Wednesday, August 31, 2011

What I Want Isn't What I Need


Halo semua! Gatau kenapa akhir akhir ini gue lagi suka ngebahas tentang masa lalu nih. Tentang cerita cinta gue yang gajelas rupanya. Kalo misalkan gue inget inget, ini tuh kayak painful memories gitu. Tapi gue lagi mau bangkit. Gamau patah hati mulu setiap flashback yang kayak gini. Mending gue post aja gitu lagian juga bukan privasi. Itung itung sekalian bikin penggalauan muahaha.

Terkadang, sesuatu yang kita inginkan adalah sesuatu yang kita butuhkan. Ada juga sesuatu yang kita butuhkan adalah sesuatu yang tidak kita inginkan. Tetapi ada juga sesuatu yang kita inginkan adalah sesuatu yang kita tidak butuhkan atau mungkin sesuatu yang belum kita butuhkan dan mungkin akan menjadi sesuatu yang kita butuhkan. Ribet kan?memang. Gangerti ya lo?yaudah gapapa gue juga gak maksa lo buat ngerti kok. Dan inilah cerita gue.

Pada semester 2, gue deket lagi sama seorang temen gue yang pernah gue certain di post sebelumnya. Ya, bagi lo yang udah baca post sebelumnya pasti tau. Tapi bagi lo yang belum tau, nih gue kasih tau (lagi). Temen gue itu berinisial F. Setelah kita lulus, gue masih keep contact sama dia walaupun gapernah ketemu lagi. Dan kita masuk sekolah yang berbeda. Gue di sekolah negeri di daerah Tebet dan dia di sekolah swasta di daerah Condet. Kita masih sering sms an, chat facebook kalo gue lagi on, bahkan kalo gak sempet chat kita message-message an di facebook. Sampe suatu hari gue baru putus sama mantan gue, ya gak baru juga sih. Semenjak 2 atau 3 bulan an gue putus, gue baru cerita. Bukannya gue malu jadi single lagi, bukanlah, tapi gue rasa disaat itu gue udah kuat lagi dan sanggup cerita walaupun masih rada gakuat. Semenjak cerita itu, kita jadi lebih deket lagi. Sampe sebulan kemudian pas malem malem, dia nyapa gue di facebook. Gue pun seneng, langsung aja gue buka chat nya. Disitu dia bilang,

“Shei, kamu mau jaga rahasia gak?”

“Mau kok. Kenapaa?cerita aja.”

“Aku baru jadian. Kemaren tanggal 1 hehe.”

Disaat dia ber-haha-hehe gue pun nyesek. Kenapa kok gue nyesek? Yaiyalah. Selama sebulan itu gue selalu cerita ke dia kalo ada apa apa dan masih berbekas tentang perasaan gue dulu. Gue pun langsung jleb. Gue ngerasa idiot dan bertanya tanya kenapa gak dari dulu gue deket sama dia. Penyesalan selalu dating belakangan. Akhirnya dengan (sok) kuat gue pun melanjutkan percakapan itu. Gue mengorek ngorek sampah eh informasi yang semakin gue tau semakin nyesek gue nya. Sejak dia jadian, kita gak sedeket kayak sebulan sebelumnya dan gue masih menunggu dia.

Tiga bulan berselang, gue pun baru mencoba menghubungi dia setelah kita sempet lost contact. Dan gue pun baru tau kalo dia udah putus. Disaat gue tau, gue langsung menguatkan dia, padahal dalem hati gue senengnya 7 turunan noh. Jahat bgt ya-_-. Akhirnya kita jadi deket. Sebulan kemudian kita berdua punya perasaan yang sama lagi. Kita nyaris jadian garagara suatu hal yang mengganjal kita akhirnya terpaksa pending. Noh istilah gaul. Dan bahkan dia sampe sempet ngomong, "kok susah bgt ya buat jadi pacar kamu." dalem hati pun gue bilang, "dasar gombal". Dan beberapa hari kemudian dia bikin gue syok, dia bilang,"maaf ya aku masih setia nungguin mantanku. Jadi kita gabisa jadian". Nyesek men nyesek. Serasa udah terbang tinggi dan jauhjauh bareng paus akrobatik eh tibatiba pausnya kesandung dan gue jatoh jauuuh bgt. Dan gue cuma bisa merelakan walaupun nyesek. Sok rela tapi sebenrnya gaikhlas. Gue cuma bisa kicep. Akhirnya kita lost contact lagi. Terakhir gue ketemu dia, dia masih ganteng dan......masih setia nungguin mantannya. Dan gue pun sendiri lagi. Bukan lagi deng, tapi selalu sendiri. Dan masih berfikir kalo dia bukanlah yang gue butuhkan.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget