Monday, August 22, 2011

UNTITLED

Gue tebak deh pasti lo semua pernah jatuh cinta. Ya kan? Udah jawab aja deh. Pasti iya. Ini bukan post tentang ngegalau. Bukan kok. Post ini terinspirasi dari buku Marmut Merah Jambu nya Raditya Dika. Abis mengulang baca buku itu, gue teringat sama cerita gue sendiri. Gue pernah kok mengalami cinta yang kesampaian sampe yang gak kesampaian. Dan ceritanya pun beraneka ragam. Ada lah yang gue akhirnya ditinggal jadian, ada lah yang tibatiba gue dijauhin, ada lah yang ternyata cuma diphpin. Dulu pas awal masuk SMP gue masih polos polos bego gitulah. Gangerti move on apaan, galau apaan, dll. Dan setelah gue tau pun gue menyesal sendiri dan berharap pengen lupa sama arti kata itu apalagi sama yang namanya "GALAU" minta gue lupain banget. Cerita ini merupakan cerita gue jatuh cinta sama seseorang. Yang ini namanya males gue sebutin ah. Pasti nya nih lo tau sendiri atau mungkin lo pasti udah tau siapa orangnya. Dia ini temen sekelas gue pas kelas 7. Tempat duduk gue sama dia berjauhan. Gue di ujung sana dia di ujung sini. Gangerti ya?yaudah deh gue juga gangerti. Kita pertama kali ngobrol itu di bulan Agustus. Tepatnya setelah kita pulang upacara. Kita ngomongin macem macem. Dulu dia suka sama temen gue sedangkan gue suka sama kakak kelas gue. Otomatis kita ngomongin gebetan kita masing masing. Tanpa gue sadar itu adalah masa pdkt kita. Jelas ajalah gimana gue mau sadar wong selama itu dia selalu ngomongin gebetannya sendiri. Masa pdkt itu rada gimana gitu. Karena setiap jam dia selalu menanyakan gue apa yang sedang gue lakukan, dimana, bahkan sampe adek gue pun ditanyain. Kurang kerjaan bgt sumpah. Bahkan saking betenya sampe dia gue bohongin-__- gue gatau apa motifnya dia sampe nanya nanya dari hal yang penting sampe yang gak penting. Gue sih ngerasa dia anak yang gapunya kerjaan sampe mesti nanyain adek gue lagi apa. Kenal sama adek gue aja kagak, nanya-nanyain iya. Iseng banget kan?emang. Sampe suatu sore di bulan September, pas lagi ujan gede tuh. Kan gue lagi ketakutan gitu ya. Maklumlah, home alone gituh. Di saat saat gue ketakutan gini nih, tiba-tiba dia nyapa msn gue. Awalnya kita ngomongin ujan tuh eh tiba-tiba dia curhat. Bayangin dong, orang gue udah bilang kalo gue lagi ketakutan eh tetep aja curhatnya terus, gondok gasih lo jadi gue? Maksudnya juga apaan deh tuh curhat pas orang lagi ketakutan ckck. Kan gedk tuh ya gue, akhirnya gue kacangin aja. Bodo amat deh. Sampe akhirnya gue terkejut dengan salah satu pernyataan dari dia. Dia bilang, "lo mau gak jadi pacar gue?". Ya gimana gue gak kaget coba orang lagi ketakutan diajak ngobrol abis itu dicurhatin abis itu langsung ditembak? Dan gue teringat bahwa ada satu masalah yang mengganjal diantara kita berdua. Dan sejauh itu pun gue menyimpulkan, semesta gak mengizinkan kita jadian. Tapi dengan kebesaran hati, dia setia nungguin gue sampe masalah itu selesai. Cie banget.

Seminggu setelah kejadian itu, masalah yang mengganjal itu berhasil gue selesaikan dengan baik dan benar. Tapi, dia punya masalah. Sama gue? Oh bukan. Sama temennya? Oh bukan juga. Jadi sama siapa dong? Mau tau? Okedeh gue kasih tau. Dia itu punya masalah sama nilai Bahasa Jepang nya-__- oke itu sangat jayus. Lupain aja ya. Skip aja bagian ini. Lanjut yok. Saat dalam perjalanan pulang dari sekolah, dia pun nyapa msn gue. Awalnya kita cuma ngobrolin nilai Bahasa Jepang tapi lamalama pun merembet ke hal lain. Sampe malam menjelang gue tidur pun tiba, gue jujur ke dia. Gue pun bilang, "masalah aku udah selesai. Aku mau jadi pacar kamu.", dia pun jawab, "beneran nih?", gue bales lagi, "iya.". Setelah itu pun dia gue tinggal tidur. Dan sejauh itu pun gue menyimpulkan, gue yang benci bgt sama dia karna kekurang kerjaan nya itu pun ternyata gue suka sama dia. Dan pada malam itu pun, msn, bb gue, dan hp nya dia menjadi saksi bisu atas dimulainya hubungan sepasang anak orang. Dan sesimple itulah, sejarah hidup dua orang itu berubah.

Hubungan kita gak berlangsung lama. Lama yang setahun gitu sih enggak. Kita cuma bertahan satu setengah bulan. Setelah putus pun, hidup gue berubah. Gue jadi makin sering galau. Bahkan gue jadi anak paling galau di kelas. Gue jadi anak yang lebih cengeng. Gue pun jaid lebih sering salah mencet nomer telfon dan nomer yang gue pencet pun pasti nomer dia. Padahal gue mau nelfon temen gue. Suatu hari, gue kangen sama dia, akhirnya gue sapa aja msn nya. Jadi gini,

G:" hai. Apa kabar? Gue kangen sama lo."
D:"oh."

Gue yang mengharapkan dia balesnya ramah eh malah dijawab dua huruf. Nyesek kagak sih lo jadi gue ha?! Dan sesimpel itulah seseorang bikin gue nyesek. Sampe sekarang pun gue masih suka kangen sama dia dan kalo dia tau pun reaksi nya masih sama. Bahkan sampe detik ini. Sampe gue menuliskan cerita ini. Ada satu cerita lagi, dimana gue kangen bgt sama dia. Akhirnya karena capek menahan rasa kangen, gue pun nekat nelfon dia. Gue sempet girang saat telefon itu nyambung. Dan setelah diangkat terjadilah peristiwa ini,

G:"halo."
D:"halo."
G:"ini elo?"
D:"iya, ini gue. ini siapa ya?"
G:"ini shl"

Dan menurut gue,. mungkin dia shock dan akhirnya menutup telfon. Dan gue juga shock. Dan sesimple itu lah seseorang bikin gue gabisa tidur semaleman. Karena kangen yang gak teungkapkan dan gak kesampaian. Terkadang gue berfikir, gaada salahnya kita merindukan seseorang yang pernah menghiasi hidup kita. Merindukan orang yang pernah ada dalam sejarah hidup kita. Menurut gue, sebenci benci nya kita sama orang itu, tetep dia pernah jadi orang yang melintas dalam hidup kita. Bahkan sukur sukur dia pernah bikin kita bahagia. Dan gue sekarang mulai mengerti, jatuh cinta itu simple, patah hati pun cuma simple. Cuma efeknya aja yang rada berkepanjangan. Yang kadang bisa bikin kita jadi kayak orang dongo. Gue sering kok gabisa tidur karena kangen atau pun patah hati. Ya itulah yang gue sebut dengan efeknya. Kalo gue udah tau apa resikonya jatuh cinta, kenapa gue masih aja mau jatuh cinta lagi? Gue pun gatau. Dan gue rasa, orang yang siap jatuh cinta itu adalah orang yang berani. Bukan berani dalam arti itu kayak tentara yang gak takut mati. Tapi berani dalam menerima resiko dan siap dengan resiko itu. Resiko dibikin patah hati,dll. Dan gue rasa gue bukan termasuk dalam golongan orang yang siap jatuh cinta. Apakah lo, ya elo yang baca post ini adalah termasuk orang yang siap?

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget