Saturday, October 5, 2013

S M A B E L

Ini hanya sebuah cerita dari seorang siswi yang sedang dalam progress untuk beradaptasi dengan lingkungan baru nya. Dengan kehidupan pendidikan jenjang yang lebih tinggi.

SMP NEGERI 115 JAKARTA

1 kata yang ada di pikiran gue ketika mendengar/melihat nama itu: KANGEN. Sebenernya lebay sih baru juga 3 bulan gak belajar di smabel udah kangen, apalagi tiap pulang sekolah pasti ngeliat bangunan gede ijo-ijo alias bangunan smabel sendiri. 

Gue sendiri udah 3bulan di SMA. Alhamdulillah, gak begitu susah buat gue beradaptasi disini dan gak susah buat gue bergaul dengan teman-teman baru dari SMP lain. Jadi seenggaknya gue gak terlalu ngenes sih walaupun setengah angkatan SMP gue pada masuk SMA yang sama-_- dan lingkungan SMA ini sendiri selalu punya alasan kenapa gue betah di sekolah ini. Bisa dibilang, inilah jawaban dari sekolah impian yang gue pertanyakan dan gue cari-cari selama ini.

Walaupun gue udah mulai betah sama sekolah baru gue, bahkan kadang suka bilang "ih enak ya disini. Lebih keren daripada smabel. Beda banget." &stuff like that gitulah. Tapi pasti tiap hari ada aja yang bikin gue keingetan sama kebiasaan di smabel, terutama sama kenangan selama gue resmi menjadi siswi SMP Negeri 115 Jakarta.

Beberapa kali gue tanpa sengaja ajak temen gue ke smabel, yang sebenernya sekalian juga mau jalan dan mampir ke smabel gitu, dan gue seringkali bilang "ini SMP gue loh. Deket banget ya dari 8 hahah." kemudian gue nunjuk ke arah poster dimana disitu ucapan selamat karena angkatan gue lulus dengan menorehkan prestasi terbaiknya, Peringkat 1 Negeri-Swasta DKI Jakarta dan Peringkat 2 Nasional. Gue bilang ke temen gue "liat deh poster itu. Itu angkatan gue." sambil nunjuk ke poster itu dengan nada bangga.

Hidup 3 tahun di smabel, banyak banget pelajaran yang gue dapet. Inget banget rasanya hari pertama nginjekin kaki sebagai siswi smabel dan hari terakhir sebagai siswi smabel. Rasanya cuma ada 2: seneng dan sedih. Dan di 2 peristiwa itu, gue ngerasain 2 hal itu. Inget banget hal yang bikin gue sayang banget sama smabel sampe hal yang bikin gue sebel banget sama smabel. Inget banget semuanya.

Smabel punya beberapa arti dalam hidup gue. Smabel adalah basic dimana gue tumbuh untuk menghadapi hari-hari ke depan. Smabel tempat gue belajar hidup, smabel tempat gue belajar untuk membangun suatu impian dan belajar untuk mewujudkannya, smabel tempat gue belajar untuk menuai harapan, smabel tempat gue belajar untuk tidak mengecewakan orang lain, smabel tempat gue mengenal motivasi, dan smabel adalah pondasi gue untuk berkembang dan terus berkembang. Smabel tempat gue mengenal cinta. Smabel tempat dimana gue mulai belajar arti kerja keras yang sesungguhnya. Smabel tempat gue belajar tentang kebangaan dan membanggakan. Smabel tempat gue belajar berteman, berbudaya, dan berakhlak. Smabel tempat gue beranjak dewasa. Smabel, saksi bisu semuanya.

3 tahun di smabel, gue jadi tau arti pertemanan. Gue jadi tau kerasnya hidup. Tinggi nya kkm yang berbanding lurus dengan tinggi nya harga sembako, dan juga soal susah (walaupun gak sesusah di sekolah gue sekarang. ) Di smabel, gue jadi belajar betapa berharganya teman, uang, dan hidup. EA. Gue tau arti solidaritas. Gue jadi tau betapa senangnya memiliki sesuatu dan betapa sedihnya ketika itu hilang. Gue belajar yang namanya berkorban demi nama sekolah dan provinsi. Gue inget gue ninggalin kelas berminggu-minggu buat pelatihan. Gue inget gue kehilangan moment untuk menghadiri Science Expo, dimana gue sendiri panitia dan gue juga gatau apakah akan ada lagi Science Expo setelah angkatan gue, demi pelatihan. Gue inget gue harus rela gaikut perpisahan kelas yang gue sayang demi provinsi dan sekolah. Dan alhamdulillah semua terbayar. Intinya, kalo gue gak masuk smabel, gue mungkin gatau rasanya mengorbankan hal yang berharga demi sesuatu yang juga berharga bagi semua. Di smabel gue juga belajar untuk menikmati hidup; tetap bisa tertawa bersama ketika susah. Mental gue juga mulai dibentuk di smabel. Mental menerima sesuatu yang gak diharapkan, mental ketika suatu hal terjadi dan itu tidak sesuai dengan apa yang lo harapkan. Dan juga mental untuk menjalani hari-hari di dunia luar. Gue gatau kalo gue gapernah dapet nilai jelek, gapernah dikejer deadline, gapernah ikut pelantikan selama di smabel gatau gue jadi apaan sekarang. Di smabel, gue belajar bahwa yang tadinya bukan apa-apa pun bisa jadi sesuatu. Gue inget, di semester 2, setiap hari Jumat angkatan gue dikumpulin di lapangan buat dikasih info tentang hasil try out dll. Selalu dibawelin tentang hasil try out yang (menurut guru-guru) kurang memuaskan. Selalu dibawelin dan dibanding-bandingkan dengan sekolah lain yang TUKPD nya peringkat nya lebih baik dan yah semacam itu lah. Gue sendiri sampe hafal, sampe bosen dibawelin tentang itu hahah. Sedikit diremehkan karena angkatan gue suka dibanding-bandingin sama angkatan atas yang bagus, pernah juga dirasain. What's good from revrodite: gak banyak janji, gak banyak omong, tapi bisa kasih bukti bahwa smabel2013 bisa jadi yang terbaik di DKI. :_)

Masih melekat jelas di pikiran gue, ucapan-ucapan terakhir Bu Pesta ke gue dan angkatan gue di hari-hari terakhir kami di smabel. Seolah-olah masih gapercaya kalo kami udah berstatus alumni. Gue juga kadang gak percaya. Kangen rasanya pake batik smabel dan pake rok SMP yang warnanya beda dari yang lain. Kangen kalo ditanya "anak mana?" terus jawabnya "smabel". Sekarang cuma bisa banggain smabel dengan memori indah. Kangen nyanyi mars smabel. Terkadang, gue kalo inget mimpi-mimpi atau sekedar omongan asal gue yang menjadi kenyataan pas masih di smabel, gue sedih sendiri. Kangen rasanya. Ada yang hilang. Rasanya, gue pengen minta kesempatan 1 hari aja buat belajar lagi di smabel bareng smabel34, dan berharap bel gaakan berbunyi.
There was an error in this gadget