Saturday, September 22, 2012

How I Found My Own Happiness

Hari ini tanggal 23 September. Bertepatan dengan hari jadi gue dan si mantan yang ke 2 tahun. Gue pun baru sadar akan itu, tadi, pas gue kebangun jam 2 pagi. Kebangun gara-gara keingetan nasib hp gue yang gue tinggal tidur karena bbm gue pending nan error. Dan gue ngestalk timeline seorang temen gue yang kemarin baru aja ulangtaun. Dan...tiba-tiba hati gue berkata, "Oiya, ini tanggal 23. Harusnya gue 2tahunan nih sama dia. Haha." Gue cuma bisa tersenyum kecil, lalu kembali melihat ke setumpuk bbm (gadeng. Gak setumpuk juga) yang akan gue bales. Dan gue juga melihat kalo ada suatu pembicaraan di group yang berisi anak-anak kontingen IPS dan Biologi OSN DKI Jakarta 2012. And...I just realised some little things that can bring much change on me. Here we go.

Biasanya, tanggal 23 selalu gue lewati dengan kesuraman belaka. Pasti selalu ada airmata kesedihan yang keluar dari mata gue. Oke, gue buka kartu. Ya, that was me. Ketika gue masih belom bisa lepas dari bayang-bayang mantan. Hampir setiap tanggal 23 itu gue kebangun dari tidur, main hp, keingetan, dan....bisa aja tiba-tiba gue nangis. Dan kali ini adalah tanggal 23 yang ke 23 kali gue lewati sendiri, tanpa dia, yang gue pikir dan kenyataannya bahwa dia udah move on duluan.

Semua selalu begitu...sampe akhirnya gue diutus untuk berjuang di medan OSN yang diawali dengan tingkat kota (waduh bahasa gue ketinggian ye men.), dimana gue diminta guru gue untuk fokus, berusaha keras, berjuang, dan berdoa untuk hasil yang terbaik untuk diri gue dan sekolah. Gue gaboleh terlalu capek beraktifitas dan gue gaboleh kebanyakan pikiran. Kata guru gue sih gitu. Gue nikmati semuanya. Tahap demi tahap (ya, untuk DKI ini banyak banget tahap buat sampe ke tingkat nasional. Kurang lebih buat sampe nasional aja gue harus 3-4kali tes dulu buat disaring.). Bahkan ada 1tes dimana tes itu dilaksanakan pada tanggal 23. Tepatnya 23 Mei. Disitu gue mengarahkan diri gue untuk fokus, jangan sampe konsentrasi gue kocar kacir kemana-mana cuma gara-gara kepikiran tentang si mantan, yang bisa bikin nilai tes gue jatoh. Alhasil, gue bisa ngerjain tes itu....dan gue mual-mual-_-dan fyi, rank gue turun. Gue gabisa mengelak kalo disaat itu gue masih mikirin dia.

~~~~

Awalnya, gue ngira OSN itu bakal suram, karena saingan gue anak-anak yang pintar dan kompeten di bidangnya. But I'm totally wrong. Gue ketemu saingan gue dari penjuru Jakarta, dan mereka semua asik. Gak sesuram yang gue pikirin. Gue mulai membiasakan diri gue untuk bertahan bergaul dengan mereka, biar gue gak kesepian selama OSN dan itung-itung lumayan lah dapet temen baru. Setelah gue sampe nasional, emang sih gak semua anak yang gue kenal itu lolos dan berangkat ke nasional. Tapi untungnya untuk IPS sendiri, gue udah kenal semua. Tapi belum terlalu deket, kecuali sama beberapa orang.

Selama karantina sebelum berangkat ke Pontianak kemarin, awalnya yang pada jaim, ganyampe sehari hidup bareng, urat malu nya udah putus semua. Gaada yang jaim dan malu-malu lagi. Malahan semuanya jadi malu-maluin. Kecuali Ivan. Dia butuh waktu 3 hari untuk 'meretas dari cangkangnya'. Gak cuma makin deket sesama IPS, bahkan kita juga jadi kenal&makin kenal sama anak-anak Biologi, yang biasa lari pagi dan sarapan bareng kita. Anak-anak kontingen lain bangunnya siang. Jadi jarang banget ketemu. Yasudah lah ya. Tak penting sekali.

Karantina yang semula gue kira bakal berat banget yang bisa bikin gue mules-mules, ternyata nggak. Gue ternyata bahagia banget tinggal disana, meskipun (gak terlalu) jauh dari ortu, gue tetap bahagia, tidur nyenyak bahkan sempet bangun kesiangan-_-yang harusnya gue bangun jam setengah 6 malah kebangun jam 6 pagi. Gue disana belajar banyak. Gue dapet ilmu yang lebih, gue juga jadi orang yang kritis, makin hobi debat, makin bisa bikin gombalan&lawakan yang at least tetap jayus, dan lain-lain. Intinya, gue sangat bahagia walaupun dari jam 8pagi sampe jam 9malem belajar diselingi dengan total jam istirahat yaitu 3setengah jam di flat apartemen yang menurut gue cukup besar untuk ukuran apartemen dan kita anak IPS ber 10 belajar disitu. Tanpa kenal lelah, kita tetap semangat.

Karantina dimulai pada tanggal 20 Juni dan selesai pada tanggal 26 Juni 2012. It means, gue harus melewati tanggal 23 pada saat karantina. Gue yang udah sibuk bahagia dan belajar karena harus mempersiapkan diri untuk bawa nama baik gue, keluarga, sekolah, dan DKI Jakarta ini sampe kelupaan tanggalan. Bahkan tanggal 22 gue masih ketawa-tawa karena telecall dengan salah satu finalis OSP DKI yang deket juga sama gue dan masih seneng-seneng belajar dan sharing pas jam ekonomi bareng Bu Eri. Pas malem selesai belajar, gue, Monic, dan Dhiya balik ke flat kita buat isitrahat. Gue diem. Linglung liat tanggalan. Sadar bahwa besok tanggal 23. Gue diem-diem antara sengaja dan gak sengaja curhat ke para room mate gue ini, tentang tanggal 23 dan ada apa dibalik tanggal 23. Monic dan Dhiya cuma bisa kasih free pukpuk dan semangat motivasi buat gue. Menurut gue, itu udah lebih dari cukup. Gue tersenyum dan lari ke dapur bareng Dhiya karena baru inget harus ngambil jemuran. (Ya, kami menggunakan fasilitas yang ada. Disitu ada mesin cuci nganggur.  Mendingan gue pake buat nyuci daripada kalo kekurangan kancut harus nelpon-nelpon emak.). Setelah ngambilin jemuran, gue dan 2 room mate gue ini ngegosip. Banyak hal yang kita gosipin, sampe pada ketiduran. Dan gue tetap terjaga terbangun dan main hp. Sekedar buka timeline dan bales bbm.

Besoknya ketika gue terbangun untuk memulai hari dengan Sholat Subuh dan lari pagi, sepertinya otak gue udah men-set pikiran gue jadi pas bangun gue inget kalo itu tanggal 23 dan hari Sabtu. Ckck. However, semua yang udah terjadwal harus gue lakukan dan gaboleh gue tinggalin walaupun ada badai juga. Eh gagitu juga deng. Alhamdulillah tanggal 23 itu gue lewati seharian bersama tim IPS, Pak Dana, dan Pak Marlan. Seharian. Dari pagi sampe malem mau tidur, walaupun pas sarapan masih ditemenin Bu Eri. Gue tetep ketawa-ketawa, ngejayus, ngegombal bareng anak-anak IPS, yang saat itu belum ada nama angkatan. Terus dilanjutkan sharing malam setelah belajar bareng Pak Marlan, dimana kita mencurahkan semua perasaan, ketakutan, dan semangat kita bersama Pak Marlan. Diiringi motivasi dari Pak Marlan. Jadilah malam minggu gue di tanggal 23 itu gue lewati dengan bahagia. Jam setengah 10 malem, kita semua udah siap-siap balik. Tapi tidak dengan gue, gue memilih untuk stay sejenak di basecamp, karena tau gue bakalan bosen di kamar. Akhirnya gue dengan iseng malah foto-foto sama Adit. Dia udah pake baju tidur dan gue masih gembel.

Setelah foto-foto, gue memutuskan buat iseng obrak-abrik flat anak cowok di lantai 10. Gue yang bosen dan bingung akan apa yang ingin gue ocehin ke Andito, akhirnya iseng nyamperin Ivan yang udah mau bobo. Parah emang gue. Dia udah siap-siap merem, gajadi merem karena gue rusuhin. Ivan ini paling pendiem dan paling misterius. Selama 3-4hari karantina itu, gue paling gadeket sama dia. So I decided to talk to him. Sepanjang malam. Eh gak sepanjang malam juga. Yang jelas, setelah gue balikin semua barang gue ke kamar, gue ngobrol sama Ivan. Gue nanya kenapa dia diem terus, seolah-olah gamau join bareng aka jb sama kita. Apalagi gue bacotnya setengah mati. Akhirnya semua terbuka, atas semua pertanyaan gue yang berisi "kenapasih..." dan dia diem-diem curhat. Gue ngantuk, dia ngantuk, akhirnya kita menyudahi semuanya. Sebelum gue kembali, gue berpesan sama dia buat main sama gue dan anak-anak lainnya. Dan...gue yang penakut ini cuma bisa lari-lari nunggu lift di koridor sendirian. Yah asal lo tau aja lift nya Puri Casablanca ini lamanya banget-bangetan. Jam 11 malem, gue sampe di kamar. Dan bersiap untuk istirahat karena besok adalah kelas sejarah dan ada try out.

Setelah hari itu, Ivan mulai berbaur sama kita. Dia jadi lebih deket sama kita. Gak terusterusan nempel sama Robin, sahabatnya yang anak Biologi. Dan gue sepenuhnya menyatakan, kita lengkap. Kita satu. Karena gaada lagi yang autis atau apatis. I'm glad with it. Dan gue sadar, pada tanggal 23 itu gue melakukan perubahan yaitu lebih mendekatkan diri sama teman-teman gue. Dan sejak hari itu, dimana kita lengkap walaupun waktu itu Maska masih sakit, nama DC-10 pun lahir. Walaupun dibikin agak asal-asalan, yang penting kita solid. IPS. Ilmu Paling Solid. Dan ternyata kata 'solid' itu juga ada pada diri yang mempelajarinya. Dan kita deket, bukan kayak temen lagi, tapi kayak sodara sendiri. Susah, sedih, seneng bareng-bareng. I have a new family. Call em DC-10.

~~~~

Waktu karantina habis. Pelepasan kontingen juga udah. Waktunya pulang sejenak ke rumah untuk berkemas-kemas. Mengemas baju dan sejumlah buku buat belajar nanti ke dalam koper, dan mengemas segudang mimpi dan harapan yang akan menuntun kami selama di Pontianak. Yang gue sadari, kepergian kontingen DKI ke Pontianak ini bukan cuma buat menghadiri tes OSN untuk menentukan siapa yang akan dapet medali dan menaruh nama di 30 besar. Disana gue makin deket dan makin ngerti dan paham sifat-sifat anak-anak DC-10. Gacuma DC-10, temen gue juga jadi tambah banyak. Kenalan sama anak fisika, makin deket sama anak-anak Biologi, walaupun gue belum sempet kenalan sama anak Matematika tapi sempet ngobrol dikit sama mereka karena beberapa kepentingan. Yaah adanya gitu mau gimana lagi? 7hari di Pontianak, berkesan banget buat gue. Walaupun kita tinggal di hotel dan apartemen, dan cuma 2 minggu, kita jadi berasa udah kenal lama. Udah banyak rahasia diantara kita yang kebongkar. Dan gak sengaja kebongkar. Kita sampe tau dan hafal kebiasaan satu sama lain. Di Pontianak ini, kita juga makin solid sama Biologi. Kita ngerayain ulangtahun Maska di basecamp IPS yaitu di kamar 116. Kamar hotel biasa, hanya sebesar kamar tidur, layaknya kamar hotel pada umumnya lah. Namun berisi 18anak+kurang lebih ada 4-5 ibu-ibu ortu IPS dan Biologi. Memang sih terdengarnya sempit sekali, tapi demi memberi sebuah kejutan kecil buat Maska, menurut gue kamar itu jadi terasa besar. At least, kita makin solid. Dan, IPS dan Biologi juga makin kompak. Walaupun kita gapernah makan bersama dalam 1meja besar, kita sering main bareng. Bahkan gue bahagia juga bersama mereka. Gak cuma gue, tapi kita semua. Bahkan gue yang tadinya canggung lama kelamaan jadi selow sama mereka. Disitu, gue menemukan suatu gabungan keluarga antara kontingen IPS dan Biologi. Ya, suatu keluarga besar. Yang di kemudian hari sekembalinya kami dari Pontianak, keluarga besar kami ini diberi nama Batavia Cavalry, alias JKT18. Seperti nama girlband yah yang kedua terakhir itu. Bukan nya plagiat, cuma asal kreatif aja. Kami berasal dari Jkt alias Jakarta, dan kami ber 18 (10 anak IPS dan 8 anak Biologi.) Kebetulan belaka, bukan?

Ibarat magnet, kami seperti mendapatkan gaya tarik-menarik antara satu-sama-lain. Kita nempel. Bersama mereka, gue mendapatkan ketenangan (walau kadang suka rusuh, at least lebih tenang daripada rumah), kenyamanan, kebahagiaan yang jarang gue dapatkan, tempat berteduh, dan gue gapernah merasa lapar ketika bersama mereka. Kalo direnungkan, mereka seperti rumah. Bahkan, mereka pun lebih nyaman daripada rumah gue sendiri. Kita tertawa, bahagia, menangis bersama. Kita pergi ke Sungai Kapuas bareng-bareng. Kita foto-foto bareng-bareng. Perjalanan kita ini, kalo diibaratkan tuh kayak Jalan Pantura, lurus, namun gak selalu mulus. Ada yang terjal ancur gitu deh. Kita juga gak selalu bahagia. Diujung perjalanan kami, dimana hari pembagian medali, semua dimulai. Setiap perlombaan ada yang menang dan ada yang kalah. Kan galucu kalo semua anak se Indonesia dapet medali. Jadi pasti ada yang gagal walaupun sudah mengusahakan yang terbaik. 2012 ini, tim DKI Jakarta gagal membawa pulang gelar Juara Umum. Juara umum Jawa Tengah, lagi. Menurut gue, kalo kita ngurutin sejarah harusnya sih bisa. Tahun pertama IPS disertakan sebagai matpel lomba pada OSN, DKI Jakarta berhasil bawa pulang 2emas, tahun kedua yaitu tahun 2011, pulang bawa 2emas juga untuk IPS. Tahun ketiga nyelos. Hanya pulang bawa 1 emas. Ya sukur-sukursih masih bisa pulang bawa emas. Kalo aja tahun ini IPS bisa dapet 2 emas, DKI Jakarta fix Juara Umum, karena dapet 6emas. Tapi ternyata DKI Jakarta cuma bisa bawa pulang 5 emas. 1 medali emas disumbangkan oleh Matematika atas nama Nicholas Steven Husada, 1 medali emas dari IPS yang diperoleh sama cimit-cimit kita yaitu Andito Jeremia Adhyatma, dan yang paling spektakuler, 3 medali emas diborong sama Fisika yang didapatkan oleh Josephine Melia, Timothy Antoni, dan Anastasia Tracy. Sedangkan Biologi tahun ini kurang beruntung. Emas masih belum disentuh. Tahun ini hanya berhasil menyentuh 1 medali perunggu yang diperoleh Robin Chandra.

IPS yang berhasil mengalungkan 1 emas dan 4 perunggu ini agak jatoh dari tahun 2011, yang berhasil bawa pulang 2 emas dan 4 perak. Walaupun emang agak malu-maluin, tapi kita tetap bersyukur masih dikasih kesempatan dapet emas dan panen perunggu. 7 dari 10 diantara kita nangis. Ada yang menangis sedih karena gagal adapula yang menangis bahagia campur sedih. Disaat itu kita satu, kami bahagia dan sedih bersama. Kita menguatkan satu sama lain, memberi selamat satu sama lain. How about Biologi yang waktu itu drop banget?gue gaberani datengin, walaupun gue pengen, cuma beberapa nahan gue karena takut dikira kayak sombong mentang-mentang dapet emas. Akhirnya gue hanya berani ngasih semangat kalo lagi berpapasan sama mereka. Hebatnya lagi mereka tegar. Di luar kamar basecamp mereka, mereka ceria. Pas di dalem basecamp? Mereka menumpahkan luka yang mereka rasakan.

Luka terhebat yang gue alami pas OSN adalah melihat banyak temen gue yang gagal sementara gue berhasil dan harus berpisah sama keluarga kecil gue setelah 2minggu hidup bersama. Kepulangan seluruh peserta OSN ke daerah asal hanya berselang 1hari setelah pembagian medali. Bahkan ada 1kontingen yang gue lupa dari provinsi mana, itu pas malem setelah pembagian medali, mereka udah check out dari hotel. 

Hari kepulangan tiba. Rasanya gue pengen muter waktu dari awal, walaupun gue harus bersusah-susah ria, tapi gue sangat nyaman dengan atmosfer OSN ini. Pesawat yang kita tumpangi untuk kembali ke Jakarta pun sudah siap. Waktu untuk boarding juga sudah tiba. Kita naik pesawat. Gue sederetan sama nyokap dan Kevin Lawu, anak Fisika. 1 setengah jam dari waktu kita take off, kita pun udah landing di Jakarta. Glad to be back. Tapi setelah inget kalo harus pisah, gue mulai diem. Bengong. Cengo. Pas dadah-dadahan berpisah, gue nangis. Gue peluk room mate gue erat-erat. Layaknya balon yang dipeluk erat oleh pemiliknya di lagu Balonku. Lalu gue pulang ke rumah dengan hp yang lowbatt, dan hati yang sedih karena harus pisah. Dan juga diiringi lagu Butiran Debu.

Dari perjalanan gue selama 2minggu+1bulan sebelum ke nasional, gue belajar banyak hal. Terutama tentang menemukan kebahagiaan. Kalo gue liat perjalanan gue, gue jadi mikir, "ngapain dulu gue harus larut dalam kesedihan dan nungguin sesuatu yang gapasti dan menghambat kebahagiaan gue?" Yasudahlah. Jadikan saja itu pelajaran. Dan dari situ gue sadar, bahagia itu sederhana. Asalkan bersama orang-orang yang tepat dan tersayang. Bahagia itu sederhana. Asalkan kita memang ingin bahagia. Bahagia itu sederhana. Menertawakan kebodohan kita atau hal yang tak sengaja dilakukan. Bahagia itu sederhana. Selama kita menikmati apa yang telah diberikan oleh Tuhan.

Berangsur-angsur dengan banyak muka ganteng yang berseliweran depan muka gue, dan kebahagiaan yang gue rasakan. Gue mulai melupakan si mantan. Sesekali gue sms dia, sekedar minta tolong didoain, tapi dia kayaknya gak merespon. Yaudah. So I walked away. Moving forward. Kembali ke hal yang gue bicarakan pada saat opening. Semenjak tanggal 23 Juni, gue gapernah lagi melewati tanggal 23 dengan tangisan. Emang sih masih kebangun dari tidur. Tapi gue tau, selalu ada mereka, "keluarga" kecil gue. Yang selalu ngasih motivasi, dukungan, doa. I feel I get my new home. I love the atmosphere, when I'm with them.

Semenjak hari itu juga, tanggal 23 bukan lagi hari yang gue tunggu untuk gue renungi dan tangisi. Tapi adalah yaah layaknya hari-hari biasanya. Atau gue kalo inget hari itu adalah tanggal 23, gue bakal tersenyum. Gue bisa seperti ini, semua gak lain karena "keluarga" baru gue. Batavia Cavalry aka JKT18. Dan sejak hari itu, gue lebih mengerti, bagaimana cara menemukan kebahagiaan.











No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget