calon murid baru sekolah gue. Pas sekali moment nya.

April

"They said this day wouldn't come. We refused to run." -The Wanted (Chasing The Sun)

Gue membuka April dengan setumpuk schedule. April datang, artinya deadline drama tim gue yang bertajuk "Pirates of the Caribbean" semakin dekat. April Mop tiba, tidak ada yang cukup spesial. Gue sih berharapnya pas April Mop ada gitu yang bilang "April Mop! Tanggal 1 April diundur jadi bukan hari ini!" Random sih, tapi...apa salahnya berharap yang sebenernya gaperlu diharapkan. Yasudahlah, mau gue apain lagi. Akhirnya gue dan tim jadi cepet-cepet ngerampungin drama....walaupun sampai hari H pementasan pun belum 100% siap. Hadeh tapi kepepet deadline dan salah satu dari tim gue, Intan, harus berangkat ke Turki di pertengahan April buat syuting sinetron Kupinang Kau Dengan Bismillah acara folklore gitu. Yaudah akhirnya seadanya. Bisa dibilang, setting dan kostum udah siap banget. Bahkan karena drama tim gue script nya cukup banyak, akhirnya kita pake teknologi yang menyebabkan trend yang dipake oleh Indosiar. Bukan acting sambil terbang naik elang ataupun nyanyi sambil lipsync, tapi acting dan suara kita di dubbing. Awalnya emang agak keren, tapi pas mulai ketengah...mulai pada blank dan hasilnya jadi bingung. Akhirnya drama ini kita cepetin ke bagian paling keren, pas Saski as Jack Sparrow lagi berantem main pedang-pedangan gitu plus backsound nya mendukung banget. Gila itu saver banget. (Thankyou Saski and team yang akhirnya men-set drama jadi lebih cepet wkwk.) Diakhir acara, treasure yang berupa koin coklat pun digelontorkan kepada penonton. Walaupun tengahnya agak berantakan dikit, alhamdulillah berakhir cukup keren. Selesai pula drama yang gue dan tim siapkan dalam jangka waktu 1 setengah-2 bulan. :)

Drama berakhir, waktu UN semakin dekat. Nggak. Gue gaikut UN tahun ini. Waktu UN=libur. Walaupun libur seminggu, gue awalnya bingung juga mau ngapain liburan. Eh tiba-tiba nyokap ngajak ke Semarang. Yaudah. Tapi, sebelum gue memulai libur UN ke Semarang, gue bertolak ke JITEC Mangga Dua dulu buat nonton konser Greyson Chance. Yes, man! That boy was coming back to the town! Wish gue di tahun lalu terkabul.  Gue nonton konser Greyson Chance di posisi purple alias posisi paling belakang. Yah not too bad lah, namanya juga dikasih gratisan haha. Gue tetep terpesona dengan kegantengan Greyson dan suaranya yang sesuatu nan cetar membahana. Buset, ini Syahrini apa gue. Dan accidentally gue ketemu Coboy Junior, boyband Indonesia yang berisi anak-anak yang baru masuk SMP yang digandrungi banyak remaja Indonesia, yang juga nonton. Bedanya sama gue, mereka nonton di Green, kalo gak salah.

Setelah konser Greyson, 2 hari kemudian gue pulang ke kota tempat gue menghabiskan masa kecil, Semarang. Setelah 2 tahun gak balik, akhirnya bisa visit kesana lagi. 7 hari gue habiskan di Semarang. Seneng banget bisa keliling Semarang, main ke Pantai Marina terus kulineran di Simpang Lima dan Pandanaran. Gue juga gak lupa visit ke Masjid Agung Jawa Tengah yang keren pake banget. Kebetulan, pas gue lagi ke Masjid Agung Jawa Tengah lagi ada pengajian yang dishoot sama MNCTV dan yang mimpin Ustad Guntur Bumi kalo gasalah. Ya pokoknya Ustad yang terkenal itu deh-_-nenek gue yang kayaknya pengen nonton sekaligus pengen masuk tv, sholat mepet-mepet (belakang) kamera. Beda sama gue yang sholat di sebelah kabel-kabel. Macam tukang gulung kabel saja. Perjalanan pulang pergi Jakarta-Semarang ini kami tempuh dengan menggunakan mobil. Lumayan capeksih tapi asik juga. Setelah 7 hari disana, gue dan keluarga pun pulang ke Jakarta. Back to school, ceritanya.

Belum lama gue abis nyicipin wingko babat, moaci/mochi, dkk, gue udah harus berhadapan dengan bangku dan kursi sekolah beserta persiapan tim OSN. Yoi cuy, baru masuk bahkan sebelum libur aja, tim OSN IPS yang terdiri dari gue, Nina si chairmate gue, Calvin anak 8B (dia cowo sendiri loh di tim), Syifa ketua fotografi dari 8C, dan Alma yang berdomisili dari 8F udah dikasih latihan soal buat latihan dan persiapan. Diem-diem pas liburan gue meninggalkan semua latihan-latihan itu. Besoknya, tiba-tiba nama gue dipanggil dari teleskul disuruh ke ruang wakasek. Dipanggilnya pun pas jam pelajaran. Deg-degan serius. Gue gak sendiri. Gue dipanggil bareng Irfan, Sultan, dan Dhiya yang kelasnya beda sama gue. Memalukannya, gue dipanggil di teleskul dengan nama Sheila Jasmine Romadhon. Melenceng abis dari nama gue yang asli, Sheila Jasmine Meutia Azzara. Awalnya gue ragu buat turun tapi pas turun, bener yang dipanggil ternyata gue. Gilingan nih nama gue diubah-ubah. Ternyata, gue bersama Dhiya, Irfan, dan Sultan diutus oleh sekolah sebagai tim OSN dengan matpel yang berbeda-beda untuk mewakili SMPN 115 di tingkat Jakarta Selatan. Asal lo tau, jarak dari hari pemanggilan ke seleksi tingkat kotamadya itu gak nyampe seminggu dan semua materi belum gue kuasai pol. Anyway, memalukannya gue didaftarkan ke Sudin Pendidikan Jakarta Selatan sebagai peserta matpel IPS dengan nama Sheila Jasmine Romadhon.

"And this is crazy." -Carly Rae Jepsen (Call Me Maybe)

Sunday, December 23, 2012

Mata, Hati, dan Kaki

Mata...
Cuma ada 2
Tapi makna nya luas
Tanpa mata, kita gak akan bisa melihat indahnya dunia ini

Hati...
Tempat dimana kita bisa merasakan apa yang kita lihat
Dimana kita merasakan hangatnya cinta yang diberikan oleh keindahan dunia itu
Ruang bagi mereka yang membuat dunia ini indah

Kaki...
Tanpa kaki, kita gak akan bisa sampe ke tempat dimana indahnya dunia itu ada
Tanpa kaki, kita gak akan bisa berdiri buat tahu seberapa indahnya dunia di seberang sana
Kaki, sesuatu untuk raga ini bertumpu dan merasakan indahnya dunia

Mata, hati, dan kaki. Letaknya berjauhan, tetapi saling berhubungan erat. Kalo aja salah satu dari mereka berhenti bekerja, gue gatau gimana jadinya hidup ini.

Karena mata, hati, dan kaki pun gue bisa tetep melihat lurus ke depan, merasa lebih kuat, dan berdiri tegap setelah suatu hal berusaha menghancurkan gue.

Karena mata, hati, dan kaki, gue bisa tau siapa yang ada untuk memberikan gue pelajaran berharga, menertawakan gue, membuat air mata gue berhasil keluar, dan juga setia mendorong gue untuk maju. Untuk menjadi Sheila yang lebih baik.

Karena mata, hati, dan kaki, gue menemukan mereka, hal terbaik yang pernah gue punya. Dan dikemudian hari, mereka lah yang menjadi mata, hati, dan kaki gue. Mereka jadi apa yang gue lihat di depan gue, mereka yang jadi sesuatu yang hati gue sebut rumah buat gue, dimana bakal selalu gue kangenin ketika jauh, dan mereka yang bikin gue tetep kuat, tetap tegar. Karena itulah kalian ada pada diri gue, pada semangat gue, dan pada pikiran gue. Ibarat rumus-rumus gajelas, formulasi nya tuh gini kalian=gue.

"I feel so close to you right now, it's a force field." -Calvin Harris (Feel So Close)

"Karena separuh aku, dirimu." -Noah (Separuh Aku)

Thursday, December 13, 2012

Antara Aku, Kamu, dan Biologi

Mungkin di antara kita terselip cinta, terselip sebuah harapan
Yang mungkin tak terbalaskan atau tercapai
Karena orang ketiga
Tapi setelah ku pikir-pikir kembali....
Emangnya Biologi yang menjadi secuil hambatan kita itu orang yah?
Hmph ternyata bukan
Yasudah, panggil saja dia sebagai hal ketiga. Jelek.

Bukan maksudku untuk membenci hal yang sangat kau sukai
Bahkan mungkin sudah kau anggap sebagai hidupmu
Tapi....aku hanya ingin kau melihat (bbm dari) ku sejenak,
dan membalasnya

Aku terabaikan olehmu layaknya selebritis yang dulu eksis dan sekarang ditinggal oleh penggemarnya
Aku tak marah bila kau belajar Biologi terus menerus
Asal kau balas bbm ku
Aku terabaikan olehmu layaknya sampah yang memang sengaja diinjak
Terabaikan karena kau terlalu sibuk dengan Biologi dan juga game
Terkadang aku pun bertanya-tanya dalam hati
Jadi,sebenernya yang orang ketiga tuh aku atau Biologi?

Bersamamu, aku ingin terus bahagia dan mencapai mimpi bersama
Tapi,  kau terlalu bahagia dengan Biologi
Ah aku kembali terlupakan. Capek deh.
Berusaha tegar ketika mengetahui kau bahagia bersama Biologi sampai tak membalas bbm ku
Aku pun mengubur segala memori dan harapan yang ingin ku perjuangkan bersama kau
Tapi.........lahan di Jakarta inimakin sempit. Dimana pula aku harus mengubur semua memori dan asa itu?

Bukan maksudku tak ingin mendukungmu untuk hal yang sangat kau cintai
Aku sangat mendukungmu agar kau berhasil
Sebab, apabilakau berhasil, kau akan bahagia
Dan itupun menjadi bahagia ku pula
3 menit waktu yang kau butuhkan untuk menghubungiku pun kau caplok demi belajar Biologi
ataupun bermain game.Hft dasar cowo.

Ketika ku tanya, "kamu lagi apa?"
Kau jawab, "aku lagi belajar bio"
Ketika kami sedang berbagi cerita, kau cerita tentang Biologi
Ketika kau menang dalam suatu perlombaan, pasti lomba tentang Biologi
Kau tahu apa yang ingin ku katakan padamu?
"Pucing aq pucing. Tape aku tapek banet ma qmuw."
 Kau ingin tahu mengapa aku tak ingin mengatakan "Ciyus miapah mioyeng miamu?"
Karena sesungguhnya.....semua itu terlalu mainstream, seperti pembicaraan kami ketika kau ngeghibahin Biologi. Huft.
Kuharap kau mengerti betapa sintingnya aku kau nomordua-kan dengan Biologi
Dan, semua ini hanyalah antara aku, kau, dan Biologi


Sunday, October 21, 2012

Dear John

I dont know how to express my feeling right now. I just can express it with a song from Taylor Swift. Menurut gue, lirik lagu nya cukup mewakili perasaan&keadaan gue sekarang. This song udah cukup lama. From "Speak Now" album. Here we go.

Dear John

Long were the nights when my days once revolved around youCounting my footsteps praying the floor won't fall through againAnd my mother accused me of losing my mindBut I swore I was fine
You paint me a blue sky and go back and turn it to rainAnd I lived in your chess game, but you changed the rules everydayWondering which version of you I might get on the phone tonightWell, I stopped picking up and this song is to let you know why
Dear John, I see it all now that you're goneDon't think I was too young to be messed with?The girl in the dress cried the whole way homeI should've known
Well, maybe it's just me and my blind optimism to blameOr maybe it's you and your sick need to give love then take it awayAnd you'll add my name to your long list of traitors who don't understandAnd I'll look back and regret how I ignored when they said run as fast as you can
Dear John, I see it all now that you're goneDon't you think I was too young to be messed with?The girl in the dress cried the whole way home
Dear John, I see it all now it was wrongDon't you think nineteen's too young to be played with?Your dark twisted games when I loved you soI should've known
You are an expert at sorry and keeping lines blurryNever impressed by me acing your testsAll the girls that you've run dry have tired, lifeless eyes'Cause you've burn them out
But I took your matches before fire could catch meSo don't look nowI'm shining like fireworks overYour sad, empty town
Dear John, I see it all now that you're goneDon't you think I was too young to be messed with?The girl in the dress cried the whole way home
Dear John, I see it all now it was wrongDon't you think nineteen's too young to be played with?The girl in the dress wrote you a songYou should've known
You should've knownDon't you think I was too young?You should've known


Saturday, October 13, 2012

Timeline

In this life, ada suatu waktu dimana lo pengen banget kejadian/hal yang harus lo lakukan pada saat itu agar cepat berlalu. Ketika lo sudah memulai atau lo mencapai tengah-tengah dan lo sedang menikmati semua itu, rasanya lo pengen banget untuk memberhentikan waktu and be forever with it. Dan, ketika semua itu harus berakhir ataupun sudah berlalu, rasanya lo pengen banget balik ke masa-masa itu. Dimana semua terasa indah dan menyenangkan walaupun ada pahit yang terasa.

Sunday, October 7, 2012

Happy 14th Birthdaaay, Ivan Immanuel!

Hai hai. Hari ini hari Minggu. Tanggal 7 Oktober 2012. Ada apa? Oh gak ada apa-apa. Yaudah yuk guys kita tidur lagi aja. Sekian postingan ini. Wassalam. GADEEEEEEENG. 

Jadi.....*tarik napas* *keluarkan* *hati-hati salah mengeluarkan* hari ini seorang anak dari mak-bapaknya, cucu dari kakek-neneknya, adek dari abang-mpok nya, teman dari teman-temannya, dan sahabat dari sahabat-sahabatnya(????) maaf gue makin kebelakang makin ngelantur. Intinya, itu bocah yang bernama Ivan Immanuel hari ini U-L-A-N-G-T-A-H-U-N. What?! Seorang Ivan ulangtahun?! Ya, setelah gue selidiki, benar dia terlahir dari rahim seorang ibu, bukan jatuh dari langit ataupun muncul dari endapan sungai ataupun keluar dari letusan gunung berapi.

This day, Ivan genap berusia 14 tahun. Gue sebagai sahabat yang baik bingung mau ngasih apa. Jadi, yah karena gue yang kebiasaan ngasih wish panjang-panjang dan pegel ngetik di bbm, (Boleh kok kalo lo lagi ulangtahun terus pengen banget dikasih wish yang panjang, bilang lah ke gue.) jadilah gue akan ngata-ngatain  mengucapkan sesuatu disini.

Selamat ulang tahun yang ke 14, Ivan Immanuel! Selamat hari kue! Selamat hari dikasih eek burung! Selamat bertambah umur! Selamat panjang umur! Selamat 14 tahun! Selamat hari Minggu! Selamat nerima sms, bbm, mention twitter, dan wall FB yang banyak! Selamat jadi artis sehari! Selamat gue kerjain! POKOKNYA SELAMAT DAAH YA SELAMAT YA.

Semoga.....

Makin panjang umurnya, makin cakep, makin pinter, makin baek, makin keren, bahagia selalu.

Gak makin cepet bobonya. Biar bisa nemenin gue bikin tugas.

Makin asik, makin seru.

Gak makin minta gue lakban mulut lo. Gak makin minta gue buang ke Laut Jawa.

Gak makin malu-maluin.

Makin gedean badannya. Jangan kecil mulu kayak lidi.

Makin tinggi.

Makin narsis.

Makin bawel. 

BBM lo gak makin pending.

Gak makin PMS.

Makin cinta sama DC-10&JKT18<3

Makin lengket sama Robin.

Makin bisa gue kerjain.

Gak pake baju nci lo lagi.

Makin ber ekskresi  ekspresi.

Makin disayang sama semuanya.

Gak makin alay.

Makin ranking 1.

Gak nangis-nangis ke gue gara-gara sejarah dapet 85-_-

Sendal lo ganti.

HP lo makin bisa gue rusuhin.

Latahnya bervariasi.

Gak makin suka bilang "ih gay".

Taun depan lo udah di SMAK 3.

JKT18 aka Batavia Cavalry siap UN2013.

Makin rusuh.

Kue lepis dagangan lo makin laku.

Gak makin medit.

Makin pro ips nya&makin sabar ngajarin adek kelasnya. (y)

Gak makin sinis.

Lo gak lupa mentraktir semua teman-teman lo. 

Gak makin kayak bolang.

Gak suka nyasar lagi.

Makin waras!!

Makin cepet dapet gantinya si ono. Semoga cepet ketemu jodoh. (?)

Selalu jadi kesayangannya semua orang.

Sukses kelas 9 nya.

At least,

MAKIN-MAKIN YANG BAIK-BAIK YAAAA!! HAVE A BLAST YEAR AHEAD!! GOD BLESS  YOU ALWAYS! HAPPY SWEET 14<3


Here are some photos of the birthday boy. From year to year. He's growin' up&older, man!


2009. Ivan with his mom. Cantik yay nyokap nya. Ivan nya kayak tuyul cengo.


2010. Ivan at school. When he was 7th grader. Ngakak woy udah kayak lagi ngelap air mata sambil bawa kotak makan&tempat minum gede begete. Kayak abis dipalakin wey wkwkwkw.


2011. Ivan got his Christmas gift! Nah menurut gue ini foto yang bagusan. Btw, itu berasa lagi lamaran ye wkwkw. 


2012. Ivan before getting onto 14! Perhatiin deh guys, si Ivan mangap udah kayak nungguin laler masuk. Akibat kelaperan gadikasih makan tuh. Sian abis.


2012. Ini pas Ivan lagi makan abis ujian. "Itu kaget atau kesambet, Om?"-Fery Ardian. Wkwkw.

Hope you like it, Van. Happy sweet 14, once again!!!Have a blast daaaay!

Much love,

Mpok Minah&seluruh kru yang bertugas.




Tuesday, October 2, 2012

Unappreciated You

Akhir-akhir ini gue bingung. Sama alam semesta, hati, dan pikiran gue. Akhir-akhir ini, gue lagi agak kacau. Kadang gue bangun, pergi ke sekolah, dan kadang masih menganggap bahwa semua itu mimpi. Gue masih agak shock harus menerima kenyataan bahwa tahun ke 2 gue di masa-masa Putih Biru Tua sudah usai, so gue harus lanjut ke tahun ke 3. Dan, gue harus terima kalo masa-masa OSN udah abis.

Sekarang ini, gue udah memasuki tengah semester 5. Udah 3 bulan lebih berarti. Dan berarti masa-masa OSN udah abis sejak 3 bulan yang lalu. Tapi gue masih belum bisa beradaptasi penuh sama kelas gue. Dan sama semuanya. Time flies, dan gue gak nyangka secepet itu. 

Gue masih kangen banget kelas 8. Disitu gue cepet banget buat beradaptasi. Dan yang gue sadar, masa-masa kelas 8 itu adalah masa yang paling menyenangkan. Gaada kelas yang senyaman 8i menurut gue. Yah, gue gak bisa bilang juga kalo kelas gue yang sekarang ini gak enak. Kelas gue sekarang ini enak. Tapi menurut gue masih enakan Indexclavora aka 8i:(

Kadang gue suka flashback tentang semua yang ada di 8i. Gue sadar, tempat itu gak cuma kelas tempat belajar. Itu bisa dibilang tempat gue tumbuh. Disana, gue jadi tau arti solidaritas yang sesungguhnya. Gue tau arti "teman" sesungguhnya. Gue tau gimana cara menghargai orang dan mana yang memang pantes gue hargai. Gue jadi tau, hidup itu apa. Yang jelas, gue bisa tau, seberapa jauh gue melangkah. Kalo aja dulu kelas gue bukan 8i, gue gatau sekarang gue gimana.


Selain atmosfer 8i yang sangat gue sukai, gue juga sangat senang bahkan kangen berada di lingkungan OSN. Temen-temen OSN gue, yang anak DKI tentunya, mayoritas berasal dari sekolah-sekolah keren. Bisa dibilang yaah anak-anaknya dari lingkungan menengah ke atas. Yup, temen-temen se kontingen gue ini isinya anak IPEKA, Penabur, Kanisius, Labschool Kebayoran, Labschool Rawamangun, Al-Azhar, dan sederet sekolah swasta lainnya. Yang negri?mayoritas dari sekolah-sekolah RSBI such as SMPN 49, SMPN 19, dan lain-lain. Yang jelas RSBI. Hanya sedikit anak yang dari sekolah biasa. Sekolah SSN. Yah yang jelas gue hanya bisa bilang, mayoritas dari kami adalah anak-anak menengah ke atas.

Walaupun begitu, mereka gak sesombong yang gue pikirkan. Yup, terkadang pikiran lo bisa lebih 'jahat' daripada realita. Mereka ternyata seterbuka gue. Mereka easy-going. Gak pilih-pilih temen antara  chinese ataupun orang Indonesia asli, kita semua temen. Kita sahabat. Disitu, kita terkadang suka membuka 'kartu' siapa kita di sekolah. Yang kadang berbalik banget dengan apa yang kita pikirkan. Contoh: jadi ada anak Biologi, yang gue pikir tajir (karena dia sekolah di sekolah ternama yang SPP nya jutaan), belagak, pinter, gaul setengah mati, dan eksis di sekolahnya. Lo tau? Ketika dia bercerita tentang dia di sekolah, gue shock. Dia bilang dia itu geek, kalo istirahat mainnya di perpus, dia gak setajir teman-temannya. Gue kaget. Walaupun begitu, dia tetap teman gue. Dan selalu jadi teman gue. So, di OSN ini gue diajarkan untuk menghargai teman, dan menghargai diri teman kita, tanpa peduli siapa dia. Gapeduli apa bedanya, kita teman.

Yang gue rasakan, lingkungan OSN lebih baik daripada lingkungan sekolah gue sekarang. Bukan berarti lingkungan sekolah gue buruk banget. Nggak. Keduanya baik. Cuma gue lebih senang berada di lingkungan OSN. Setelah 3 bulan berlalu, gue masih kangen banget. Gue akhir-akhir ini agak gak srek aja sama lingkungan kelas gue. Ada beberapa anak, yang bisa dibilang gue gak bisa menghargai dia. Maaf, bukannya gue sombong karena gue gabisa menghargai dia. Banyak yang bilang, "kalo lo mau dihargai orang, hargai juga orang lain." Ada juga beberapa yang bilang, "kalo lo mau dihargai orang lain, hargai dulu diri lo sendiri." 

Oke, yang kedua itu emang terdengar agak aneh. Agak freak. Tapi gue setuju banget sama kalimat itu. Kalimat itu bisa mewakili alasan gue kenapa gue gabisa menghargai temen gue. Gimana caranya gue mau hargai dia, kalo dia aja gabisa menghargai dirinya sendiri? Menghalalkan banyak cara yang gak etis untuk bisa dapet nilai bagus pas ulangan. Menurut gue sebenernya dia pinter, tapi dia terlalu takut untuk menghadapi sesuatu yang susah. Nah, dari segi itu aja, bisa dilihat bahwa dia gak menghargai apa yang telah dia pelajari karena takut susah atau gamau bersusah-susah untuk mencapai kebahagiaan, dengan bukti bahwa dia nyari bocoran atau contekan. Menurut gue, dengan lo mencari bocoran ulangan, lo gak menghargai diri lo. Karena, untuk maju, lo harus merasakan berat&susahnya rintangan. Sedangkan untuk melalui itu, lo harus berusaha dengan semua kekuatan&apa yang lo punya. Menurut gue sih itu lo sudah menghargai kemampuan lo. Menghargai apa yang lo punya. Sedangkan kalo lo mencari bocoran atau contekan, lo sama aja kayak mencurangi rintangan itu. Lo mencurangi kemampuan lo. Lo gak menghargai kemampuan yang lo punya. Kalo lo aja begitu sama diri lo, gimana gue bisa menghargai lo?

Alasan gue kenapa gue gak menghargai dia juga dicantumkan pada quote pertama. "kalo lo mau dihargai orang, hargai juga orang lain." Menurut gue, dia suka semena-mena sama orang lain. Yang gue gak suka sih kadang gue ngomong ke dia baik-baik tapi dia jawab ke gue bentak-bentak atau teriak-teriak. Rasanya tuh gue pengen banget bilang ke dia "WHAT DO YOU WANT?!" Kalo gue bentak, paling salah. Gue baikin, dia malah kayak gini. Yaudah. Dan, dia begitu tuh gacuma sekali, tapi sering. Ya memang sih kadang dia memberikan tanggapan yang baik tapi....cara dia memberikan tanggapan itu yang salah. Pernah juga, dia ngerjain sesuatu. Cukup sepele sih. Tapi karena ribet, eh akhirnya dia menyerahkan itu ke gue dengan asal lepas tangan aja. Dia dengan santai nya bilang, "nih lo aja nih yang cariin." Tanpa sepotong kata pada kalimat itu. Pernah juga dia menolak permintaan tolong gue dengan cara yang menurut gue gak sopan, yaitu hanya ngeliatin gue, mengabaikan gue, dan berlalu. WHAT?! Emang enak apa digituin?! Gila. Ya terkadang sih gue melihat mereka seperti minta dihargai oleh temennya ataupun gue, tapi woy, apakah dia sudah cukup menghargai gue gitu? Dia minta tolong ke gue, dengan cara yang agak memaksa dan jatohnya malah ngerepotin gue. Ngerepotin yang gue maksud ini adalah dia yang minta tolong, tapi dia gak mau berkorban. Coba, mana ada tuh sistem "lo yang butuh, gue yang repot" ? Yang kayak gini tuh harusnya lo sebut apa? Jujur aja, gue gasuka punya temen yang gak menghargai orang. 

Mungkin di artikel ini lo membaca gue sedikit aneh, ngawur, ngaco, sok tau, gak jelas, ngalor ngidul, bahkan terkesan sok menggurui ataupun sok terlihat suci. Ya gue hanya menyalurkan pendapat gue dan sedikit sharing tentang what's going on around me. Postingan ini juga bukan sepenuhnya buat nyindir. Tapi ya buat kita inget-inget aja lagi. Terserah lo mau bilang atau menilai gue apa setelah membaca postingan ini. Tapi ya sekedar buat lo tau aja. Ini pendapat gue dan semua ada hidup berdekatan dengan gue. 

Saturday, September 22, 2012

3 Months

Hey hey hey. Udah lama banget gue gak post something atau minimal cerita gitu. Gila gue kangen banget sm blog. Ea ea. Gombal gembel. Oke. Okay, I will tell you about something. Ea. Sebelumnya, gue mau bilang, MAKASIH BANGET buat YASMIN MEIDIANA SYARIF. Yang udah bikin hari ini, 20 September 2012, jadi hari yang keren buat gue. Okay, let me begin this story. It's just a simple story of the simple day. And I'd remember it. Forever.

Jadi, hari ini adalah hari Kamis 20 September 2012. Sekolah gue libur. Yak resmi libur ya bukan gue yang membikin statement sendiri bahwa hari ini adalah hari libur-_- Kenapa libur? Kalo lo penduduk asli atau yang nglaju ke Jakarta pasti tau kenapa libur. Gatau? Duh tinggal di goa mana sih lo. Okay, back to the topic. Nah terus sehubungan dengan adanya libur yang dikarenakan Pemilihan Kepala Daerah alias Pemilihan Gubernur DKI Jakarta Putaran Kedua ini, gue memutuskan untuk ngajak sahabat gue yang bernama Yasmin ini jalan. Gue sih sebenernya ngajak dia juga asal nyeplok. Ditengah kendala-kendala stress yang numpuk-numpuk gak karuan, gue asal ngajak jalan. Ngajak ketemu. Buat bersenang-senang. Buat sharing, tentang luka yang kami punya. Ea.

Sebenernya gue baru ngajak dia jalan itu pada hari Senin. Umm well mendadak banget emang untuk ukuran anak yang gak satu sekolah dan jarang ketemu. Tapi ya emang pada dasarnya gue tuh nekat banget ya jadi manusia. Yaa jadilah. Akhirnya kita berdua sepakat buat jalan bareng hari Kamis yang libur ini. Dengan tujuan yang gak jelas banget mau kemana. Parahbanget emang ye-_- tadinya kita mau mutusin kalo kita bakal ke....sevel Matraman-_-kay abizzzZ. Dan itu diputuskan 12jam sebelum kita jalan. Pas paginya gue ijin ke nyokap....JEGEER tiba-tiba gaboleh. Gue buru-buru nelfon Yasmin karena panik gaboleh. You know what? Pas Yasmin angkat telfon, gue denger dia nangis. Ternyata dia nangis karena dia juga gak boleh kalo di Matraman. Dan dia bilang kalo dia cuma boleh jalan di sekitar kantor ibunya, yaitu di daerah Kuningan gituu. Yaudahlahya akhirnya gue buru-buru juga izin ke nyokap biar boleh jalan sama Yasmin ke Plaza Festival. Dan...finally...boleh juga sama nyokap. Pheww gila emang extreme banget kejar-kejaran sama waktu. Yaudah akhirnya gue confirm ke Yasmin kalo gue bisa jalan sama dia ke Plaza Festival, Kuningan. Okay kita janjian jam 11an gitu deh.

Karena jam dinding, jam hp, jam tangan di rumah gue sudah menunjukkan waktu pukul 08:30 WIB, akhirnya gue buru-buru siap-siap, karena sebelum gue otw ke Plaza Festival, gue harus ke Bank karena ada urusan. Yaudah tuh ceritanya gue udah siap-siap udah rapih....eh tiba-tiba ada tamu-_-yaudah akhirnya gue tungguin aja itu tamu sampe itu tamu selesai bertamu. Hap hap hap sampe kurang lebih jam 10 an akhirnya gue baru cabs dari rumah ke Tebet dulu. Karena bank yang harus gue datangi itu ada di Tebet. Yowes lah ya. Jeger nya lagi, tibatiba macet coy di Pancoran. Oke sip gue salah jalan. Jadilah gue agak bete. Karena takut telat.

Jam 10:30 WIB gue sampe juga akhirnya di bank yang terletak di kawasan Tebet Barat itu. Untungnya gaada urusan yang bikin gue stuck lama di bank itu. Akhirnya gue bisa cabut langsung ke Plaza Festival engan harapan bahwa Gue-Gak-Ngaret. Tebet-Kuningan gak butuh waktu yang lama kalo gak macet, untuk dicapai. Dan gue seneng banget mengetahui fact itu. Tapi....semua harapan itu pupus...*ea* you know what? GUE SALAH ARAH DAN AKHIRNYA HARUS MUTER LAGI BROOO. Yang harusnya belok kanan biar cepet nyampe malah belok kiri errrr. Oke, ternyata gue ngaret coy ckck. Karena udah jam 11, Yasmin pun bbm ke nyokap gue (yes, bb gue masih rusak oi) dan nyokap gue pun sms gue, "kakak, kamu dimana? Yasmin nanya." Gue pun bingung. Karena gue juga gak kepikiran buat bohong untuk menutupi rasa malu, gue hanya bisa bales, "masih otw ma. Aku nyasar." Nyokap bales lagi, "hah? kok bisa?" gue rasa nyokap sedang menertawakan gue ketika membaca dan membalas sms gue. Dicampur rasa bingung.

Untungnya gue nyasar gaterlalu jauh. Hanya salah belok. Jadi gak lama kemudian gue udah sampe di 711 Plaza Festival dan menemukan Yasmin dengan rajinnya duduk duduk ayu ditemani buku bacaan yaitu LKS Biologi dan coffee medium. Gue muncul dari belakang dia. Dia agak linglung. Serasa ditepok tukang hipnotis kali ye-_- yaudah akhirnya dia nyeret dan nemenin gue buat beli Gulp. Dan setelah itu kita duduk-duduk cantik sambil ngobrol. Kita ngobrol ngalor ngidul ketawa-ketawa. Sampe pada akhirnya gulp gue tinggal setengah dan gatau itu coffee nya Yasmin tinggal berapa karena gue gabisa liat, gue ngajak dia buat ke Epiwalk, daripada gue bengong disitu mending gue ngeluyur ke Epiwalk. Akhirnya kita jalan dari sevel ke epiwalk. Mayan lah iseng iseng berhadiah.

Akhirnya tiba lah gue di epiwalk bersama Yasmin dengan damai. Gakayak biasanya. Rusuh banget. Tujuan pertama kita adalah ke The Body Shop. Orang mah kalo ke Body Shop beli parfum kek sabun kek apakek yang buat kecantikan. Lah kita?ngebandingin harga sisir The Body Shop di KL dan di Jakarta-_- setelah itu kita muterin epiwalk. Kayak anak ilang. Sambil ngobrol ngalor ngidul. Kita mutermuterin epiwalk sampe atas. Sampe depan EF. Dan....dengan malu-maluinnya gue nyaris kepleset disitu...kay-_-akhirnya setelah bosen muter-muter gajelas disitu sambil ngomongin banyak hal, (Serius, selama muter-muterin epiwalk kita ngomongin 3topik yang bersambung gitu.) kita move on ke....Setiabudi One! Kita dengan niat nya naik bus transjakarta dari Plaza Festival ke Setiabudi One yang super deket itu kalo naik transjakarta. Yaudah akhirnya kita cari makan. Karena galau mau makan dimana padahal pilihan resto banyak banget-__-akhirnya kita makan di......Daily Foodhall! HAHA najisbanget emang jauhjauh cuma makan disitu:) gue yang emang ngirit bin minim budget-_- akhirnya beli roti Le Gitt yang biasa dijual di koperasi smabel. Tapi kali ini gue agak elit. Kalo biasanya gue beli yang Vanilla Custard, tadi gue belinya Original Cheese. HAHAHA-_- dan Yasmin sendiri pesen Fettucini Carbonara. Kita makan disitu, diiringi hujan, dan rentetan flashback yang berkaitan dengan foodhall. Maklum selama OSN tuh foodhall Puri Casablanca udah kayak sahabat sendiri-_-setelah kita selesai makan dan flashback panjang lebar, akhirnya keluar sebuah ide gila, "Eh kita ke Puri Casablanca yuk! Kan ada shuttle bus dari epiwalk ke Puri!" Yaudah akhirnya kita balik ke epiwalk. Kalo tadi kita berangkat naik busway, baliknya kita.....jalan kaki-_-

Setelah "berolahraga" dengan jalan kaki dari Setiabudi One ke epiwalk, tadinya kita sempet bingung dengan 2hal;

  1. Itu shuttle bus nya berhenti dimana dan halte nya dimana?
  2. Masih ada gak tuh shuttle bus nya?
Akhirnya kita bertanya kepada Pak Satpam yang ternyata mampu menjawab 2 pertanyaan kita dengan 5 kata sakti, yaitu......"WAH UDAH GAK ADA DEK" Sial men sialan men akhirnya gue sama Yasmin memutuskan untuk ke (mantan) kos-kosan apartemen kita yaitu Puri Casablanca by....foot. Yes men gue dan Yasmin akhirnya menyusuri trotoar dimana sebelahnya itu TPU. Ya Allah gimana gue kagak degdegan jalan sebelah gue kuburan-_-akhirnya setelah menyusuri jalan, kita ketemu jalan raya! Iya, jalan raya! It means KITA BISA NAIK ANGKOT 44 NYAMPE PURI! YEAY! Akhirnya kita naik angkot:') 5menit kemudian kita udah sampe di depan Komplek Puri Casablanca. Gila abis kurang lebih hampir 3bulan kita ninggalin apartemen itu, kita balik lagi kesitu. Terharu banget ckck.

Akhirnya kita jalan dan masuk ke Tower Dahlia, tempat dimana kita dulu karantina. Bahkan dari awal kita check in pun kita masih inget banget. Kita sih sebenernya kesitu cuma mau bernostalgia, ke Foodhall, ke playground wkwkw. Kita dengan norak dan kasiannya nungguin seseorang buat buka atau keluar dari pintu akses ke playground, biar kita bisa masuk karena gapunya kartu akses lagi ckckck. Eh gak berapa lama, ada seorang cleaning service keluar dari situ, kita seneng banget. Mumpung pintu nya ngablak, gue dan Yasmin nyelonong. Kita benerbener ngeliat, what we used to see, pas bulan Juni kemarin. Pas karantina. Kita masih inget semuanya. Akhirnya kita menepi ke Playground, tempat dimana dulu IPS dan Biologi sering nongkrong disitu tiap pagi, pas abis lari pagi. Dulu, kita sering main panjat-panjatan. Kemarin sih gue gak berani. Jaim nya kumat... Akhirnya kita cuma berani main ayunan. Sambil flashback tentang semua hal yang kita inget pas dulu karantina. Gue pun masih inget kalo ayunan yang gue dudukin waktu itu didudukin sama Andito, dan pas gue ngelempar hp dia buru-buru karena nyokapnya nelfon. Gue yang inget itu pun tersenyum.

Kita menghabiskan waktu dengan sekedar duduk di ayunan, flashback, dan ngomongin seseorang-__- bahkan, kita suka bilang, "jam segini, aku lagi..." atau "jam 3an, aku lagi..." Yup. Gue gak nyangka aja. Kita masih inget semuanya bahkan sampe detail ke jam-jamnya. Padahal, semua peristiwa itu udah lewat 3 bulan yang lalu. 1/4 tahun yang lalu. Seiring berjalannya waktu, tiba-tiba udah sore aja. Yasmin juga udah disuruh nyokap nya pulang. Akhirnya kita pulang naik angkot ke Kampung Melayu.

Pas di angkot, gue baru sadar kalo hari itu tanggal 20. Gue gangerti. Apakah alam semesta ini berkonspirasi dengan hati dan pikiran kami untuk membawa kami kembali ke tempat dimana kami memulai perjuangan? Ke tempat yang paling nyaman pada 1/4 tahun yang lalu alias 3bulan yang lalu. Gue gak tau. Dan gue gak ngerti. I just can imagine how could. Gue pun langsung bilang ke Yasmin, "eh, ini tanggal 20. 3bulan yang lalu, aku ke Puri Casablanca pas jam kita berangkat tadi. Jam setengah 2an lah. Dan sekarang, aku tadi kesana lagi, di waktu yang sama." Yes man, ini bukan mimpi. Ini nyata. Layaknya de javu. Tapi gue masih inget persis jam berapa gue check in dan lain-lain. Gue termenung. Buat gue, 3 bulan bukan lah waktu yang sebentar. Tapi seiring berjalannya waktu, 3 bulan sudah gue lewati, dan semua gak kerasa. Sampe detail-detail nya pun gue masih inget. Apa yang gue lakukan, kapan, dan jam berapa. Yang gue lebih gangerti lagi gini, pelajaran yang diterangkan kemarin, belum tentu gue inget jelas detailnya yang diucapkan sama guru gue. Tapi, hal yang udah 3 bulan berlalu, gue masih ingat jelas. Seolah-olah kemarin baru terjadi. Gue gangerti, apakah otak gue emang tulalit, apa gimana, gue gatau. Yang jelas setiap kejadian di OSN gue inget. Dan gue inget 85% dari semua kenangan itu, adalah hari dimana gue bahagia banget. Gue jarang bisa sebahagia itu.

3 bulan berlalu, yang gue tau, gak banyak yang berubah. Sekembalinya gue dari OSN, hidup gue juga gak beda jauh sama yang dulu. Sekolah gue juga. Paling jadi lebih sibuk. Begitu pula temen-temen gue. Kita masih contact-contact an tiap hari. Gaada yang berubah dari mereka. Bahkan gue pun gangerasa kita jauh. Gue masih ngerasa kalo mereka di deket gue, kayak hari-hari yang lalu. Paling hanya kesibukan kami semua yang bertambah. Ada yang sibuk ngurusin mau lomba, nyari sekolah, bimbel, ngajarin junior nya buat OSN, dan lain-lain. Gak beda jauh sama gue. Kita tetep kita. Dan setelah gue liat-liat, Puri Casablanca juga gak berubah. Semua masih sama. Seperti 3 bulan yang lalu. Bahkan wangi lobby nya masih sama. Gue selalu ingat itu. Kalo pas tanggal 20 Juni gue dateng buat belajar dan numpang tidur, Kamis kemarin gue datang (kembali) cuma buat numpang main ayunan, sekedar bernostalgia. 3 bulan yang lalu gue dateng, dengan harapan kalo gue keluar dari situ bisa dapet medali di Pontianak. Kamis kemarin, gue datang, dengan harapan, kalo gue bisa ulang semua yang udah gue lewatin disitu.

Selang sehari setelah kedatangan gue ke Puri Casablanca, gue ngelewatin Puri Casablanca lagi karena gue harus melewati Puri Casablanca buat mencapai ke tempat tujuan gue. Dan gue berdoa dalam hati, semoga....taun depan atau pun 3 bulan lagi, gue bisa balik lagi ke Tower Dahlia Puri Casablanca, kalo bisa bareng sama DC-10&JKT18. Dan gue berharap, semoga ketika gue kembali, semua masih sama seperti dulu. Atau berubah menjadi lebih baik.... Ah entahlah.

How I Found My Own Happiness

Hari ini tanggal 23 September. Bertepatan dengan hari jadi gue dan si mantan yang ke 2 tahun. Gue pun baru sadar akan itu, tadi, pas gue kebangun jam 2 pagi. Kebangun gara-gara keingetan nasib hp gue yang gue tinggal tidur karena bbm gue pending nan error. Dan gue ngestalk timeline seorang temen gue yang kemarin baru aja ulangtaun. Dan...tiba-tiba hati gue berkata, "Oiya, ini tanggal 23. Harusnya gue 2tahunan nih sama dia. Haha." Gue cuma bisa tersenyum kecil, lalu kembali melihat ke setumpuk bbm (gadeng. Gak setumpuk juga) yang akan gue bales. Dan gue juga melihat kalo ada suatu pembicaraan di group yang berisi anak-anak kontingen IPS dan Biologi OSN DKI Jakarta 2012. And...I just realised some little things that can bring much change on me. Here we go.

Biasanya, tanggal 23 selalu gue lewati dengan kesuraman belaka. Pasti selalu ada airmata kesedihan yang keluar dari mata gue. Oke, gue buka kartu. Ya, that was me. Ketika gue masih belom bisa lepas dari bayang-bayang mantan. Hampir setiap tanggal 23 itu gue kebangun dari tidur, main hp, keingetan, dan....bisa aja tiba-tiba gue nangis. Dan kali ini adalah tanggal 23 yang ke 23 kali gue lewati sendiri, tanpa dia, yang gue pikir dan kenyataannya bahwa dia udah move on duluan.

Semua selalu begitu...sampe akhirnya gue diutus untuk berjuang di medan OSN yang diawali dengan tingkat kota (waduh bahasa gue ketinggian ye men.), dimana gue diminta guru gue untuk fokus, berusaha keras, berjuang, dan berdoa untuk hasil yang terbaik untuk diri gue dan sekolah. Gue gaboleh terlalu capek beraktifitas dan gue gaboleh kebanyakan pikiran. Kata guru gue sih gitu. Gue nikmati semuanya. Tahap demi tahap (ya, untuk DKI ini banyak banget tahap buat sampe ke tingkat nasional. Kurang lebih buat sampe nasional aja gue harus 3-4kali tes dulu buat disaring.). Bahkan ada 1tes dimana tes itu dilaksanakan pada tanggal 23. Tepatnya 23 Mei. Disitu gue mengarahkan diri gue untuk fokus, jangan sampe konsentrasi gue kocar kacir kemana-mana cuma gara-gara kepikiran tentang si mantan, yang bisa bikin nilai tes gue jatoh. Alhasil, gue bisa ngerjain tes itu....dan gue mual-mual-_-dan fyi, rank gue turun. Gue gabisa mengelak kalo disaat itu gue masih mikirin dia.

~~~~

Awalnya, gue ngira OSN itu bakal suram, karena saingan gue anak-anak yang pintar dan kompeten di bidangnya. But I'm totally wrong. Gue ketemu saingan gue dari penjuru Jakarta, dan mereka semua asik. Gak sesuram yang gue pikirin. Gue mulai membiasakan diri gue untuk bertahan bergaul dengan mereka, biar gue gak kesepian selama OSN dan itung-itung lumayan lah dapet temen baru. Setelah gue sampe nasional, emang sih gak semua anak yang gue kenal itu lolos dan berangkat ke nasional. Tapi untungnya untuk IPS sendiri, gue udah kenal semua. Tapi belum terlalu deket, kecuali sama beberapa orang.

Selama karantina sebelum berangkat ke Pontianak kemarin, awalnya yang pada jaim, ganyampe sehari hidup bareng, urat malu nya udah putus semua. Gaada yang jaim dan malu-malu lagi. Malahan semuanya jadi malu-maluin. Kecuali Ivan. Dia butuh waktu 3 hari untuk 'meretas dari cangkangnya'. Gak cuma makin deket sesama IPS, bahkan kita juga jadi kenal&makin kenal sama anak-anak Biologi, yang biasa lari pagi dan sarapan bareng kita. Anak-anak kontingen lain bangunnya siang. Jadi jarang banget ketemu. Yasudah lah ya. Tak penting sekali.

Karantina yang semula gue kira bakal berat banget yang bisa bikin gue mules-mules, ternyata nggak. Gue ternyata bahagia banget tinggal disana, meskipun (gak terlalu) jauh dari ortu, gue tetap bahagia, tidur nyenyak bahkan sempet bangun kesiangan-_-yang harusnya gue bangun jam setengah 6 malah kebangun jam 6 pagi. Gue disana belajar banyak. Gue dapet ilmu yang lebih, gue juga jadi orang yang kritis, makin hobi debat, makin bisa bikin gombalan&lawakan yang at least tetap jayus, dan lain-lain. Intinya, gue sangat bahagia walaupun dari jam 8pagi sampe jam 9malem belajar diselingi dengan total jam istirahat yaitu 3setengah jam di flat apartemen yang menurut gue cukup besar untuk ukuran apartemen dan kita anak IPS ber 10 belajar disitu. Tanpa kenal lelah, kita tetap semangat.

Karantina dimulai pada tanggal 20 Juni dan selesai pada tanggal 26 Juni 2012. It means, gue harus melewati tanggal 23 pada saat karantina. Gue yang udah sibuk bahagia dan belajar karena harus mempersiapkan diri untuk bawa nama baik gue, keluarga, sekolah, dan DKI Jakarta ini sampe kelupaan tanggalan. Bahkan tanggal 22 gue masih ketawa-tawa karena telecall dengan salah satu finalis OSP DKI yang deket juga sama gue dan masih seneng-seneng belajar dan sharing pas jam ekonomi bareng Bu Eri. Pas malem selesai belajar, gue, Monic, dan Dhiya balik ke flat kita buat isitrahat. Gue diem. Linglung liat tanggalan. Sadar bahwa besok tanggal 23. Gue diem-diem antara sengaja dan gak sengaja curhat ke para room mate gue ini, tentang tanggal 23 dan ada apa dibalik tanggal 23. Monic dan Dhiya cuma bisa kasih free pukpuk dan semangat motivasi buat gue. Menurut gue, itu udah lebih dari cukup. Gue tersenyum dan lari ke dapur bareng Dhiya karena baru inget harus ngambil jemuran. (Ya, kami menggunakan fasilitas yang ada. Disitu ada mesin cuci nganggur.  Mendingan gue pake buat nyuci daripada kalo kekurangan kancut harus nelpon-nelpon emak.). Setelah ngambilin jemuran, gue dan 2 room mate gue ini ngegosip. Banyak hal yang kita gosipin, sampe pada ketiduran. Dan gue tetap terjaga terbangun dan main hp. Sekedar buka timeline dan bales bbm.

Besoknya ketika gue terbangun untuk memulai hari dengan Sholat Subuh dan lari pagi, sepertinya otak gue udah men-set pikiran gue jadi pas bangun gue inget kalo itu tanggal 23 dan hari Sabtu. Ckck. However, semua yang udah terjadwal harus gue lakukan dan gaboleh gue tinggalin walaupun ada badai juga. Eh gagitu juga deng. Alhamdulillah tanggal 23 itu gue lewati seharian bersama tim IPS, Pak Dana, dan Pak Marlan. Seharian. Dari pagi sampe malem mau tidur, walaupun pas sarapan masih ditemenin Bu Eri. Gue tetep ketawa-ketawa, ngejayus, ngegombal bareng anak-anak IPS, yang saat itu belum ada nama angkatan. Terus dilanjutkan sharing malam setelah belajar bareng Pak Marlan, dimana kita mencurahkan semua perasaan, ketakutan, dan semangat kita bersama Pak Marlan. Diiringi motivasi dari Pak Marlan. Jadilah malam minggu gue di tanggal 23 itu gue lewati dengan bahagia. Jam setengah 10 malem, kita semua udah siap-siap balik. Tapi tidak dengan gue, gue memilih untuk stay sejenak di basecamp, karena tau gue bakalan bosen di kamar. Akhirnya gue dengan iseng malah foto-foto sama Adit. Dia udah pake baju tidur dan gue masih gembel.

Setelah foto-foto, gue memutuskan buat iseng obrak-abrik flat anak cowok di lantai 10. Gue yang bosen dan bingung akan apa yang ingin gue ocehin ke Andito, akhirnya iseng nyamperin Ivan yang udah mau bobo. Parah emang gue. Dia udah siap-siap merem, gajadi merem karena gue rusuhin. Ivan ini paling pendiem dan paling misterius. Selama 3-4hari karantina itu, gue paling gadeket sama dia. So I decided to talk to him. Sepanjang malam. Eh gak sepanjang malam juga. Yang jelas, setelah gue balikin semua barang gue ke kamar, gue ngobrol sama Ivan. Gue nanya kenapa dia diem terus, seolah-olah gamau join bareng aka jb sama kita. Apalagi gue bacotnya setengah mati. Akhirnya semua terbuka, atas semua pertanyaan gue yang berisi "kenapasih..." dan dia diem-diem curhat. Gue ngantuk, dia ngantuk, akhirnya kita menyudahi semuanya. Sebelum gue kembali, gue berpesan sama dia buat main sama gue dan anak-anak lainnya. Dan...gue yang penakut ini cuma bisa lari-lari nunggu lift di koridor sendirian. Yah asal lo tau aja lift nya Puri Casablanca ini lamanya banget-bangetan. Jam 11 malem, gue sampe di kamar. Dan bersiap untuk istirahat karena besok adalah kelas sejarah dan ada try out.

Setelah hari itu, Ivan mulai berbaur sama kita. Dia jadi lebih deket sama kita. Gak terusterusan nempel sama Robin, sahabatnya yang anak Biologi. Dan gue sepenuhnya menyatakan, kita lengkap. Kita satu. Karena gaada lagi yang autis atau apatis. I'm glad with it. Dan gue sadar, pada tanggal 23 itu gue melakukan perubahan yaitu lebih mendekatkan diri sama teman-teman gue. Dan sejak hari itu, dimana kita lengkap walaupun waktu itu Maska masih sakit, nama DC-10 pun lahir. Walaupun dibikin agak asal-asalan, yang penting kita solid. IPS. Ilmu Paling Solid. Dan ternyata kata 'solid' itu juga ada pada diri yang mempelajarinya. Dan kita deket, bukan kayak temen lagi, tapi kayak sodara sendiri. Susah, sedih, seneng bareng-bareng. I have a new family. Call em DC-10.

~~~~

Waktu karantina habis. Pelepasan kontingen juga udah. Waktunya pulang sejenak ke rumah untuk berkemas-kemas. Mengemas baju dan sejumlah buku buat belajar nanti ke dalam koper, dan mengemas segudang mimpi dan harapan yang akan menuntun kami selama di Pontianak. Yang gue sadari, kepergian kontingen DKI ke Pontianak ini bukan cuma buat menghadiri tes OSN untuk menentukan siapa yang akan dapet medali dan menaruh nama di 30 besar. Disana gue makin deket dan makin ngerti dan paham sifat-sifat anak-anak DC-10. Gacuma DC-10, temen gue juga jadi tambah banyak. Kenalan sama anak fisika, makin deket sama anak-anak Biologi, walaupun gue belum sempet kenalan sama anak Matematika tapi sempet ngobrol dikit sama mereka karena beberapa kepentingan. Yaah adanya gitu mau gimana lagi? 7hari di Pontianak, berkesan banget buat gue. Walaupun kita tinggal di hotel dan apartemen, dan cuma 2 minggu, kita jadi berasa udah kenal lama. Udah banyak rahasia diantara kita yang kebongkar. Dan gak sengaja kebongkar. Kita sampe tau dan hafal kebiasaan satu sama lain. Di Pontianak ini, kita juga makin solid sama Biologi. Kita ngerayain ulangtahun Maska di basecamp IPS yaitu di kamar 116. Kamar hotel biasa, hanya sebesar kamar tidur, layaknya kamar hotel pada umumnya lah. Namun berisi 18anak+kurang lebih ada 4-5 ibu-ibu ortu IPS dan Biologi. Memang sih terdengarnya sempit sekali, tapi demi memberi sebuah kejutan kecil buat Maska, menurut gue kamar itu jadi terasa besar. At least, kita makin solid. Dan, IPS dan Biologi juga makin kompak. Walaupun kita gapernah makan bersama dalam 1meja besar, kita sering main bareng. Bahkan gue bahagia juga bersama mereka. Gak cuma gue, tapi kita semua. Bahkan gue yang tadinya canggung lama kelamaan jadi selow sama mereka. Disitu, gue menemukan suatu gabungan keluarga antara kontingen IPS dan Biologi. Ya, suatu keluarga besar. Yang di kemudian hari sekembalinya kami dari Pontianak, keluarga besar kami ini diberi nama Batavia Cavalry, alias JKT18. Seperti nama girlband yah yang kedua terakhir itu. Bukan nya plagiat, cuma asal kreatif aja. Kami berasal dari Jkt alias Jakarta, dan kami ber 18 (10 anak IPS dan 8 anak Biologi.) Kebetulan belaka, bukan?

Ibarat magnet, kami seperti mendapatkan gaya tarik-menarik antara satu-sama-lain. Kita nempel. Bersama mereka, gue mendapatkan ketenangan (walau kadang suka rusuh, at least lebih tenang daripada rumah), kenyamanan, kebahagiaan yang jarang gue dapatkan, tempat berteduh, dan gue gapernah merasa lapar ketika bersama mereka. Kalo direnungkan, mereka seperti rumah. Bahkan, mereka pun lebih nyaman daripada rumah gue sendiri. Kita tertawa, bahagia, menangis bersama. Kita pergi ke Sungai Kapuas bareng-bareng. Kita foto-foto bareng-bareng. Perjalanan kita ini, kalo diibaratkan tuh kayak Jalan Pantura, lurus, namun gak selalu mulus. Ada yang terjal ancur gitu deh. Kita juga gak selalu bahagia. Diujung perjalanan kami, dimana hari pembagian medali, semua dimulai. Setiap perlombaan ada yang menang dan ada yang kalah. Kan galucu kalo semua anak se Indonesia dapet medali. Jadi pasti ada yang gagal walaupun sudah mengusahakan yang terbaik. 2012 ini, tim DKI Jakarta gagal membawa pulang gelar Juara Umum. Juara umum Jawa Tengah, lagi. Menurut gue, kalo kita ngurutin sejarah harusnya sih bisa. Tahun pertama IPS disertakan sebagai matpel lomba pada OSN, DKI Jakarta berhasil bawa pulang 2emas, tahun kedua yaitu tahun 2011, pulang bawa 2emas juga untuk IPS. Tahun ketiga nyelos. Hanya pulang bawa 1 emas. Ya sukur-sukursih masih bisa pulang bawa emas. Kalo aja tahun ini IPS bisa dapet 2 emas, DKI Jakarta fix Juara Umum, karena dapet 6emas. Tapi ternyata DKI Jakarta cuma bisa bawa pulang 5 emas. 1 medali emas disumbangkan oleh Matematika atas nama Nicholas Steven Husada, 1 medali emas dari IPS yang diperoleh sama cimit-cimit kita yaitu Andito Jeremia Adhyatma, dan yang paling spektakuler, 3 medali emas diborong sama Fisika yang didapatkan oleh Josephine Melia, Timothy Antoni, dan Anastasia Tracy. Sedangkan Biologi tahun ini kurang beruntung. Emas masih belum disentuh. Tahun ini hanya berhasil menyentuh 1 medali perunggu yang diperoleh Robin Chandra.

IPS yang berhasil mengalungkan 1 emas dan 4 perunggu ini agak jatoh dari tahun 2011, yang berhasil bawa pulang 2 emas dan 4 perak. Walaupun emang agak malu-maluin, tapi kita tetap bersyukur masih dikasih kesempatan dapet emas dan panen perunggu. 7 dari 10 diantara kita nangis. Ada yang menangis sedih karena gagal adapula yang menangis bahagia campur sedih. Disaat itu kita satu, kami bahagia dan sedih bersama. Kita menguatkan satu sama lain, memberi selamat satu sama lain. How about Biologi yang waktu itu drop banget?gue gaberani datengin, walaupun gue pengen, cuma beberapa nahan gue karena takut dikira kayak sombong mentang-mentang dapet emas. Akhirnya gue hanya berani ngasih semangat kalo lagi berpapasan sama mereka. Hebatnya lagi mereka tegar. Di luar kamar basecamp mereka, mereka ceria. Pas di dalem basecamp? Mereka menumpahkan luka yang mereka rasakan.

Luka terhebat yang gue alami pas OSN adalah melihat banyak temen gue yang gagal sementara gue berhasil dan harus berpisah sama keluarga kecil gue setelah 2minggu hidup bersama. Kepulangan seluruh peserta OSN ke daerah asal hanya berselang 1hari setelah pembagian medali. Bahkan ada 1kontingen yang gue lupa dari provinsi mana, itu pas malem setelah pembagian medali, mereka udah check out dari hotel. 

Hari kepulangan tiba. Rasanya gue pengen muter waktu dari awal, walaupun gue harus bersusah-susah ria, tapi gue sangat nyaman dengan atmosfer OSN ini. Pesawat yang kita tumpangi untuk kembali ke Jakarta pun sudah siap. Waktu untuk boarding juga sudah tiba. Kita naik pesawat. Gue sederetan sama nyokap dan Kevin Lawu, anak Fisika. 1 setengah jam dari waktu kita take off, kita pun udah landing di Jakarta. Glad to be back. Tapi setelah inget kalo harus pisah, gue mulai diem. Bengong. Cengo. Pas dadah-dadahan berpisah, gue nangis. Gue peluk room mate gue erat-erat. Layaknya balon yang dipeluk erat oleh pemiliknya di lagu Balonku. Lalu gue pulang ke rumah dengan hp yang lowbatt, dan hati yang sedih karena harus pisah. Dan juga diiringi lagu Butiran Debu.

Dari perjalanan gue selama 2minggu+1bulan sebelum ke nasional, gue belajar banyak hal. Terutama tentang menemukan kebahagiaan. Kalo gue liat perjalanan gue, gue jadi mikir, "ngapain dulu gue harus larut dalam kesedihan dan nungguin sesuatu yang gapasti dan menghambat kebahagiaan gue?" Yasudahlah. Jadikan saja itu pelajaran. Dan dari situ gue sadar, bahagia itu sederhana. Asalkan bersama orang-orang yang tepat dan tersayang. Bahagia itu sederhana. Asalkan kita memang ingin bahagia. Bahagia itu sederhana. Menertawakan kebodohan kita atau hal yang tak sengaja dilakukan. Bahagia itu sederhana. Selama kita menikmati apa yang telah diberikan oleh Tuhan.

Berangsur-angsur dengan banyak muka ganteng yang berseliweran depan muka gue, dan kebahagiaan yang gue rasakan. Gue mulai melupakan si mantan. Sesekali gue sms dia, sekedar minta tolong didoain, tapi dia kayaknya gak merespon. Yaudah. So I walked away. Moving forward. Kembali ke hal yang gue bicarakan pada saat opening. Semenjak tanggal 23 Juni, gue gapernah lagi melewati tanggal 23 dengan tangisan. Emang sih masih kebangun dari tidur. Tapi gue tau, selalu ada mereka, "keluarga" kecil gue. Yang selalu ngasih motivasi, dukungan, doa. I feel I get my new home. I love the atmosphere, when I'm with them.

Semenjak hari itu juga, tanggal 23 bukan lagi hari yang gue tunggu untuk gue renungi dan tangisi. Tapi adalah yaah layaknya hari-hari biasanya. Atau gue kalo inget hari itu adalah tanggal 23, gue bakal tersenyum. Gue bisa seperti ini, semua gak lain karena "keluarga" baru gue. Batavia Cavalry aka JKT18. Dan sejak hari itu, gue lebih mengerti, bagaimana cara menemukan kebahagiaan.











There was an error in this gadget