Wednesday, December 21, 2011

Si Kentung Part 2

Semlikum kawan. Apa kabar kawan? Raport nya gimana kawan? Baik kan? Alhamdulillah. Gue disini masih gondok nungguin raport nih. Ah kok malah curhat. Baiklah, mari kita mulai cerita ini. Ini ada lah lanjutan dari The Story of Si Kentung. Stop. Udah gausah shock. Lebay lo. Gadeng. Kenapa gue bikin jadi berpart-part? Karena ceritanya panjang. Kenapa ceritanya panjang? Karena gondoknya berkepanjangan. Kenapa gondoknya berkepanjangan? Ya......tanya aja sama yang bikin gondok. Nanya mulu lo. Ngerepotin aje. Gajadi-jadi kan nih gue cerita. Mari digoyang dimulai.

Ternyata kawan, kegondokan gue gak cuma sampe gue disemprot sama Kanjeng Mami,eh salah maksudnya Bu Mev. Salah wey. Jauh wey jauh. Ya pokoknya itulah ya, ya yasudahlah, yah alhamdulillah yah. Lanjut. Jadi, suatu hari gue lagi ngerjain sebuah atau selembar kertas exersice math dari Bu Sulis. Yang konon katanya itu buat nilai tugas. Gatau deh bener atau gak. Gapeduli gue. Nah disaat itu, ya lo tau lah kalo anak goblok tuh gimana, pasti kebingungan ngerjain gue. Ya, itulah gue. Jadi, gue nih gapernah ngerti sama gradient dan SLETV ( System Linear Two Variable). Kalian tau gak itu apa? Kalo gatau ya gapapa kok. Tapi ketahuilah, terkadang gradient dan sletv itu nyusahin dan seperti pengantar bunuh diri. Seram bukan? eh kenapa gue malah curhat hadeeeh. Back to the topic. Jadi, ya lo tau kan seperti apa Si Kentung yang gue ceritakan di part 1. Seperti biasa, dia melakukan satu hal yang selalu sama dan gue selalu hafal. Tak lain dan tak bukan adalah MENYONTEK. Disaat gue linglung, sok-sok mikir, getok-getok kepala pake pulpen kesayangan gue, sok-sok nyari jawaban padahal cara ngerjainnya aja gatau, tiba-tiba gue mendengar sebuah teriakan. Darimana? Dari langit? salah. Lo kata tendangan dari langit. Dari hutan? salah juga. Yang teriak bukan tarzan. Bukan. Lo tau siapa? Ya, SI KENTUNG. Disaat seperti itu, dia berteriak sesuatu yang rasanya gue pengen banget kabur ke toilet. Dia dengan santainya teriak di depan guru math kami tercinta, Bu Sulis. Dia berteriak dengan frontal, dengan gak selo, dan meneriakkan kata, "OI SHEL, NYONTEK DONG!". Demi penguasa bumi dan surga, gue malu banget sumpah. Gue malu banget ada yang neriakin gue kayak gitu. Asal lo tau, disaat itu gue langsung tutup muka pake kerudung gue. Bete? Ya pastilah. Dengan betenya, akhirnya  gue bilang, "Umm... Tung, sorry, gue belum selesai. Masih nomer 1 nih hehehe.". Disitu, demi keselamatan gue, nilai gue, waktu gue, kertas gue, pulpen gue, dan emosi gue, gue berbohong pada Si Kentung. Sengaja biar gak dicontekin. Padahal waktu itu udah sampe nomer 3-_- Dan for the first time, selama 13 tahun gue nafas pake idung, gue baru nemuin orang yang pengen nyontek saking malesnya tuh sampe blak-blakan gitu. Dia tuh emang frontal anaknya. Tapi, ya se frontal apapun dia, ganyampe gitu juga kali. Masa iya pengen nyontek aja kudu frontal. Goblok abis.

Lanjut, ketika suatu hari, hampir sekelas kita gak ngerjain tugas TIK, dan kita kena dijutekin sama Pak Sumandir. Akhirnya, kita dikasih waktu perpanjangan selama 1 minggu. Ya kita sepertinya menganggap enteng tugas itu, sampai pada hari H, dimana nanti siang nya pelajaran TIK akan berlangsung, kita kelimpungan. Ada yang udah ngerjain, ada yang belom, ada yang baru setengah, ada yang udah ngumpulin, bahkan ada yang baru ngerjain cover nya (sumpah yang terakhir itu maksudnya apa.). Karena kata Pak Sumandir tugasnya itu isinya kalo sama ya gapapa, akhirnya gue, Bella, Nia, Koro, dan Mia ngerjain bareng. Tau gak apa modus kita? 1 makalah rame-rame. Asli ini apa banget. Semuanya hanya beda cover saja. Alhasil, kita dari pagi nyulik laptop nya Nina. Disaat kita lagi ribet ngerjain, Si Kentung ini lagi sibuk ngotak-ngatik, buka-buka folder music nya si cogan kelas tetangga. Ya gaperlu gue sebutin namanya lah. Gapenting. Nah, karena sibuk terus dia make manas-manasin gue (oke, dulu gue pernah punya hubungan sama si cogan ini. Gausah dibahas, ya) dengan segala macem, haduuuh bete emang. Gue yang lagi panik karena tugas serta gondok karena dipanas-panasin, akhirnya bersuka cita, bersuka ria karena tugas makalah ini selesai. Pas lagi ngedit-ngedit cover, trouble datang....

Tiba-tiba ada seseorang menghampiri kita berlima lalu bilang, "EEEEH GUE IKUTAN DOOONG." sambil nyodorin flashdisk. Pas kita liat siapa dia, jeng jeng. Si Kentung ternyata sodara-sodara. SI KENTUNG! Sumpah itu ngebetein abis. Apa coba maksudnya. Pas orang ngerjain, dia malah ngobok-ngook laptop orang, ketawa-ketawa, manas-manasin. Pas orang selesai, eh langsung minta. Gamau susah gitu ye. Najis banget emang. Minta digosok tau gasih. Nia gondok. Bella gondok. Koro juga. Mia juga. Gue apalagi. Gue udah capek ngerjain sama yang lain sambil dipanas-panasin sehingga harus extra sabar, eh sekarang digituin. Sumpah minta dipipisin. Eh tadi gue bilang digosok, sekarang dipipisin. Gimanasih labil amet. Maafkan atas kelabilan saya ini, alasan standar maklum-masih-abg. Karena gondok yang tak tertahankan, gue ngajak Bella keluar untuk berbicara sebentar. Lo tau apa yang terjadi di luar saat berbicara? Wih, baru mulai, gue sama Bella udah ngegebukin tembok, udah ngeluarin uneg-uneg, nendangin tong sampah. Gak lama kemudian dateng si Koro yang ternyata gondok juga. Makin-makin deh kita. Brutal abis. Untung gaketauan Pak Wahono.

Akhirnya, setelah ngeluarin uneg-uneg, gue, Koro, dan Bella bergegas ke Snapy terdekat yang tak lain dan tak bukan yaitu disebrang sekolah alias deket Dunkin Donut buat ngeprint dan menjilid tugas untuk segera dikumpulkan. Setiba di Pos Satpam buat minta izin keluar, ternyata kita harus minta izin ke wali kelas. Untung wali kelas kita baik, hoho. Setelah melalui perjalanan yang panjang yaitu nyari Pak Ali, minta kertasnya Lala anak 8F buat bikin surat izin, minjem spidolnya Rara anak 8F buat nulis surat izin, minjem pulpen mbak-mbak koperasi buat tanda tangan Pak Ali (asli ini kita terlihat tidak modal sekali), kita ke Pos Satam buat ke Snapy.  Pas di Pos Satpam, ada si Saski, Kentung, dan Putri yang pengen ke Snapy juga tapi gaada surat izin. Eh tiba-tiba Si Kentung bilang, "EEEH IKUT DONG." dan dia bilang ke Pak Adi selaku satpam kece di smabel, "Tuh Pak surat izinnya.". Gue yang shock langsung bilang, "Eh ini surat izin buat 3 orang doang. Gue, Bella, sama Koro.". Yaiyalah gue gasudi abis. Kita bertiga udah capek-capek usaha buat ke Snapy eh dia tinggal enaknya doang. Dan finally, Pak Adi pun gak ngizinin. Akhirnya si Putri doang nih yang kita izinin buat ngintil, eh salah, buat ikut nge print. Alhasil, Si Kentung dan Saski nitipin via flashdisknya Si Kentung.

Pas sampe Snapy, kita bertiga udah selesai ngeprint. Giliran nya Putri. Disini trouble dateng, tiba-tiba Putri bilang, "Eh Si Kentung sama Saski gak nitipin duit. GIMANA NIHH?!". Awalnya kita bilang, udah gausah di print in aja. Enak aje nitip gak ngasih duit. Lo kata kita mau bayarin. Najis amet. Akhirnya, karena teringat Saski yang gaada salah apa-apa, kita bilang ke Putri, "Put, punya Saski print in aja. Kasian dia.". Akhirnya Putri dengan baik hati nge print in tugas Saski. Asal lo tau, itu kita cabut 1 jam pelajaran demi tugas TIK. Dan kita ke Snapy pas pelajaran TIK juga-_-v. Back to the topic. Si Putri nanya, "Eh nanti Si Kentung kalo nanya gue bilang apa?". Kita jawab, "Bilang aja duit lo abis jadi gabisa nge print in.". Setelah semuanya selesai, kita balik ke sekolah. Kita santai ngumpulin dan blah blah blah. Bener aja tuh Si Kentung nanyain dan akhirnya dia........ceming. Kasian deh lu. Emang enak. Makanya modal dikit kek, Tuan Putri Kentung.

Pas pulang sekolah, pas gue mau nemenin Nina remed math di ruangan Bu Sulis yang super adem, Si Kentung minjem laptopnya Nina. Buat apa? Buat buka trailer PJP lagi? Oh, bukan. Kata dia sih buat ngerjain TIK. Walhasil gue nungguin Nina. Ngaret. Bete. Cape. Bubar. Dan lo mesti tau, disaat "ngerjain tugasnya", DIA SEMPET SEMPETNYA NARSIS,  NYARI NAMANYA SENDIRI DI GOOGLE. Gubrak. Mati yok. Sumpah asli gue sama Nina bete banget. Sampe akhirnya dia baru ngembaliin saat si Nina mukanya udah kayak martabak. Pas ngembaliin, dia nyariin tutup flashdisk nya yang super unyu sampe dia ngomel-ngomel. Karena kita gaada yang tau, akhirnya kita tinggalin aja tuh die nyari-nyari tutup flashdisk. Bodo amet.

Jadii, dimanakah tutup flashdisk nya sebenernya? Apakah hilang? Atau ada yang 'ngumpetin'? Atau beneran diumpetin? Ikuti kisah selanjutnya. Udah ah, gue mau udahan dulu. Besok mau dagang nih? Dimana? Pasar Tebet? Pret. Bazar sekolah tau. Semoga sukses dan laku ya. Emwah.

Salam kecup,

Krisdayanti (Versi alay)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget