Wednesday, August 31, 2011

What I Want Isn't What I Need


Halo semua! Gatau kenapa akhir akhir ini gue lagi suka ngebahas tentang masa lalu nih. Tentang cerita cinta gue yang gajelas rupanya. Kalo misalkan gue inget inget, ini tuh kayak painful memories gitu. Tapi gue lagi mau bangkit. Gamau patah hati mulu setiap flashback yang kayak gini. Mending gue post aja gitu lagian juga bukan privasi. Itung itung sekalian bikin penggalauan muahaha.

Terkadang, sesuatu yang kita inginkan adalah sesuatu yang kita butuhkan. Ada juga sesuatu yang kita butuhkan adalah sesuatu yang tidak kita inginkan. Tetapi ada juga sesuatu yang kita inginkan adalah sesuatu yang kita tidak butuhkan atau mungkin sesuatu yang belum kita butuhkan dan mungkin akan menjadi sesuatu yang kita butuhkan. Ribet kan?memang. Gangerti ya lo?yaudah gapapa gue juga gak maksa lo buat ngerti kok. Dan inilah cerita gue.

Pada semester 2, gue deket lagi sama seorang temen gue yang pernah gue certain di post sebelumnya. Ya, bagi lo yang udah baca post sebelumnya pasti tau. Tapi bagi lo yang belum tau, nih gue kasih tau (lagi). Temen gue itu berinisial F. Setelah kita lulus, gue masih keep contact sama dia walaupun gapernah ketemu lagi. Dan kita masuk sekolah yang berbeda. Gue di sekolah negeri di daerah Tebet dan dia di sekolah swasta di daerah Condet. Kita masih sering sms an, chat facebook kalo gue lagi on, bahkan kalo gak sempet chat kita message-message an di facebook. Sampe suatu hari gue baru putus sama mantan gue, ya gak baru juga sih. Semenjak 2 atau 3 bulan an gue putus, gue baru cerita. Bukannya gue malu jadi single lagi, bukanlah, tapi gue rasa disaat itu gue udah kuat lagi dan sanggup cerita walaupun masih rada gakuat. Semenjak cerita itu, kita jadi lebih deket lagi. Sampe sebulan kemudian pas malem malem, dia nyapa gue di facebook. Gue pun seneng, langsung aja gue buka chat nya. Disitu dia bilang,

“Shei, kamu mau jaga rahasia gak?”

“Mau kok. Kenapaa?cerita aja.”

“Aku baru jadian. Kemaren tanggal 1 hehe.”

Disaat dia ber-haha-hehe gue pun nyesek. Kenapa kok gue nyesek? Yaiyalah. Selama sebulan itu gue selalu cerita ke dia kalo ada apa apa dan masih berbekas tentang perasaan gue dulu. Gue pun langsung jleb. Gue ngerasa idiot dan bertanya tanya kenapa gak dari dulu gue deket sama dia. Penyesalan selalu dating belakangan. Akhirnya dengan (sok) kuat gue pun melanjutkan percakapan itu. Gue mengorek ngorek sampah eh informasi yang semakin gue tau semakin nyesek gue nya. Sejak dia jadian, kita gak sedeket kayak sebulan sebelumnya dan gue masih menunggu dia.

Tiga bulan berselang, gue pun baru mencoba menghubungi dia setelah kita sempet lost contact. Dan gue pun baru tau kalo dia udah putus. Disaat gue tau, gue langsung menguatkan dia, padahal dalem hati gue senengnya 7 turunan noh. Jahat bgt ya-_-. Akhirnya kita jadi deket. Sebulan kemudian kita berdua punya perasaan yang sama lagi. Kita nyaris jadian garagara suatu hal yang mengganjal kita akhirnya terpaksa pending. Noh istilah gaul. Dan bahkan dia sampe sempet ngomong, "kok susah bgt ya buat jadi pacar kamu." dalem hati pun gue bilang, "dasar gombal". Dan beberapa hari kemudian dia bikin gue syok, dia bilang,"maaf ya aku masih setia nungguin mantanku. Jadi kita gabisa jadian". Nyesek men nyesek. Serasa udah terbang tinggi dan jauhjauh bareng paus akrobatik eh tibatiba pausnya kesandung dan gue jatoh jauuuh bgt. Dan gue cuma bisa merelakan walaupun nyesek. Sok rela tapi sebenrnya gaikhlas. Gue cuma bisa kicep. Akhirnya kita lost contact lagi. Terakhir gue ketemu dia, dia masih ganteng dan......masih setia nungguin mantannya. Dan gue pun sendiri lagi. Bukan lagi deng, tapi selalu sendiri. Dan masih berfikir kalo dia bukanlah yang gue butuhkan.

Salah Sambung Massss

4 tahun yang lalu pas gue masih umur 8-9 tahunan lah, pas siang siang bolong panas tibatiba ada bunyi toet toet di rumah gue. Gue kira ada yang mainin klakson mobil atau abis beli balon di abang balon yang lewat ataupun di pasar. Dan... oh ternyata dugaan gue salah besar. Kalo itu nilai, udah nol gede bunder kali ye. Ternyata itu bumyi telfon. Dan dengan cepetcepetan pun gue angkat.
Gue (G) :"hallo,assalamualaikum"
Penelpon (P) :"hallo,ini rumah sakit jiwa ya?"

Karena bingung,gue lari ke mbak gue,nyuruh dia yang ngomong sama itu orang. Karena gue sambil nguping,makanya gue denger. Lanjuut.

Mbak gue (MG) :"hallo"

Penelpon (P ) :"hallo mbak,ini rumah sakit jiwa ya?"
MG :"maaf mas,salah sambung,ini rumah orang bukan rumah sakit jiwa... " *desperate gitu ngomongnya*
G :*dalem hati* "kampret lu coy"
P :"tapi mbak?"
MG :*langsung matiin telpon*

10 minute kemudian,telpon bunyi lg "toettoet". Gue angkat tuh telpon.

G :"hallo,assalamualaikum"
P :"mbak,maaf ini dengan rumah sakit jiwa?"
G :*gondok* "maaf mas,salah sambung,ini rumah saya,bkn RSJ mas."
P :"tapi mbak??"
G :*ngamuk tingkat tangki aer* "gaada tapitapian mas! Kalo mau tau nomer telpon RSJ tanya 108 gih!"
P :"tapi mbk saya dpt dr RSJ nya no.ini!"
G :*ngamuk tingkat smabel* "mas salah pencet nomer kali!"
P :*ngotot* "nggak kok mbak!"
G :*NGAMUK WOY* "coba check skali lg! Udh dlu y mas! Saya dah capek! Samlekum" *langsung tutup telepon*
G :*dalem hati* "cot lu mas"!
Stress gak tuh ngeladenin org tekak + sogol + ngotot?

1 tahun yang lalu,
Jam 5 sore tibatiba telpon rumah bunyi. Tp bunyi nya udah ganti nih lebih seru. Bunyinya jd "tetottetot". Bahkan itu bunyi telpon rumah gue sampe sekarang. Seriously. Gue yang lagi di garasi pun langsung lari buat ngangkat telpon itu. Rajin bgt. Jadi gini ceritanya.
G :"hallo,assalamualaikum"
P :"waalaikumussalam,mbak ini dengan rumah sakit ardhi griya ya?"
G :"huh??"
P :*sadar dia* "maaf mbak,salah sambung!" *langsung di tutup telponnya*

Setelah itu,gue langsung ngomong, "Ya Allah dosa apa gue kok iye rumah gue disangka rumh sakit. Tapi untung itu orang salah sambung gak ngira kalo rumah gue kantor TPU terdekat. Hm."

Dan gue ngomong lagi, "Masmas,bagus ye ente ngingetin gue sm kejadian 3 taun yg lalu. "

Dan dalam hati pun gue ngomong, 
"Awas ye kalo ada yang salah sambung bilang disini rumah sakit! Gue telen lo!"

Ya abis gimana lagi, gondok kagak sih lo salah sambung isinya gitugitu mulu minta ditelen bgt-___- oya note ini adalah revisi dari note alay gue di fb gue. Banyak yg diedit wkwk.






Monday, August 22, 2011

UNTITLED

Gue tebak deh pasti lo semua pernah jatuh cinta. Ya kan? Udah jawab aja deh. Pasti iya. Ini bukan post tentang ngegalau. Bukan kok. Post ini terinspirasi dari buku Marmut Merah Jambu nya Raditya Dika. Abis mengulang baca buku itu, gue teringat sama cerita gue sendiri. Gue pernah kok mengalami cinta yang kesampaian sampe yang gak kesampaian. Dan ceritanya pun beraneka ragam. Ada lah yang gue akhirnya ditinggal jadian, ada lah yang tibatiba gue dijauhin, ada lah yang ternyata cuma diphpin. Dulu pas awal masuk SMP gue masih polos polos bego gitulah. Gangerti move on apaan, galau apaan, dll. Dan setelah gue tau pun gue menyesal sendiri dan berharap pengen lupa sama arti kata itu apalagi sama yang namanya "GALAU" minta gue lupain banget. Cerita ini merupakan cerita gue jatuh cinta sama seseorang. Yang ini namanya males gue sebutin ah. Pasti nya nih lo tau sendiri atau mungkin lo pasti udah tau siapa orangnya. Dia ini temen sekelas gue pas kelas 7. Tempat duduk gue sama dia berjauhan. Gue di ujung sana dia di ujung sini. Gangerti ya?yaudah deh gue juga gangerti. Kita pertama kali ngobrol itu di bulan Agustus. Tepatnya setelah kita pulang upacara. Kita ngomongin macem macem. Dulu dia suka sama temen gue sedangkan gue suka sama kakak kelas gue. Otomatis kita ngomongin gebetan kita masing masing. Tanpa gue sadar itu adalah masa pdkt kita. Jelas ajalah gimana gue mau sadar wong selama itu dia selalu ngomongin gebetannya sendiri. Masa pdkt itu rada gimana gitu. Karena setiap jam dia selalu menanyakan gue apa yang sedang gue lakukan, dimana, bahkan sampe adek gue pun ditanyain. Kurang kerjaan bgt sumpah. Bahkan saking betenya sampe dia gue bohongin-__- gue gatau apa motifnya dia sampe nanya nanya dari hal yang penting sampe yang gak penting. Gue sih ngerasa dia anak yang gapunya kerjaan sampe mesti nanyain adek gue lagi apa. Kenal sama adek gue aja kagak, nanya-nanyain iya. Iseng banget kan?emang. Sampe suatu sore di bulan September, pas lagi ujan gede tuh. Kan gue lagi ketakutan gitu ya. Maklumlah, home alone gituh. Di saat saat gue ketakutan gini nih, tiba-tiba dia nyapa msn gue. Awalnya kita ngomongin ujan tuh eh tiba-tiba dia curhat. Bayangin dong, orang gue udah bilang kalo gue lagi ketakutan eh tetep aja curhatnya terus, gondok gasih lo jadi gue? Maksudnya juga apaan deh tuh curhat pas orang lagi ketakutan ckck. Kan gedk tuh ya gue, akhirnya gue kacangin aja. Bodo amat deh. Sampe akhirnya gue terkejut dengan salah satu pernyataan dari dia. Dia bilang, "lo mau gak jadi pacar gue?". Ya gimana gue gak kaget coba orang lagi ketakutan diajak ngobrol abis itu dicurhatin abis itu langsung ditembak? Dan gue teringat bahwa ada satu masalah yang mengganjal diantara kita berdua. Dan sejauh itu pun gue menyimpulkan, semesta gak mengizinkan kita jadian. Tapi dengan kebesaran hati, dia setia nungguin gue sampe masalah itu selesai. Cie banget.

Seminggu setelah kejadian itu, masalah yang mengganjal itu berhasil gue selesaikan dengan baik dan benar. Tapi, dia punya masalah. Sama gue? Oh bukan. Sama temennya? Oh bukan juga. Jadi sama siapa dong? Mau tau? Okedeh gue kasih tau. Dia itu punya masalah sama nilai Bahasa Jepang nya-__- oke itu sangat jayus. Lupain aja ya. Skip aja bagian ini. Lanjut yok. Saat dalam perjalanan pulang dari sekolah, dia pun nyapa msn gue. Awalnya kita cuma ngobrolin nilai Bahasa Jepang tapi lamalama pun merembet ke hal lain. Sampe malam menjelang gue tidur pun tiba, gue jujur ke dia. Gue pun bilang, "masalah aku udah selesai. Aku mau jadi pacar kamu.", dia pun jawab, "beneran nih?", gue bales lagi, "iya.". Setelah itu pun dia gue tinggal tidur. Dan sejauh itu pun gue menyimpulkan, gue yang benci bgt sama dia karna kekurang kerjaan nya itu pun ternyata gue suka sama dia. Dan pada malam itu pun, msn, bb gue, dan hp nya dia menjadi saksi bisu atas dimulainya hubungan sepasang anak orang. Dan sesimple itulah, sejarah hidup dua orang itu berubah.

Hubungan kita gak berlangsung lama. Lama yang setahun gitu sih enggak. Kita cuma bertahan satu setengah bulan. Setelah putus pun, hidup gue berubah. Gue jadi makin sering galau. Bahkan gue jadi anak paling galau di kelas. Gue jadi anak yang lebih cengeng. Gue pun jaid lebih sering salah mencet nomer telfon dan nomer yang gue pencet pun pasti nomer dia. Padahal gue mau nelfon temen gue. Suatu hari, gue kangen sama dia, akhirnya gue sapa aja msn nya. Jadi gini,

G:" hai. Apa kabar? Gue kangen sama lo."
D:"oh."

Gue yang mengharapkan dia balesnya ramah eh malah dijawab dua huruf. Nyesek kagak sih lo jadi gue ha?! Dan sesimpel itulah seseorang bikin gue nyesek. Sampe sekarang pun gue masih suka kangen sama dia dan kalo dia tau pun reaksi nya masih sama. Bahkan sampe detik ini. Sampe gue menuliskan cerita ini. Ada satu cerita lagi, dimana gue kangen bgt sama dia. Akhirnya karena capek menahan rasa kangen, gue pun nekat nelfon dia. Gue sempet girang saat telefon itu nyambung. Dan setelah diangkat terjadilah peristiwa ini,

G:"halo."
D:"halo."
G:"ini elo?"
D:"iya, ini gue. ini siapa ya?"
G:"ini shl"

Dan menurut gue,. mungkin dia shock dan akhirnya menutup telfon. Dan gue juga shock. Dan sesimple itu lah seseorang bikin gue gabisa tidur semaleman. Karena kangen yang gak teungkapkan dan gak kesampaian. Terkadang gue berfikir, gaada salahnya kita merindukan seseorang yang pernah menghiasi hidup kita. Merindukan orang yang pernah ada dalam sejarah hidup kita. Menurut gue, sebenci benci nya kita sama orang itu, tetep dia pernah jadi orang yang melintas dalam hidup kita. Bahkan sukur sukur dia pernah bikin kita bahagia. Dan gue sekarang mulai mengerti, jatuh cinta itu simple, patah hati pun cuma simple. Cuma efeknya aja yang rada berkepanjangan. Yang kadang bisa bikin kita jadi kayak orang dongo. Gue sering kok gabisa tidur karena kangen atau pun patah hati. Ya itulah yang gue sebut dengan efeknya. Kalo gue udah tau apa resikonya jatuh cinta, kenapa gue masih aja mau jatuh cinta lagi? Gue pun gatau. Dan gue rasa, orang yang siap jatuh cinta itu adalah orang yang berani. Bukan berani dalam arti itu kayak tentara yang gak takut mati. Tapi berani dalam menerima resiko dan siap dengan resiko itu. Resiko dibikin patah hati,dll. Dan gue rasa gue bukan termasuk dalam golongan orang yang siap jatuh cinta. Apakah lo, ya elo yang baca post ini adalah termasuk orang yang siap?

Friday, August 19, 2011

Merdekahh!

Halo semuaaaah apa kabarrrr? Baik kaaaan? Baik dooong. Masih waras kaaan? Pasti doooong emangnye yang nulis apa wkwk. Jayus abis. Udah lama nih gue gak ngeblog. Kangen. Serius cuy. Kangen. Eh kok jadi curhat gini ya-_- Kali ini gue mau cerita tentang pengalaman gue 17 an di kantor walikota di kota A (nama kota gue samarin ya coy). Jadi pada tanggal 17 Agustus tahun '45 eh gadeng maksudnya tahun 2011, gue dan temanteman gue diundang untuk mengisi acara perayaan hari kemerdekaan Indonesia (baca: upacara) di kantor walikota A. STOP! Jangan mikir kalo gue dan kawankawan disuruh karnaval sepeda. Kagak lah ya brur. Sori ya rumah gue ke kantor walikota lumayan jauh cyin. Yang ada gue nyampe sono pegel duluan kaleee. Jadi kita ini diundang untuk menyanyikan lagu wajib. Lo gak mesti tau kok gue nyanyi apa. Pasti lo semua udah tau kok sebelum gue jawab. Yang jelas gue gak nyanyi lagu Pemilik Hati nya Armada Band ya, note it. Nah upacara dimulai nih. Waktu pengibaran bendera pun tiba. Gue dan kawankawan siap untuk menyanyikan lagu kebangsaan, yaitu Indonesia Raya. Kita udah ready banget nih eh taunya paskibra nya jalannya dari ujung. Lamaaa bgt. Belum lagi ngambil benderanya. Nah pas giliran kita nyanyi a.k.a giliran pengibaran bendera. Kita nyanyi jadi pelaaaaan bgt. Lo tau gak kenapa? Jadi itu tuh naikin benderanya lamaa bgt dan tiangnya tinggi sekaleeeh. Hoeks. Selesai lah pengibaran bendera sang saka merah putih. Nah selanjutnya kita menghenangkan cipta. Zetzetzetzet daaaaan selesai! Voilla! Nah abis itu ya kan ada penghargaan penghargaan gitu buat  pegawai berprestasi,de el el. Nah kan bu walikota nya juga dapet tuh penghargaan. Udah selesai fotofoto, kan dia mau balik ke tempat semula, eh pas naik tangga sendalnya copot. Ya gimana gue kagak mau ngakak coba. Untung bisa gue tahan. Nah tiba saatnya persembahan lagu wajib (oke ini gue cepetin abis males nulis panjang binti lebar) gue sangat bersyukur karena mc nya pinteran dikit. Dia nyebut nya gini: "PERSEMBAHAN LAGU WAJIB 'HARI MERDEKA' DAN 'API KEMERDEKAAN' DARI PADUAN SUARA SMP NEGERI 115 TEBET JAKARTA SELATAN". Pernah dulu kejadian, kita upacara di tempat yang sama dan mc nya dengan kece nya bilang: "PERSEMBAHAN LAGU WAJIB DARI PADUAN SUARA SMP NEGERI 115 MAMPANG PRAPATAN JAKARTA SELATAN". Jengjengjengjeng.....plis deh ya jangan mengubah letak sekolah gue gitu dong-_- Nah selesai upacara, jadi si pak walikota beserta stafstafnya beserta 2 apa 3 pasang abang-none gitu jalanjalan keliling situ kan. Nah jadi gue dan sebagian temen gue yang naik mobil sekolah kan udah pada masuk, sedangkan yang naik mobil guru belom masuk mobil. Pas ada seorang abang (pasangannya si none ye. Bukan abang somay) ber-blangkon merah lewat dan kebetulan dia ganteng, semua yang ada di mobil sekolah pun berteriak pas dia lagi di deket mobil kita. Pokoknya histeris gitu. And you know what, kita neriakin si abang-blangkon-merah dan yang nengok dan dadah dadah ke kita itu bukan dia,bukan juga si none, bukan juga sekwilda nya,tapi.....WALIKOTA NYA! Jengjengjengjeng pede gila ye itu orang. Mungkin dia pikir kita neriakin dia karena jarang ketemu atau mungkin kalo dia pede kuadrat sih dia bakal mikir kalo kita teriak garagara liat dia ganteng padahal sih ya sori mori dori stroberi bluberi blekberi ya, dia itu GAK ganteng sama sekali, note it. Tapi yang jelas itu walikota pede kuadrat sumpah deh. Kita neriakin siapa eh yang dadah dadah dia-____- Dan syok mania nya lagi, sebagian tementemen gue yang naik mobil guru diajak foto bareng sama walikota dan rombongannyaaaa:'. Gue sih irinya bukan garagara mereka diajak foto sama walikota ya. Tapi....garagara mereka foto sama si abang-blangkon-merah wkwk. Dan ending nya pun gue pulang dengan rasa iri. Hiks.


There was an error in this gadget