Wednesday, November 16, 2011

Bullying


Samlekum semuaaa. Apa kabar? Udah lama shl gak nge-blog, maklum sibuk. Hemmm gadenggg wkwk sok sibuk amet ye gue. Shl is back and now we have a new topic. Sebenernya gak baru juga sih, soalnya gue udah pernah bahas tentang ginian juga. Bullying. Ya, bullying. Gue tebak sih pasti hampir dari lo semua atau mungkin lo semua tau bullying. Akhir Oktober – awal November kemaren, kalo lo liat berita pasti tau. Bullying lagi hobinya masuk tv tuh. Sebenernya, apasih bullying itu? Apa yang menyebabkan terjadinya bullying? Apakah efek dari bullying? Shl will talk about it. Let’s check it out.
Bully itu apasih? Hemmm, setiap orang mungkin punya arti sendiri tentang bully, but, i’m sure that what they mean about bully are having the same point with me. Gue jelasin arti resmi dari bully dulu, ya. Menurut Wikipedia, Bullying is an act of repeated aggressive behavior in order to intentionally hurt another person, physically or mentally. Apabila diartikan menjadi seperti ini: Bullying adalah tindakan perilaku agresif yang berulang-ulang dalam rangka untuk sengaja menyakiti orang lain, secara fisik atau mental.
Nah itu menurut bung wiki (pedia). Sekarang yang menurut gue, ya. Bullying yang menurut bahasa gue adalah intimidasi/kekerasan. Dan menurut istilah gue, bullying itu adalah kekerasan yang dilakukan oleh si pelaku untuk menyakiti si korban dengan sengaja dan karena maksud tertentu. Bullying ini dilakukan oleh individu ataupun berkelompok. Bully dibagi menjadi 2 kategori, yaitu: verbal dan non-verbal.  Dapat juga dikategorikan sebagai “bully secara langsung ataupun tidak langsung”- Bung Wiki(pedia). Dan bullying is one of the suckest things in the world. Haters gonna be hate. Losers gonna be lose.

Bully verbal itu yang gimanasih?yang non-verbal gimana? Apa bedanya? Ya jelas bedalah, cyiiiiin-_- verbal itu tuh ya yang dari pengucapan. Contohnya gini nih, kayak kita ngata-ngatain, ngejek-ngejek, ngomongin lo di belakang lo. Kalo yang non-verbal tuh ya kayak mukulin, ngeroyokin, nonjokin, jambakin, dll. Kalo bully non-verbal itu, dimasukkan dalam kategori bully secara langsung atau direction bully. Kalo non-verbal itu ada yang direct, ada yang indirect bully atau bully secara tidak langsung.
Contoh bully tidak langsung itu gimana? Contohnya tuh ya kayak nyebarin gosip atau nyebarin rahasia/aib si korban, ngebully orang yang pengen berteman sama si korban, ngejauhin/musuhin/nolak si korban dari pergaulan kita. Bisa juga kayak mengkritik/mengomentari cara berpakaian kita, cara berjalan kita, atau cara ngomong kita, dll. Padahal tidak ada yang salah dengan style kita. Yaa jadi sebenernya sah-sah aja sih dengan style kita itu, asal masih wajar dan belum melampaui ambang batas norma laaah.
 
Sheil, bullying verbal yang indirect tuh contohnya apa? Kalo yang direct tuh gimana? Setelah gue kesana kemari meneliti *eaaaa* dan mencocokkan hasil penelitian gue, inilah hasilnya: bullying verbal yang masuk ke dlaam kategori direct bully itu tuh kayak yang ngata-ngatain atau ngejek-ngejek secara langsung. Sedangkan kalo yang indirect itu tuh kayak backstabbing, nyebarin aib/gosip, ngetawain si korban karena style nya, dll.
Kenapa sih si pelaku itu ngebully temennya? Kenapa mesti temennya? Kenapa gak neneknya atau tetangganya gituu? Oi dodol. Yekali ngebully nenek sendiri. Gamungkinlah. Yang ada dia digetok neneknye alias neneknye yang ngebully dia. Kenapa ngebully temennya? Oh so pasti ada jawabannya. They bullied their friend with some reason, such as:
  1.  1.  Iri. Si pelasku ini iri sama si korban yang pinter, atau kaya, atau disegani guru dan teman, dll. Makanya dia ini melakukan segala cara biar si korban ini jatoh nilainya ataupun reputasinya.
  2.      Motif balas dendam. Si pelaku ini punya track record yang buruk dalam pergaulannya, seperti pernah dibully dan ingin bahwa orang lain harus merasakan apa yang pernah ia rasakan
     3. Si korban tidak memberikan apa yang si pelaku minta, seperti uang, contekan, ataupun makanan. Biasanya, apabila si pelaku memaksa meminta dan si korban tidak memberikan, maka si korban pun akan dibully secara tidak langsung yang lambat laun menjadi secara langsung.
 
4.       Menurut beberapa peneliti, itu disebabkan karena si pelaku ini depresi dan/atau mengalami personality disorder.
Bisa gasih penyebab si korban itu dibully karena sikap/kelakuan/perilaku si korban itu sendiri? Tentu bisa. Perilaku si korban yang nyebelin ini menyulutkan amarah si pelaku. Hanya saja, si pelaku ini tidak bisa menegur si korban dengan baik-baik, sehingga si pelaku pun melakukan cara kekerasan atau bullying untuk menegur si korban. Baik secara langaung maupun tidak langsung. Walaupun tujuannya untuk menyadarkan si korban untuk merubah perilakunya, tetap tidak dapat ditoleransi.
Dan kalo lo tau, bullying itu bisa menyebabkan beberapa efek yang cukup parah kepada si korban, seperti:
                 *Si korban ini merasa kesepian dan bisa-bisa dia jadi depresi.
 
         * Si korban ini jadi gak percaya diri untuk mengungkapkan pendapatnya ataupun untuk bergaul. Si korban juga jadi takut untuk mengungkapkan perasaannya. Padahal, 1 hal yang sebenernya ia butuhkan adalah mengeluarkan isi hatinya dan ada yang mendengarkannya. Si korban juga jadi takut buat ngapa-ngapain.
 
3.              *  Si korban pasti akan memikirkan banyak hal yang ada di pikirannya, menimbun segala ketakutan dan perasaan, dan ia menangis. Ini pun dapat mempengaruhi kesehatannya. Ia akan sering mengalami sakit kepala dan sesak nafas.
4.             *Si korban akan menderita trauma yang disebut dengan Post Traumatic Stress Disorder.

          *Hal terparah, si korban bisa bunuh diri.

Dan perlu diketahui bahwa efek-efek ini timbul tidak hanya dalam jangka waktu pendek, tetapi dalam jangka waktu panjang, yang sulit untuk disembuhkan atau dikembalikan seperti semula.
Membully orang itu gak enak. Itu hanya menyakiti diri lo dan orang lain. Ngebully orang gaada untungnya. Faktor resiko menjadi seorang pelaku bullying adalah kita jadi cepet marah alias sensi, kecanduan atas perilaku agresif sehingga itu telah menjadi habit kita. Lo gak akan dibilang hebat juga. Bahkan terkadang dengan ngebully orang, kita juga suka dikecam, diomongin yang nggak baik sama temen-temen, dan kita bakal dicap gak baik sama temen dan guru kita. Gak enak kan? Emang lo mau dicap gak baik gitu?
Nah, sekarang gue kasih tips cara menghadapi dan mencegah bullying:
1.       *Adukan kepada guru konseling apabila lo mengalami bullying atau melihat kekerasan bullying terjadi.
2.       Kalo lo dibully, coba introspeksi dulu. Look back to the past. What you’ve done that hurt people may cause the bully-ing. Siapa tau lo pernah bikin kesalahan yang bikin temen lo kesel.
3.       *Minta maaf. Ya, jangan ragu-ragu buat minta maaf atas kesalahan lo.
4.       Tebarkan kebaikan, sapa, dan senyum kepada teman-teman. That’s what make you have a plus point.
5.       *  Selalu jadi diri sendiri, jadi pribadi yang baik, dan jangan pernah takut. Karena yakinlah bahwa Tuhan selalu bersama lo.
6.       *  Kalo temen lo salah, tegurlah dia secara baik-baik. Gaada salahnya bukan?
Selama kita masih diberi kesempatan untuk hidup damai, berdampingan, dan rukun, kenapa kita mesti menciptakan permusuhan? Timbulnya suatu permusuhan berawal dari diri lo sendiri dan berakhirnya suatu permusuhan/terciptanya perdamaian berawal dari diri lo sendiri.
Dibawah ini, ada beberapa quotes dan potongan lirik lagu dari beberapa artis tentang pemberantasan bully:





"The end of bullying begins with you" (Demi Lovato)


"Think before you say something hurtful to someone else. Words are more powerful than you think." (Justin Bieber)


"....Tak peduli ku dibully, omongan lo gue beli. Cacian lo gue cuci dengan senyuman prestasi. Tak pernah ku malu dengan cibiranmu, ku jadikan motivasi untuk maju..."(SM*SH - Senyum Semangat)


















 Bullying is one of the suckest things in the world. It just hurt you and people around you.

Hey girls, it’s already 2011. No more bullying, say yes to peace. Stop violence and be a peacemaker.
Stop bullying,

Shl
There was an error in this gadget